DramaKumbara Pengasuh Clay

15 Juni 2017

Semenjak drama 8 bulan yang lalu.. gua belum cerita lagi tentang pengasuhnya Clay.

Baca : Balada ART dan Balada ART part 2

Jadi gak lama dari pemecatan ART yang berdrama, beberapa hari kemudian gua panggil lagi 1 mbak untuk di training.. *boleh di baca yang balada art part 2*.

kita sebut aja Mbak M. Mbak M sehari-hari diawasin sama oma. Sebagai oma pada umumnya oma termasuk kolot, dan ribet. LOL. kalo kata MIL sih kita harus sabar dan legowo kalo udah berhadapan sama oma. Oma Jp (dari FIL) bukan tipikal Oma-oma yang pikun loh yaa. dan bukan kerjaannya cuma dirumah doank, trus nonton india doank. Doi aktif pergi-pergi kemanapun. Diusianya yang kesekian *gak tau berapa*, doi masih naik turun angkot, naik busway, naik ojek *bahkan skrg punya aplikasi gojek/uber di HP-nya dan bisa order sendiri* cuma buat beli kancing atau kain ke Pasar baru. Iya oma suka terima pesanan jaitan baju2 yang sederhana.

Tapi namanya seorang oma yang katanya sudah makan garem, gula sama mecin.. Jadinya dia berasa banget menguasai rumah mertua. Dan seolah-olah tau yang terbaik buat semuanya. Okelah. Urusan domestik rumah, Oma turun tangan juga. Bagian masak, bagian belanja, bagian ngeliatin ART cuci gosok, dan termasuk Mbak M. Gua sebagai orang yang bekerja, ya otomatis juga terbantu lah, untuk mantau kegiatan Clay bersama mbak M ini kan. Dan gak cuma lewat Oma, guapun pasang CCTV di rumah mertua.

Gua orangnya gampang menaruh dan membangun kepercayaan, jadi selama kegiatan mantau di CCTV ini, mbak M selalu jujur. Barang-barang berharga dan duit yang sengaja gua tebar begitu aja, gak pernah pindah 1-pun. Diapun gak berani aneh-aneh. walau awal2nya gua berfikir ini mungkin pencitraan dia. tapi seiring dengan waktu, gua memang yakin, dia itu jujur. oke. Good point.

Selain jujur dalam hal gak ambil barang, dia juga jujur ngasuh clay. Kejedot, kepentok, gak mau makan nasi, Clay begini, Clay begitu, dia selalu cerita. Gak ada satupun yang luput. Clay gak sikat gigipun, dia aduin juga ke gua. Good point lagi.

Yang terakhir gak kalah penting buat gua adalah.. dia gak pernah ngeyel kalo disuruh melakukan sesuatu di luar kebiasaan dan gak pernah perhitungan kalo gua telat pulang kerja. Mbak M dateng setiap jam 7 pagi, dan pulang jam 6 sore. Sabtu minggu libur karena permintaan gua. Waktu itu Jumat – minggu jadwal gua pulang ke apartemen. jadi dia gua minta libur aja. Lagian gua berfikir, capelah tiap hari ngurus anak. Jadi biar dia istirahat, biar senin semangat lagi ketemu sama Clay.

Hari gini coba, kalo baca2 atau liat2 di FB, berapa banyak sih yang suka publish hal-hal nyeremin khususnya soal BS sama anak. Gak jaminan semua ART/BS pasti sama bagusnya walau di Yayasan yang bagus dan mahal sekalipun. balik lagi kalo memang mentalnya udah bobrok yah tetep aja bakalan bobrok untuk ngasuh anak. Jadi menurut gua 3 hal diatas aja, udah mengcover kalo Mbak M itu udah oke lah dimata gua. right?

Tapi emang pada dasarnya Oma yaaa.. kalo gak komen sesuatu yaaa gak seneng ati lah ibaratnya. Awal-awal, sempet protes-protes sederhana soal mbak, hal-hal remeh kaya dia minum air es, padahal badannya udah gemuk. (gak ada hubungan soal cara ngasuh anak), trus ikut tidur, kalau clay tidur. Gua udah jelasin, Mbak memang boleh istirahat kalo memang gak ada kerjaan. Ngasuh anak itu berat. Gua sendiri tau hal itu. Kalo kita juga kurang istirahat bawaan kita juga cape, kalo cape nanti ujung-ujungnya kita juga cepet emosi. waktu awal kerja, clay masih tidur 2 kali sekali tidur 2 jam. Jam tidur pertama, mbak nyuci dan gosok pakaian Clay, Nah jam tidur ke 2, biasanya mbak ikut tidur. Menurut gua Gpplah, asal memang beres. Toh selama ini, baju clay bener2 dicuci bersih, wangi tiap pagi, dan besok paginya, udah kelar digosok. tetep yaa oma bilang, si mbak kan dibayar bukan buat tidur.. tapi bisa buat bebenah rumah. Guapun jelasin.. Tugas utama mbak bukan buat bebenah rumah, bebenah rumah ada Mbak I (cuci gosok) dan biasanya jam 11 rumah udah kinclong lah, jadi gak ada alesan lagi sih Mbak M harus beberes rumah lagi, selain masukin jemuran di balkon. itupun kadang dilakukan dengan sukarela gak bersungut2 loh lakuinnya.

Oma punya kebiasaan jelek. Yaitu gampang banget nuduh orang. 😀 segala hal. Namanya mbak baru yaa. belum familiar, abis nyuci piring ini, atau pisau ini.. tarohnya dimana. jadi alih2 nanya, dia malah nuduh mbak gua ngambil. Mbak gua setipe sama gua.. suka speak up ya kalo memang merasa bener. Banyak hal yang udah sering dituduh ke Mbak M, sampe akhirnya mbak M gak tahan dan ngadu sama suami. Dan suaminya telepon Fil. semenjak itu Fil marahin Oma, dan oma mulai berkurang nuduhnya. Berkurang yaa bukannya ilang. ahahahahaa..

Sampe suatu saat, terjadi drama besar-besaran. Mbak gua ngambek, dan pergi kerumah emak gua naik sepeda sambil pake cukin. (Rumah Fil dan Emak gua kebetulan sama-sama 1 komplek). Siang itu oma telepon gua. nanya gua.. mama kamu telepon kamu gak? gua bilang enggak. emang ada apa?

Oma bilang.. tadi pagi, oma suruh mbak buatin jus buat clay dan jojo (adik Jp). tapi sama si mbak, cuma buat clay doank. Pas disuruh oma.. mbak ngejawabin.. saya cuma mau buatin buat clay doank. Trus oma bilang .. jadi orang jangan perhitungan. Saya kan suka bantuin kamu buat nasi tim buat clay. sekarang gantian lah, masa disuruh begitu doank kamu itung2an.

Gua yang udah tau oma kek apa.. gua telepon lah emak gua.. dan nyokap bilang iya, mbak ada disitu. Tadi dateng naik sepeda. belum juga turun, mbak nangis-nangis katanya kesel sama oma..

cerita menurut Mbak..

M udah buat jus clay duluan, trus oma bilang.. kok M gak buatin jus buat jojo? M bilang.. oma gak nitip pesen. trus oma bilang.. harusnya kamu liat di meja makan. kalo gak ada jus, kamu harus bikinin. Krn sehari2 gak pernah bikinin jus buat jojo yah si mbak ngomong.. saya memang cuma tugasnya untuk bikin buat clay aja. trus oma bilang lagi.. kamu jangan perhitungan bla bla bla.. at the end ngomong.. listrik tuh mahal kalo gak sekalian nge-jus. 😅

Pinternya oma yaaa. di telepon ke FIL, MIL, JP, dan gua.. nebar cerita dulu, biar beranggapan M yang bohong.

Trus Gongnya adalah.. kamu apa-apa kalo dibilangin suka nyautin yaa.. kamu disini tuh dibayar tau gak? jadilah mbak gua kesel dan pergi dari rumah.

Kalo mau dipikir lagi yaaa. bagus mbak gua masih baek, bawa pergi kerumah emak gua. Kalo dia udah kesel, trus jadi ngapa2in clay gimana? kalau clay di taroh dipinggir jalan gimana? kalo dia bawa kabur clay gimana? Kalau clay dijual gimana? Gak ada yang gak mungkin kan ya? Jaman gini gitu. hehehe.. Puji Tuhan memang gak kenapa. Cuma mbak diomelin sama FIL dan MIL. bilangnya sih.. kamu jangan nyautin oma, kurang ajar namanya. dan jangan naik sepeda sambil gendong Clay, nanti kalau jatuh dan clay luka gimana?

Kejadian ini tuh mendekati lebaran. Kira2 1-2 bulan deh. Lupa tepatnya. Pokoknya kejadian ini lumayan bikin M males-malesan.. cuma gua selalu bilang.. kamu kerja sama saya. Gak lama lagi saya lahiran. saya butuh kamu. Sabar-sabar aja sama oma. Gak usah terlalu dibawa pusing, buat saya yang penting kamu ngurus clay bener. Itu udah cukup. M sih saat itu iya-iya aja.

Sampe lebaran tiba dan gak balik lagi..

…..

Gua baper.

Pertamanya gua cukup sebel sama dia, karena dia gak bisa kasih kejelasan baliknya kapan, sedangkan gua kasih dia libur hampir 10 hari. Trus gua berasa banget dia WA trus sambil belagu gitu. hahaha.. Kalo non buru-buru cari gantinya saya saja. Ih. kesel. Gua masih bales dia. kalo memang mau balik yaa saya tungguin, kalo kaga ya saya cari yang baru. trus dia gak bales. trus gak lama.. dia bilang mau balik, cuma masih belum tau kapan. karena katanya masih ngurus KK dan KTP *alesan klasik sih*. Cuma karena memang hati gua masih sama dia.. ya wis lah.. gua tunggu. at least sampe akhir juli. Tapi emang pada dasarnya FIL tuh gak sabaran, doi langsung nyari mbak baru. Padahal selama gak ada mbak, ya yang jaga bukannya FIL, tapi nyokap dan bokap gua. wkwkw.. Gua malah seneng banget lah yang jaga bonyok, lebih aman jg kan ya.

Singkat cerita gua udah dapet mbak baru. Yang mana gua gak terlalu sreg, Agak jorok sih. dan Kerjanya harus selalu diingetin, harus cuci botol, nurunin baju, dll. Jadi setiap pagi gua kudu ngecekin apa-apa aja yang belum dikerjain. Pernah udah mendekati jam pulang ya dia langsung serah terima clay gitu aja, dan dia langsung pulang gitu aja. Gak pake cek2 lagi, ternyata termos air panas gak diisi, gak ditaroh lagi dikamar. botol susu 4 bijik boo di tempat cucian, berarti dari pagi dikumpulin gak dicuci. untung gua liat, kalo kaga bisa sampe besok pagi gak dicuci. Trus yang agak kesel.. gak telaten banget kasih clay makan. anak nolak, udah langsung nyerah. Yah salah gua juga, gua bilang kalo anak gak mau jangan dipaksa. tapi bukan 4-5 kali suap trus gak mau, lu udahan. ya usaha dulu kek. namanya clay yaa. jago ngeles. hahaha.. harus pinter2 lah ngadepinnya.

Trus yang paling zonk, di hari ke 3 kerja, dia mau pinjem 750rb donk sama gua lewat mbak cuci gosok.

HEH.

Cuma gua diemin sih. Gua bilang sama mbak cuci gosok, kalau dia mau pinjem, ngomong sama saya langsung.

Tapi yang membuat gua ya udah lah sama mbak ini.. karena clay gak drama sama dia. maksudnya cocok juga lah. Diajarin nyanyi, diajakin ngobrol, dll. ya semoga cocok sih, diluar dari yang aneh-aneh. Gua sih jujur aja, lebih baik no drama sih sama mbak, karena bulan depan kan lahiran. gua pastinya butuh banget mbak buat handel Clay. Apalagi mak gua Okt-Des pergi ke HK, karena sepupu gua merit. Jadinya siapa lagi cobak yang mau jagain clay. hahahahaa..

Cheers,

Mami Clay dan Cars yang punya udah punya Mbak.

Advertisements

7 thoughts on “DramaKumbara Pengasuh Clay

  1. Aduh ribet banget ya, pantesan namanya Drama Kumbara haha, itu aku masih nggak tau backgroundnya emang serumah sama Oma ya? Orang tua itu emang kaya gitu, suka merepet, aku juga kesel klo pas dirumah, aku nggak tahan lebih dari 1 minggu kalau pas lagi pulang ke Surabaya, itu orang tua sendiri loh haha, dan untungnya kita ga pernah punya ART dari jaman sejak aku kecil, klo punya pun pasti udah ga tahan kaya gitu.

  2. Hahahaha… ya begitulah kalo ada Mbak, tapi ada juga orang lain selain keluarga inti, Poi. Makanya beneran lu kudu balik ke rumah sendiri, dan gak titip2an lagi, bisa lebih ngatur sendiri.

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s