Don’t Judge Yourself, Mom’s!

25 Juli 2017

Kalo orang judge orang laen.. keknya udah biasa yaa.. tapi yang gak biasa adalah Kalau kita judge diri kita sendiri.

Maap kalo postingan abal-abal ini sedang mengingatkan temen-temen khususnya yang baru punya anak.. Hidup sebagai emak-emak dijaman sekarang tuh susah loh. Semua serba bersaing. Saingan Lahir Normal, Saingan Asi ekslusif, Saingan Nyusu langsung atau Nyusu pake Botol, Saingan Milestone anak, Saingan Mau Full time mom, atau half time mom *eh emang ada yah?* hahahaha..

Gua terketuk banget nulis postingan ini, gegara ada beberapa temen yang share ke gua… sampe sedih banget keknya. Yang pertama.. dia nyesel lahiran caesar. padahal posisi anaknya sungsang loh! Dan udah mentok dipembukaan 10. Kalo ada temen gua yang baru lahiran (dan yang dia kenal), hal pertama yang dikomen doi adalah.. Lu lahirannya Normal apa caesar? P.A.S.T.I

Trus kalo dibales lahiran caesar.. pasti dia ngomong lu sakit gak? berapa lama sembuhnya? trus lanjut dia curcol, gila gua lama banget bisa 3 minggu gak bisa ngapa-ngapain. sedih gua. nyesel gua caesar.. Trus kalo dibales lahiran normal.. dia juga ngomong ih, hebat lu yaaa. gua nyesel caesar.. dan repeat lagi kek gitu jawabannya. HAIZ.

Lain lagi temen gua yang 1-nya, Doi nyesel campur anaknya Sufor. Padahal kondisi anaknya juga masuk NICU. Kejar-kejaran sama jadwal pompa. Stress. Asi dikit. Gua pun udah bantu menyemangati.. Gpplah sufor.. Mix aja.. nanti kalau sudah keluar NICU tinggal digenjot asinya. Toh, selama lu stress yah asi lu bakalan segitu-gitu aja. Trus beralih nyesel kalo gak bisa netein langsung. Doh. Kalo kek gini.. gua juga bingung balesnya apa. Hahahaha.. Mau gak bales, tapi yah dia butuh support yaa. tapi gua sendiri juga jadi jengkel semangatinnya. wkwkwkwkww.

Gua sampe nulis status ini di FB *berharap temen gua itu baca* :

Masih banyak emak-emak yang nyesel gak bisa lahiran normal dan harus pilih caesar.. trus masih banyak juga emak-emak yang nyesel kasih sufor karena asinya (mungkin) masih sedikit.

Apapun pilihan yang emak-emak buat.. itu mungkin terbaik buat kalian. Kalian caesar, pasti ada alasannya. Kalaupun gak ada alasannya.. no one can judge you! Kalo ada.. jait aja mulutnya. Kalian kasih sufor atau asi, itu sama-sama susu. Yang sufor, kebutuhan Gizi anak jg udah lengkap kandungannya. Kenapa musti kawatir sih? Duh. Hidup kita setelah punya anak itu paling gampang di judge. Jadi jangan judge diri sendiri lagi.

Yang caesar katanya pemulihannya lama? Gw kaga. Belom 24 jam, gw udah lepas kateter, duduk bersila, mandi bahkan keramas, sampe suster bengong pas anterin clay ke gw, gw udah back to jadi mamah cantik *dikepret pampers*.

Temen gw yang normal, mereka ada yang sakit sampe 2 minggu, malah jaitannya bernanah. Harus balik lagi, dan di jait ulang. See.. gak selamanya loh yang normal pasti enak, yang caesar pasti gak enak. Karena gak semua emak-emak punya toleransi rasa sakit yang sama. Kalo ada yang emak-emak takut masuk ruang operasi, gw lebih takut lahiran anak normal. Jujur. Gw takut gw gak kuat nafas dan gak kuat ngepush. Gw lebih percaya, caesar udah pasti aman buat gw dan anak gw.

Just trust your heart. Kalian terbaik buat anak-anak kalian apapun keputusan kalian. #edisiedukasiemakemakyangseringgalau

Gak sedikit emak-emak juga yang pada ngeraguin dirinya sendiri.. gegara omongan orang. Yang lebih parahnya sih.. gara-gara omongan sesama emak-emak. Jadi baper sendiri dan nyalahin diri sendiri. Dan keknya sekarang perlu banget, emak-emak klarifikasi ke sosmed kenapa kita nyusuin anak pake sufor trus pake botol. Trus kita klarifikasi kenapa kita gak bisa lahiran normal, seolah2 caesar itu nista banget. Gak menjadi seorang ibu seutuhnya. Duh plis lah. Kita gak berkewajiban kok kasih tau alesan kita kenapa kita begini or kita begitu. Mo anak lu dikasih susu kambing sekalipun itu urusan elo. Suer deh.

Come on lah… Tiap kita punya kehidupan yang berbeda-beda. Suami kita beda, anak kita beda, yang kembarpun juga bisa beda. So buat apa dengerin apa kata orang tentang diri kita. Ya boleh kalo memang itu masukan buat diri kita. Tapi gak usah 100% kita lakuin kalo itu gak cocok buat diri kita.

Contoh yaa.. gw udah siap lahir batin kalo anak ke 2 gw, harus gw pumping lagi asi gw. Siap bgt. Bahkan yah gw semacam ready aja ngejabaninnya.. dan gak sedikit juga yang bilang.. lebih enak nyusuin langsung.. less pritilan. Gak usah nyuci-nyuci tinggal buka lapak. Yes. Iya. Gw akuin iya. Tapi (dulu) setelah gw jalanin selama 1.5 bulan nyusuin clay.. gw ribet abis. Gw merasa hidup gw “terpasung” sama clay. Yah in negative way ya. Gw stress karena clay dikit-dikit nangis ngerasa gak puas nyusunya. Trus ditambah durasi clay nyusu agak jauh, sehingga gw tetep harus pompa biar gak kemeng. Gw gak bisa latch on sambil tiduran.. sehingga clay pernah jatoh ngeguling diranjang saking gw ngantuk dan lepas gendongan gw.

At the end nyokap gw sendiri yang nyaranin lebih baik pake botol. Anak cepet kenyang, kamu bisa istirahat. Oh my! Heaven!!!! Buat gw pompa 3 jam sekali lebih sempurna dari pada gw harus stress denger rewelan clay yang belom kenyang.

Gw tentu awalnya idealis takut bingung puting bla bla bla. Yah karena siapa? Karena gw kebanyakan nyekokin diri dengan metode parenting yang lebih sah nyusu langsung daripada nyusu botol.

Takut kalo anak gak bisa bonding dengan emaknya kalo gak nyusu langsung. Gak tuh. Bonding itu gak cuma sedeket nenen kita ke mulut anak. Kasian donk para bapak-bapak yang gak punya nenen. Eh bapak sih sih punya nenen ya, tapi gak ada isinya.. Hahaha.. pokoknya bonding itu ya lebih sekedar nenen deh. *Panjang kalo mau dijabarin*.

Jadi nyusu langsung gak oke nih poi? Oke banget kalo kalian bisa nyusu langsung. Go a head. Setiap ibu punya metode masing-masing yang sesuai dengan keadaan. Gak bisa disamaratain. Kalo gak kerja, tapi mau pompa yah silahkan. Kalo kerja mau nyusuin langsung yah silahkan (siapa tau kantor ijinin bawa bayi). Itu kan bagaimana bisa ngaturnya aja kan.

Sekali lagi jangan push diri kita terlalu berat. Yang terbaik buat A, belom tentu buat kita. Termasuk dengan segala milestone yang ada ya. Jangan dijadiin patokan anak A udah bisa jalan, anak gw belom gimana nih.. tunggu waktunya. Kalo perlu yah coba stimulasi. Gw udah kenyang banget deh kawatir soal BB clay. Sampe akhirnya gw mikir yang penting sehat aja. Titik.

1 hal lagi *gak abis2 poi* selain kita jangan judge diri sendiri.. ada yang lebih penting juga buat kita yang mungkin sudah melalui masa-masa itu.. jangan mentang-mentang kita bisa survived, kita malah jadi menggurui orang lain untuk ikut kek kita. Jujur ya. Kadang kita gak sadar juga, bahwa keadaan orang lain, belum tentu sama kek keadaan kita. Maksud hati mau share, tapi kek maksa juga jadinya. Hati2 loh!

Ada temen gua yang komen ngomong di Fb kek gini.. Banyak org yg kesannya ingin terlihat rendah hati, tapi akhirnya menyombongkan diri. Ada lg yg tujuannya menghibur, ternyata malah menyakiti hati.

Akhir kata. Sekian dan terima kasih.

Advertisements

25 thoughts on “Don’t Judge Yourself, Mom’s!

  1. Kayaknya be your self aja. Emang masalah mengasuh anak beda-beda. Ya gimana enaknya saja selama itu bagus untuk perkembangan anak dan nggak membandingkan dengan ibu-ibu lainnya 😀

  2. Setuju banget.. Bagus buat dia belum tentu bagus buat kitaa…
    Yang penting adalah pasti pengen kasih yang terbaik buat anaknya dan masing2 orang punya cara dan pandangan nya sndiri.. Ya kan.
    Btw salam kenal ya..😊

  3. Merendahkan diri diatas gunung judulnya ya Poy.. Ah iya bener. Banyak juga mamak2 yg ngerasa dah pengalaman, lebih ok jadi bikin mamak2 baru macam ada beban.. Betul sekali sih, intinya mah anak sehat!!. Mo makannya sambil duduk, sambil nonton, sambil kayang yg penting makan, sehat.. Cukup.. Dilanjutin semuanya. Go Mamak Epoy!! 💞💞

  4. Right ci epi.. Kita hidup d jaman serba inet si.. Yg berselimut edukasi yang akhirna jadi pressure buat mamak mamak muda macam qt.. Hidup d jaman klo ga asi dapet nyinyiran,, yang ga lahir normal d liat sebelah mata.. Tapi akhirna tiap qt mesti berdamai ama diri sendiri buat ga maksain diri sendiri.. Qt pasti usahain yang terbaik kok buat anak qt.. Mo itu asi kek or itu sufor,, mo qt mamak kerja kek or mamak full time.. Di mata mereka Qt tetep the best mamak nya lah ya

  5. Bener banget, kadang karena ngeliat orang lain ato terlalu banyak baca ini itu jadi ngasih pressure ke diri sendiri. Bagus sih kalo jadi motivasi positif, tapi kalo jadi maksain diri sendiri dan bikin ga happy ya buat apa. Salah satu contoh tiap mamak itu beda dan ada caranya sendiri sebenernya kita berdua ya poi 😁 Gue malah stres banget kalo pompa melulu dan jauh lbh hepi dan bahagia direct breastfeeding. Biar kata lama dan bikin nyeri juga gue lebih ikhlas dan seneng jalaninnya daripada pompa doang huahahaha. Sedangkan lo malah hepi2 aja pompa daripada cape direct 😁 Kuncinya emang cuma satu: Yang penting kita tetep happy jadi tetep waras. Hahaha

  6. Ahhh..Ci Epoi ini kita sehati nih, td pas lagi mandi aku kepikiran mau post yg mirip2 begini loh hi..hi..hi.. Cici ga ngetik pas lagi mandi juga kan #ehh 😅

    Setuju sama postingannya cici, kl bisa memang calon mommy2/mamak2 zaman skrg kudu banyak di kasih edukasi lebih untuk ga beda2in or asal ngejudge contoh : lahiran normal/caesar (udh kyk pertanyaan wajib 😅). Mau lahirannya gmn kan sama2 udah berjuang n jadi ibu. Beda masalah beda penanganan ga bisa pukul rata ☺

  7. Ngakak sama paragraf terakhirnyaaa 😂😂😂 asik banget macam pantun. Yoi dah yaa.. ribet bgt sekadang emak2, gua jg uda sampe pada batas “sakarepmu”. Anak makin gede, cobaannya beda lagi. Nti soal sekolah lah.. yailaaaah.. yg sekolah juga anak gua ngapa elu yg repot siiik? “Sekolah cari yg bagus dong. Jangan mikir deket doang. Pilih yg berkualiatas! Kamu belajar nyetir dong. Nti anak mo les kan musti nganter2, rwepwot lwoh kalo ga biaa nyetiiirrrr..” awas dower tu bibir. Napa urusan anak sekolah ujung2nya jadi ngesot ke nyetir2an coba? Ya sok ateuh lha kalo mo sediain mobilnya dan bensinnya.. gua belajar nyetir dah. Sekadang ngomong macam dia yang punya dunia.. #curcooolllll 😂😂😂
    Tapi beneran ya.. yg gini2 better dicuekin. Bibit penyakit banget. Basmi! Baygon mana baygon??

    #esmosi

  8. Kalau liat socmed kan tujuan buat cari inspirasi, kalau sekiranya yang diliat udah mengintimidasi = jangan diliat lagi.
    Contoh banyak IG yg anaknya dibudidayakan berpakaian oke endorse kiri kanan kita liatnya oke tapi lama2 minder kok anak kita begini gak kaya anak orang — tutup
    Wah kok ini ibunya rajin setiap hari anaknya bisa ada kegiatan montessori dan masih bisa masak, masih terlihat cantik sementara diriku kucel jadinya kita terintimidasi, mama macam apa aku ini? Nggak masak, gak kasih anak kegiatan, dll — tutup
    Wah si A ke Eropahhh…si B ke Jepang…si C ke Amerika…si D ke Korea…asyik yah pada jalan2, kok gw cuma mutung di rumah — tutup
    Lama2 liat kamus Poi huahahahaa jangan liat socmed LOL, selama pas liat kita masih enjoy seperti ntn korea sih gak apa2 asal jgn sampe menjudge diri kita yg gak2 gara2 itu semua. Kalau diri sendiri kayanya udah stress, terintimidasi yah stop dulu liatnya hahahaaa
    Eh tapi bener kan…kadang yang tampil di socmed kan citra yang ingin ditampilkan orang2 yang bagus2, yang nggak bagus blom tentu/tidak akan ditampilkan. Rumput tetangga memang lebih hijau, tapi bisa aja rumputnya imitasi beli di ace hardware

  9. 😦 kesian klo sampe stress krn omongan org. Lbh kasian lg klo stress nya krn terlalu kejam sama diri sendiri (punya standar yg gak fleksibel). Klo jd IBU ada sekolahnya, pelajaran pertama adalah MANAJEMEN STRESS, hehehe. Btw aku dl jg caesar krn pre-eklamp dan ALHAMDULILLAH gak sakit sama sekali. Semoga lahiran kedua ntr sama Tuhan dikasih miracle yg sama, krn toleransi rasa sakitku rendah bgt.

  10. So true.. sebagai sesama ibu-ibu kita harus berhenti nge-judge, berhenti membandingkan diri dengan ibu2 yg lain, dan berhenti bandingin anak kita dgn anak orang lain.. setiap orang punya perjuangan yg beda2. Semangat utk semua ibu2 💪🏼

  11. sebenernya emang masalahnya itu di diri sendiri ya bukan pada orang lain yang ngomong. karena kita gak bisa ngontrol orang lain mau ngomong apa, tapi harusnya kita bisa ngontrol diri sendiri untuk gak masukin ati omongan orang. 😀

    well… what do i know ya karena gua gak lahiran dan gak nyusuin… tapi ya intinya kalo menurut gua, jangan pernah masukin ati kalo orang ngomong. gitu aja. 😀

  12. gua juga uda kenyang banget orang2 komentarin berat badan jayden… apalagi jayden lahir dengan berat di bawah normal kan, otomatis berat dia sekarang ya ga sama dengan anak lain yang lahir dengan berat 3 kiloan… sebenernya yang suka komen tuh ibu2 senior, alias tante2… pake bilang jayden kurang protein makanya kurus… duh…mulut minta dicabein hahahaha…

  13. wahhh keren mewakili isi hati..
    emang kzl bingits sih kalo orang seenaknya ngemeng tanpa mikir..
    – lo jadi ortu sableng banget.. pulang sampe subuh bawa anak (padahal itu 1x doang, karena pulang dari luarkota)
    – gini niih yang ngerusak.. kasih anak nonton youtube
    – kok ga bisa ngurus anak sih
    elus dada.. jaga jarak aman.. berabe kalo gw tetiba berubah jadi MOMZILLA.. emang racun mulut orang ga bisa kita kontrol.. pilihan kita kalo mo kita buang di tempat sampah ato kita masukin dalam hati..

  14. Gw ga pernah (atau mkn belum) ngalamin sih persaingan emak2 gt.. temen2 gw hampir semuanya csect and walau gw pro normal tapi gw juga ga anti sama c sect.. justru bersyukur dengan adanya csect banyak kasus yang terselamatkan. yang penting mah emak sama anaknya dua2nya sehat n melahirkan dengan selamat.

    1. Since lu gak tinggal di indo keknya gak bakalan berasa persaingan model gini. Hehehe. Biasanya sih ibu2 dimari nyari pembenaran diri awalnya. Tp pas lawannya mungkin lebih, jadi baper. Kl lawannya kurang, jadi sombong. Wkwkwk

  15. drpd judge diri sendiri yg jelek2, mendingan buat diri sendiri happy ya poi 🙂 idup uda rumit mbok ya jgn dibuat rumit lagi. yang penting qta en anak happy dink plus sehat2 juga. Mau dengerin omongan org lain en nilai diri sendiri rendah, ga ada habisnya dink 😦

  16. go go epoi! saya dukung epoi jadi duta besar mamak bijaksana indonesia wkwkwk. bener banget poi, kadang yang bikin stress ya diri sendiri, karena terlalu sibuk dengerin orang ato bandingin sama orang lain ya. semangat mami epoy!

  17. Akuh ud babay” sama bacaan teori parenting.. Suka” anaknya aja dhe, yg penting emak ma anaknya sama” happy less stress 😁😁 Mau makan pake tangan, mau minum susu brp x, brp ml, suka” anaknya.. Mau makan nasi putih doank, mau makan nasi ma daging doang, mau makan pake buah doang 😁😁😁 Yg penting sehat kagak sakittt… 😁💪

    Selain omongan orang, kebanyakan liat IG mamah” review bs bikin emaknya ngikutin std anak” di iG jg *kan influencerrr* Hihi… Semoga mamak” diberii kewarasan berlebihh ya, biar semuanya happy…

  18. Namanya juga emak2 poi. Hahaha
    Gua sih ga memungkiri kalo gua terkadang juga suka galau kaya nyalahin diri ndiri..”ah gua juga sih biasain anak pake gadget klo makan”, “gua ga rajin ajarin anak ini itu sih”, “emaknya aja ga suka baca buku gimana anaknya mau suka baca buku”, dll dsb. Dan setelah gua cari inspirasi sana sini itu masih kategori wajar kok poi asal kitanya akhirnya berdamai sama diri ndiri. Seperti pepatah bahasa enggris bilang “motherhood…to do the right thing even though not sure what the right thing is. And to forgive ourselves over and over again for doing everything wrong” and yet we keep going on.

    Tp ya bener jg kadang sumber dari nyalahin diri sendiri itu ya dari membandingkan diri dgn yg lain atau dibandingkan dengan yg lain. Kudu pinter2 pilah pilih mana yg harus diikutin karena menginspirasi dan mana yang harus dijauhin karena mengintimidasi.

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s