Update Ucil dan Ucul..

21 Juni 2017

Libur.. tlah tiba.. libur tlah tibaaaaa.. πŸ˜€

Benernya mau dijadiin 2 postingan.. tapi ah males, Hawa liburan udah merasuk sampe relung hati.. dan gua harus terima kenyataan, NO ART yang bantu ngurus Clay. hahaha.. Seumur-umur, gua akhirnya merasakan rasa kawatir dan sedih ditinggal ART, Jadi gini yaa rasanya. hahahaha.. Gua sih agak gak takut Mbak gak balik yaa, karena memang bilang bakalan balik. *lipet jari kaki*. Awas aja sampe kaga. hahaha. *ngancem*.

Tentang Ucil..

21 Bulan 2 Hari

Ape yaaa. gua berasa gak terlalu signifikan sih, tapi yang berasa banget, pembendarahaan tentang benda-benda disekitar, dia lebih banyak tau. Tiap sore, abis gua kelar me time *mandi*. lol, gua ajak dia maen lego, gua biarin dia pasang-pasang sesuka hati, trus maen block, abis itu belajar buku yang gua beli di BBW. Hihihihi.. Cara belajarnya gampang sih.. gua sebut, dia nunjuk, secara dia belum bisa mau ngomong. Kalo gua kelamaan gak sebut bendanya, bisa-bisa dia ganti haluan, dia yang nunjuk, suruh gua yang sebut. hahahahaha.. berasa banget gua di “setir” sama dia, gua harus ngomong sampe dia ganti tunjuk ke benda laen. Ish.

Kalau nih anak mood bagus, gua seneng banget deh. Bisa maen ciluk baa gitu dibelakang gua, sambil elus-elus rambut gua. Disuruh apapun juga gampang. Kalo mood jelek, siap-siap aja semaput, dikit-dikit merengek. Tiba-tiba for no reason, berdiri dipojokan dengan muka meringis. trus kek serba salah gitu, diri salah, duduk salah, guling-guling juga salah. Gua tanya mau susu, kaga. ganti baju, kaga. ganti pampers, kaga. Tidur, kaga. mau poop, kaga. mau maen, kaga. Kalo lagi kek gini, rasanya pengen cepet-cepet dia tidur aja dah, biar beres urusan. hahaha.. *trus emaknya bisa chatting*. hahaha..

Urusan makan, so far gak ada kendala sih. Nasi juga udah bisa makan. Kalo makanan yang dia kurang suka, biasanya sih makannya lebih lama. Kalo doyan, gak usah dipanggil di nyamperin minta aaaaa gitu.

Soal berat dan tinggi, gua gak tau. hahahaa. Gua belum imunisasi DPT, HIB, Polio lanjutan lagi. Padahal udah mau 2 tahun batas terakhirnya. hahaha.. Kalo berat, harusnya sih udah nembus 12 kilo ya. *ini sih keinginan emaknya ya*. hahaha.. karena selain memang berat, badan clay memang termasuk yang sekel. Kalo foto memang keliatannya kurus. Tipe badan bapaknya sih, kalo gendut gak maju kedepan perutnya, tapi melebar kek jalanan. hihihihi..

IMG_20170521_114424

*Ngadem dilantai*

IMG_20170603_165905_HDR

Tentang Ucul..

17 Juni 2017 Sudah 25 w 3 d. Berat badan gua 61.30 Kg. Tinggi.. i wish gua bisa naik 2-3 cm. hihihihi.. Pas di USG, Kepala sudah dibawah. Kaki, tangan, sampe pantat, gerak-gerak aktif, sampe mau di cek panjang badannya aja susah. Gak heran memang, gua tiap saat, pagi, siang, sore, malem, bahkan subuh, berasa nih perut kek ajojing muluk.

Tinggi Ucul saat ini diperkirakan 31cm dengan berat 660 gram. Air ketuban juga banyak. Kata dr Budi, sudah sesuai ukuran. Yang kemaren katanya masih agak sedikit kurus. Sekarang udah normal sesuai kurva. Si Ucul juga masih konsisten memperlihatkan kelaki-lakiannya. *ketauan masih berharap*.

Kelar USG, gua ada tanya-tanya soal Spiral. Apakah bisa dipasang langsung apa harus nunggu? kata dokter, kalau nanti lahiran caesar, bakalan langsung dipasang setelah anaknya diangkat, dilihat dulu panjang rahimnya, lalu dimasukan spiral, baru dijahit. Kalau normal, harus nunggu 1-2 minggu, baru bisa dipasang.

Jauh sebelum gua mikir tentang spiral, gua malah terlintas mau steril dan malah hampir fixed ya. Kenapa poi? pertama biar gampang juga kan pas caesar, bisa langsung ditindak. Tingkat keberhasilan gak hamil lagi 100%. Jujur gua takut kalo jadi lagi anak ke 3. Bukan karena trauma masa-masa hamil yaa. tapi berasa banget, takut gak sanggup Menjaga, mendidik, dan tentu balik lagi ke keuangan. Gua sendiri rencana gak mau kerja lagi kan setelah punya 2 anak. *walau belum tau kapannya*. Bukan gua gak mempercayai keberadaan Tuhan yaa, memang ada anak, ada rejekinya.. tapi tetep lah gua juga harus berfikir logis dan bijaksana. Buat gua, 2 anak aja, gua udah mikirin gimana nanti bagi waktu, ngurus, dan keuangan khususnya tentang sekolahnya.

Yang kedua, berasa Kdom, Kb yang Suntik maupun Pil (dan ini ribet bgt, buat orang kek gua yang suka cuek, bisa aja gua lupa jadwal suntik dan minum pilnya), mungkin masih ada chance untuk bisa hamil. Jadi gua hindari. Yang ketiga, Spiral sebenernya pilihan ke 2 setelah steril. Karena gua takut bagian dipasangnya, dan beberapa yang gua baca, ada yang bikin pendarahan juga. kan jadi takut. huhuhuhu. Dan spiral walau o koma berapa persen gak mungkin hamil, tetep aja, temen gua yang pake spiral juga hamil. πŸ˜€

Jadi awal-awal gua cukup fixed bakalan steril, paling tinggal konsultasi aja sama dokter. biasanya beberapa dokter pasti gak kasih, karena dibilang usia macem gua ini, masih muda dan produktif. Ya eya sihh. tapi masalahnya kan diatas. Kecuali, kalo jadi lagi.. ada yang mau subsidi dari newborn sampe kuliah? hihihihihi.

Kalo dibilang steril dilarang sama agama.. gua gak mau panjang kali lebar, untuk meng-iyakan atau meyanggah ya. Apalagi kalo dibilang sebenernya kita membunuh bakal janin. Doh. Pokoknya kalo soal agama kembali kepada diri sendiri aja yaa. Toh KB atau kagapun itu urusan masing-masing. Pasangan yang buang di luar, itu juga urusan masing-masing. Mau ada yang punya anak banyak, atau kekeh cuma mau punya anak 1, juga urusan sendiri. Jadi jangan bilang kebanyakan anak gak bagus, punya anak 1, kita juga ngomong kasian ih nanti sendiri. Balik lagi, itu keputusan orang tuanya.

Punya anak 1, 2, 3 atau bahkan 5 sekaligus, menurut gua mungkin orang bakalan sanggup-sanggup aja yaa.. cuma bagaimana memberikan yang terbaik. menurut gua ini yang lebih penting. Contoh aja yaaa.. waktu gua anak 1 mungkin gua bisa sebulan 4 kali makan ippeke komachi. tapi waktu gua punya anak ke 2, sebulan cuma bisa makan 2 kali. Kalo anak 5, boro-boro ke ippeke, mungkin ke Mall aja gua mikir. hahaha. *analogi apa sih ini*.

Maksud gua contohnya tentang sekolah. Mungkin kalo anak lu 1, kita bisa kasih yang terbaik, sekolah mungkin bisa di international, trus bisa jadi kuliah nanti di luar negri yaa. Kalo anak 2, mungkin harus cukup dengan sekolah di National Plus aja. Tapi ini memang balik lagi ke masalah keuangan yaa. kalo memang gaji suami mumpuni, bisa jadi memang semua anak masuk ke sekolah International. Tapi sekarang ini, gua melihat keadaan gua, yah memang jadi ada standart hidup yang tadinya “lumayan” menjadi “lebih sederhana”.

Hahaha. abaikan curcol singkat gua. lol. Doakan yah semua baik-baik dan sehat-sehat sampai menjelang Hari H, bahkan kedepan-depannya. hehehe. πŸ˜€

IMG_20170615_074544

*Penampakan 25w*

Mami Ucil dan Ucul

Advertisements

18 thoughts on “Update Ucil dan Ucul..

  1. pingin si punya anak banyak, cuma koq butuh pemikiran banget dan kerja keras ya.. si ucil cepet amat ya gedenya, ga berasa lho, tau2 uda gede banget.. lancar2 terus ya sampe lahiran mommy dan ucul.. semangat!!

    1. Hihihihi. maunya sih anak banyak yaa, rame.. tapi sekrg kebutuhan hidup besar banget. wkwkwkw. *lah curcol*. amin. thank you roll. elo juga ya sehat2. πŸ™‚

  2. Dulu suamiku jg maunya punya anak buanyak. 8 klo bisa, lol. Tp secara aku lahiran anak pertama aja udah usia 33, jd ya ntahlah bagaimana nanti πŸ˜€ usia ga boong ya, stamina eke kembang kempiiiiis!

  3. mau 2 anak apa 3 anak, yang penting orang tuanya sendiri yang ngejalanin ya. Mamaku juga spiral dan sampai sekarang sih masih aman hehehe

  4. cepet poi uda 25w aja πŸ™‚ jgn lupa depomil poi *idup diskon!!* ahahahaha
    mau kb tow ga, mau anak banyak tow ga, balik lg ya ke qta. Org mau blg apa ya tutup kuping aja soalnya mrk kan ga tau dapur qta kek apa en biasanya c cuma modal cuap2 doank.
    sehat2 ceemku

  5. Epi.. kalo gw sih sbnrnya pgn punya anak 3, tp ini mau anak pertama aja udah umur 32.. paling ntr max bisa nambah satu lagi.. hehe
    btw nyokap pake spiral en sukses ga hamil2 lg
    Sehat2 terus ya sampe peluncurannya si ucul ntar 😁

    1. Gua sih sempet kepikiran mau punya 2 anak (walau gak secepet skrg), cuma mungkin memang udah jalannya yaa. kalo dipikir lagi, kalau nunda.. gua jg gak tau umur berapa bisa hamil lagi. hehehe. πŸ˜€ lu juga sehat2 yaa..

    1. Iya betul, saya lahiran pertama dengan dr budi. So far baik dan gak ada keluhan sama dr. Budi. Waktu saya masuk rs jam 2 pagi, dr budi jg datang untuk melihat pasien.

  6. orang2 yang suka pada seenaknya nyuruh gua nambah anak bilang gini, “biar nanti sekalian cape” lah situ enak ngomongnya, nah disini ngurusnya empot2an, belom lagi duitnya… satu anak aja duit ngucur mulu kayak keran air, gimana dua anak hahahaha… tapi kalo seandainya dikasih, berarti Tuhan uda ngerasa gua dan suami siap… ampe sekarang ga dikasih, berarti Tuhan tau gua belom siap hehehehe…

    1. Bener mel, masalahnya mereka ngomong gitu, cuma sekedar ngomong aja. gak pake mikir. hahahaha.. nanti giliran kita hamil, trus anaknya deket, ada lagi omongan yang gak enak. wkwkwkwkwkw

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s