Anak kok gak boleh dimarahin? 

Maapkan kalo postingan ini mengandung unsur sebel dan marah-marah..

Tadi malem pas gw pulang jemput clay dari rumah nyokap, tiba-tiba nih anak ber-ulah.. gak mau copot sepatu, terus mau maenin tas dia yang gw bawa dari rumah nyokap. Sontak gw langsung bilang, buka dulu sepatunya.. nanti baru mainin tasnya dikamar. Eh 2-3 kali dia tetep gak mau malah nangis gitu. Ya udah, bacot emaknya keluar lah.. eh opanya donk keluar kamar.. nih anak bukan diem makin kenceng dan nangis sesegukan tingkat kabupaten, macem abis digebukin 1 warga. Gua jelas tau lah nangis minta pertolongan. Gua masih ngomong sama clay, clay mau buka sepatu ga? Taroh ditempatnya.. eh dia guling-guligan donk di lantai. *Nguras emosi*.

Opanya langsung deh ngomong.. kenapa sih anak diomelin melulu.. trus dia masih ngomong.. sini clay, sama opa. Bukannya diem malah tambah kejer. Zzzzzzz..

Gua yang kesel clay gak nurut, ditambah gw digituin yah gw jadi emosi. Gw berusaha diem dan tetep fokus sama clay, abis clay gw bukain sepatunya, opanya mau “ngambil” clay. Gw jelas gak kasih. Pertama.. gw gak mau opanya dateng kek pahlawan buat clay, padahal dia jelas2 lagi gw marahin. Kedua, jam tidur clay udah lewat (sudah hampir jam 9) Gw gak mau clay diajak maen lagi.

Opanya kesel kali ye cucunya gw marahin, trus dia ngomong asli gak santai.. ANAK KECIL JANGAN DIOMELIN MULU, DIA BELOM NGERTI. Bener2 kenceng suaranya. Posisi gw lagi gendong clay ke atas. Gw gendong supaya clay gak dibawa sama opanya. Trus gw juga dengan nada gak santai, gw jawab lebih keras. DIA UDAH NGERTI.

Saat itu gw tau ya gw salah. Gw jawabin dia.. tapi jujur gw kesel sekesel-keselnya. Udah sering kali, gw terpaksa marahin clay didepan mereka.. tapi pasalnya mereka selalu bantuin. Malah kadang, mereka tuh niat naik ke kamar gw, karena clay nangis. Dan bawa clay gitu aja.. *poker face*. Pernah sampe gw sindir dengan ngomong ke clay.. kamu jangan banyak gaya yaa.. kalo ada opa oma, jangan selalu merasa ada yang nolongin. Mami lagi disiplinin kamu. Ini gw ngomong didepan opa omanya. Dan mereka selalu ngomong.. clay masih kecil dan belom ngerti.

Helloowwww… Belom ngerti dari mananya?? Clay mengenal semua benda dirumah ini, ngerti waktunya makan, minum susu, tau jadwalnya dia harus tidur siang, tidur malam, tau kalau gw minta ambil pampers, taruh baju dia sendiri ditempat cucian.. tau kalo pas mandi harus gosok gigi kalau kaga giginya ada cacing. tau semua-muanya.. ketika gw marahin, dia tau kalo gw marah. Dan ketika gw bilangin ulang kenapa gw marah, dia jawab IYA. Darimananya coba dia belom ngerti???? Ya iya kalo lu suruh dia ke ATM Untuk ngambil duit, dia belom ngerti. Atau lu suruh dia beli mie pangsit di pengkolan dia juga belom ngerti. *Sarkas*.

Duh maap. Kalo gw kesel banget.. Jp gak ada poi? Ada. Trus gak ngomong ke bonyoknya? Udah. Yang ada Jp tuh suruh ngomong ke gw, gw jangan terlalu galak ke anak. Lah woiii.. mo jadi apa anak gw kalo gw gak galak??? Lah gw galak aja kadang dikira clay gw lagi ajakin dia bercanda coba. Dia malah ketawa cengengesan. Kudu jp yg turun tangan, baru clay tau, dia lagi diomelin. Trus kapan waktu yang tepat buat ngomelin clay? Udah sd? Smp? Sma? Kuliah? Nikah?. Jp mungkin juga udah bosen kali kasih tau bonyoknya.. kalo gw lagi ngomelin, mereka gak usah terlalu ikut campur.

Gw ngomelin gini yah for some reason lah. Bukan anak lagi maen lego, trus gw marah2.. lah itu mah gw kesambet donk namanya. Gw marahin itu ya bentuk didikan gw ke clay. Karena apa.. karena dia gak nurut. Buat gw.. tanggung jawab gw dan jp paling besar. Gua dan JP jg yang berhak marahin. Jujur yah.. gw gak pernah belain clay, kalo dia dimarahin sama amah dan akungnya (bonyok gw), gw malah suka bilang.. kalo clay salah yah omelin. Jangan dibela.

Lah opa omanya sih enak, ketemu clay cuma buat ajak maen, lah tugas gw sebagai orang tua tentu mendidik clay. Dan itu gak gampang. Macem gua udah buat jadwal rutin.. clay jam 8 udah mati lampu buat tidur, tidur gak tidur pokoknya dikamar dan gw udah matiin lampu.. opanya ngomong.. anak belom mau tidur kok dipaksa? Lah. Gw kali yang tau itu anak mau tidur.. cuma karena kita masih sanggup nemenin, ya dia juga berusaha melek. Anak kecil itu sama kok kek kita. Ngantuk, tapi kalo bisa ntar dulu deh tidurnya.. kenapa kaga? Sering kali kalo mreka ngajak maen, selalu dikembaliin ke gw jam 10 malam. Ya iya anaknya udah cape dan langsung tidur.. tapi pertanyaannya seberapa sering lu bisa nemenin dia jam 10? Tiap hari? Kalo tiap hari mah gpp deh. Lah kalo 1-2 hari doank. Trus sisanya musti gw yang jungkir balik nemenin clay jam 10, gw mah ogah. Emangnya gw gak butuh istirahat, lagi hamil begini, jam 9 aja pala gw udah berat mau tidur. Jp pulang kadang jam 8, dia jg mau istirahat lah. Kalo disuruh ngemong anak lagi sampe jam 10, buset bisa berantakan juga jadwal kita berdua.

Pemandangan macem.. clay gak boleh maen benda2 yang gak boleh dimaenin, Tapi karena clay nangis, trus dikasih udah bukan hal yang aneh.. gw sampe gak tau harus ngomong apa lagi. Bukan karena gua diemin yaa.  Tapi karena gw udah terlalu sering kasih tau mereka.. kalau boleh yah boleh, kalau kaga yah kaga. Jangan nanti gak boleh trus tiba2 dikasih. Tapi selalu dijawab.. gpplah biar gak nangis. Kalo gitu clay gw ajarin minta rumah aja kali ya.. biar dikasih. Ckckckck..

Gua tau sih.. namanya pun opa sama oma, atau amah sama akung pasti perlakuan mereka beda ke anak sendiri dan ke cucu. Tapi mbok ya plis lah.. hormatin orang tuanya.. yg mau mendidik mereka dengan cara ortunya masing2. Menurut gw yaa, mereka berasa pengalaman dalam didik anak. Walau gw dan jp emang orang tua baru.. tapi kita secara nature udah pasti bisa mendidik anak, apalagi melihat pengalaman kita dididik sama ortu kita kan. Tinggal semuanya ya disesuaikan dengan keadaan.

Balik lagi yaaa.. gw pikir gw marahin clay, dalam omelan yang wajar.. walau emang bacot gw kek halilintar kalo lagi marah. Gw bukan yang mukul anak pake ban pinggang, pake rotan. Minim juga sentil itupun kalo dia udah bener2 gak nurut. Tapi kenapa anak gak boleh dimarahin? Kenapa? Apakah anak salah, terus kita diem aja? Terus mo jadi apa donk si clay? Sekali lagi, gw diposisi mama, yang tugasnya 100% lebih berat dari pada tugas seorang opa oma. Gua harus didik clay, gw punya rules yang harus ditaatin, supaya clay on track. Gak seenaknya. Kalo gw gak punya tugas mendidik anak.. nih anak mah gw lepas aja kali kek kucing.. mo ngapain aja terserah. Jam 10 malem keliaran di jalan juga gpp.  Mo makan mo mandi terserah jg. Gak mau tidur juga gpp. Apakah itu yang kita inginkan dari anak? Kaga kan? Gw-pun sedih kalo ngomelin clay, tapi demi pribadi dia yg lebih baik. Thats why gw lakuin.

Semalem, gw sebel aja.. yah gw ngomong ke Jp kalo pengen cepet2 pulang ke apartemen. Biar hidup tentram gak ada intervensi dari pihak laen. Toh udah ada kendaraan yang mumpuni buat bolak balik apartemen ke rumah mertua. Jp iyain. Dia juga benernya udah kepengenan pulang, tapi karena mikir gw juga hamil, kasian di gwnya.. ya semoga yaa. Abis lahiran. Minim ucul 3 bulan deh. Semangat sampe desemberrrrrr!!! *Ngeliatin kalender*

Moms clay dan ucul yang lagi galaw.

Advertisements

43 thoughts on “Anak kok gak boleh dimarahin? 

  1. Suka dukanya tinggal sama mertua ya begitu hehehehe. Beneran harus sabar, masuk kuping kanan, keluar kuping kiri. Anyway, anak ngga boleh dimarahin bukan karena dia ngga ngerti, Poi. Tapi juga ngebantu supaya dia nggak ngelawan dan nggak teriak2 balik ke ortunya. Gue ngelihat, makin galak ortu, biasanya anaknya juga makin keras ngelawan dan kayak makin terbiasa ngelawan plus berulah (beneran ngerasa biasa dimarahin).
    Membesarkan anak memang banyak seninya, gak ada patokan. The key is, you and JP must be at the same page. Marah boleh, sesekali aja, jadi anak tau level kesabaran lu. Buat gue, pengertian kenapa anak harus melakukan sesuatu itu lebih penting drpd perintah. Reasoning kali ya istilahnya. Misalnya, kalau kamu makan lama, nanti gigi kamu rusak. Kalau kamu nggak cepet tidur, nanti besok di sekolah ngantuk. Kalo di kelg gue, yg lebih gampang marah itu bapaknya. Galak loh dia, walau mukanya keliatan sabar, tapi level sabar gue lebih tinggi jauh (sampe laki gue blg, kok bisa sih kamu tahan hahahaha). Tapi itu gue jadiin advantage, anak gue jadi lebih calm, karena dia tau kalo bapaknya marah, ga main2.

    1. Setuju ci.. itu alesan aku juga sebenernya. Dimasa2 masih kaya gini, clay jg belom bisa melawan dan belom tereak2 balik, krn itu aku juga didik dgn bener. Aku bukan tipe yang setiap hari marah, awalnya pelan2 tapi krn clay jg liat aku masih biasa, akhirnya pakai nada membentak. Tapi yg ada malah opa oma nya tiba2 muncul dan selametin anaknya. Hehehe. Selama ini kita berdua didik dgn cara yg sama. Aku lagi disiplin clay, dia gak ikut campur dan sebaliknya.. jp jg gitu ci. Sekalinya marah serem. Makanya aku lebih sering turun tangan.

  2. itu dilemanya kalo tinggal ama ortu ya… emang susahnya gitu.
    emang kalo bisa ya balik apt aja segera.
    tapi kalo gak ya emang jp harus terus ngomongin ortunya untuk gak boleh ikut campur kalo kalian lagi marahin clay.

  3. Hugs *peluuukk ci epi
    Sabar ya ci.. Aq tau cici cape apalagi dlm keadaan hamil. Capenya dobel.
    Ini terjadi krn beda cara pola asuh kakek-nenek vs pola asuh ortu anak itu sendiri. Nyaris dmn2 selalu begitu. Serba salah. Yang penting JP sbg suami selalu mendukung ci epi sbg ibunya clay. Bukan malah mendukung tindakan ayah-ibunya 🙂
    Semangaaaat ya mom

    1. Iyaa syer. Jp sih dukung aku yaaa. Tapi kita sama sekali gak bisa berbuat apa2 untuk mencegah. Sekalinya bisa.. yah bakalan di cap kurang ajar kek gini..

  4. pi, mertua gw sama ortu gw ga ikut campur sih klo gw marahin anak. Tapi gw biasanya berusaha marah yg ‘tidak terlalu galak’ klo di depan orang lain. Kalo gw pengen marah ‘yang menakutkan’, misalnya karena gw uda marah yg ‘tdk terlalu galak’ alias negur dan anaknya tetep bandel, gw bawa anak gw ke kamar dan gw marah. doi nangis2 sekeras apa juga ga kedengeren sampe luar. gw biarin dia nangis sampe kesel, akhirnya berenti sendiri.
    soalnya klo dia nangis di luar kamar, dia nangisnya minta pertolongan org lain (sus gw, mertua gw). tp klo di kmr dia tau mau nangis berjam2 juga ga ada gunanya, cm gw yg dgr dan gw cuekin 😀
    Ide aja, ntar klo clay nangis di kamar, lu setel musik yg kenceng biar mertua lu gak dgr, clay nya jg pasti merasa sia2 nangis gabisa minta pertolongan

    1. Tephh.. gw mostly melakukan hal itu.. tapi yg ada gw diikutin sama mil. Hahahaha.. trus pas clay nangis kenceng, dia buka pintu dan tanpa ba bi bu langsung gendong. Gw ngeri kalo gw lebih kelepasan ketika dia melakukan hal itu. Makanya kenapa gw gak sekalian aja ngomelin clay pas ada mreka. Krn sama aja. 😅😅😅 Malah terkadang gw suka sindir si clay. Bayangin gw harus marah dlm keadaan anak gw digendong sama mil. Gw suruh turunin, eh mil malah masuk kamar bawa clay. Haiz.

  5. Duhh ini gw sering gak sependapat sm papanya Jevan. Anak gw omelin, dia malah ngomelin gw. Kecuali gw main fisik, ini mah gak cuma omelan doang. Abis anaknya udh bs ngelawan ci, gak suka main lempar2 mainannya gitu. Kan klu diterusin malah gak bagus tar perangainya. Kita sbg ibu2 emng serba salah. Orgtua kita kdg kalau ud pnya cucu ya gitu sayangnya ampun2 tp caranya salah. Kek nyokap dulu dtg dr kampung, Jevan dibawain jajan trs yg berakhir anaknya sering radang. Padahal bukan drmh gak ad makanan, cuma ya gitu biar anaknya diem n anteng dkasih aja. Kalau kita bilang gak boleh yg ad kita yg diomelin, serba salah gak tuh. Sabar ya ci, puk puk.

    1. Iya nol sebel banget. Aku kalau sama jp seirama. Aku lagi ngomelin, jp diem dan sebaliknya. Malah kadang aku keluar kamar kl jp lagi marahin clay. Krn lebih serem drpd aku. Hahaha.. iya kudu banyak sabarrrrr

  6. Beuuhh gua banget inii.. gua malah keras2an sama ortu sendiri. Bikin jantungan lho iniii.. sama lah, poi, samaaa.. i feel u. Cuek aja poi. Belajar cuek. Yg ortunya kalian berdua. Yg penting kalian seirama.

    1. Gw juga belajar cuek nad. Cuma yg ada timbul kejadian kmrn mertua sinis bener ngomongnya. Gw kalo sama bonyok sendiri malah lebih bisa ngomong kenapa gw minta mreka diem kalo gw ngomelin clay, dan mreka respect sama gw. Ini mertuaa.. huhuhuhu.. jp aja udah gak bisa ngomong apa2 lagi sama bonyoknya. Iya untungnya gw sama jp seirama sih kalo kaga tambah stress dah gw.

      1. Hahahahahhahaa.. akhirnyaaaa ada yg tau ortu jp kek apaaa.. lol. Iyaaa aminnn.. soon..soon.. bisa terbebas dari mertua. Hehehehe

  7. Ci.. Gue kok berasanya lg kayak rebutan anak ya. Serem.
    Btw udah pernah coba ngomong langsung ke mertua belom? Kalo ko JP gak mempan.
    Gue kayanya nanti tipe2 yg galak sama anak deh, sama anak orang aja galak apalagi anak sendiri kali ya 😅

  8. sabar ceemku sabar *elus2 ceem*
    ini emank bagian ga enaknya ya poi kalo tinggal bareng sama mertua tow ortu sendiri, pasti ada aja intervensinya.
    poi, semoga lekas balik pindah ya ke apt, skrg2 banyak cuek en sabar. yg penting antara JP en lo itu seia sekata 🙂

    1. Amin.. amin.. amin.. iya wi, untungnya memang kita udah sepakat untuk seia sekata.. tapi dimata mreka, kita berdua malah kejam. hahahahaa. karena jp gak nolongin pas gua marahin clay. lol.

  9. Aku setuju kok sama cara Cici mendidik anak. Walaupun aku masih belum punya anak sekarang he..he..he.. Dimarahin kalau dia salah itu gpp, justru nantinya dia jadi tau kalau dia salah. Kalau dibelain terus atau malah balik salahin orang lain nanti anaknya malah jadi ga bertanggung jawab. Anak didikan orang tua masing-masing, orang lain ga berhak ikut campur sekalipun itu keluarga sendiri, ini menurutku sih Ci 🙂
    Semoga segera pindah y Ci biar ga makin stress >,<

    1. iya, aku mikir kalo kebanyakan di bela, malah jadi gak bertanggung jawab. padahal dulu waktu kecilnya jp sering dimarahin sama bapaknya. wkwkwkwkw..

      amin2. semoga cepetan pindah. wkwkwkw

  10. sabar ya poi!! *puk2*
    cara ngedidik anak emang beda2, apalagi mamer & pamer, mereka merasa uda sanggup gedein anaknya dengan cara mereka, jadi mereka mau ngajarin cucu2 mereka, sama seperti cara yang mereka pake, padahal itu kan pas di jaman mereka. jaman sekarang mah uda beda dari jaman dulu.
    meskipun belum berbuntut, yang soal ini gw uda sepakat sama kui, andai kata ada yang marah nantinya, yang 1 ga boleh jadi malaikat, begitu pun kalo misalnya pas ada tetua2. karena anak kita, ya cara didiknya harus nurut seperti apa yang kita mau *bukan maksud manas2in*
    sekali lagi, kalo tinggal deket2 mamer & pamer si harus lapang dada, selebar2nya… susah banget tu, but remember, we’ve got your back poi!
    P.S. rollz baru pindah rumah ya, sekarang ke http://rol2.com/ *maap promosi dikit :p*

    1. kalau mertua bantu didik, meski caranya beda sama gua, masih oke yaa. misalkan FIL gak ngebolehin manjat2 karena takut jatuh, sedangkan gua gpp, biar clay bisa explore. semacam gini lah. Seringnya mereka selalu belain all a day, padahal anaknya jelas2 salah. clay udah jelas banget bisa ngambek dan nangis pura-pura cuma demi dapetin sesuatu, dan mereka gak pernah konsisten. at the end, clay kebiasaan kek gitu. jadilah kalo sama gua sering banget nangis pura2. gemes gua jadinya. hahaha..

      iya, gua udah berusaha lapang, tapi maksud gua, please kalo urusan kek gini2 serahin aja sama ortunya. toh kita marahin itu yah artinya kita jg lagi didik mreka.

      hahaha, gpp promosi, nanti maen2 kerumahnya..

      1. Betul, banyak yang ngira kalo kita marah2 tu artinya kita emang galak. Walaupun belum kejadian tapi gw yakin banget nanti gw bakal ngalamin kejadian kayak gini. Lha misalnya gw marah sama kui aja kalo kui lagi ga bener, gw dinyinyirin.. hahahaha.. musti siap2 gw :p

  11. Aku termasuk yg setuju bahwa anak kudu didisiplinkan sejak usia dini. Soalnya… mamahku dl jg galak, bhahaha. Dicubit, dipelototin, wesbiyasaaak. Sering pas aku udah gede, Mamahku malah minta maaf krn dulu sering marahin aku. Ya aku jawab: “Lah udah dimarahin aja, gedenya masi sering kurang ajar…. apalagi klo dibiar-biariiinnnn!” Gak kebayang dah!

    1. Bener bangettttt tyk. udah sering dimarahin aja, kadanganya kita masih kurang ajar sama ortu. hahahaa. apalagi kaga. Aku jg bersyukur, dari kecil aku sering dimarahin, jadi gede bisa lebih tangguh juga. semenjak lepas SD, mamahku kasih tanggung jawab full ke aku. Mau belajar apa kaga terserah, kalau gak naik kelas, yah gak sekolah lagi. aku jadi belajar tanggung jawab ke diri sendiri juga.

  12. nyokap gua juga dulu suka gitu kalo gua lagi marahin jayden…. awal2 gua masih sabar, tapi ada satu titik gua uda ga sabar banget, akhirnya gua ngomong dengan nada tinggi ke nyokap… sejak itu nyokap ga berani lagi intervensi… dan kalo dia liat gua lagi marahin jayden, dia lebih milih masuk ke kamarnya hehehehe… tapi gua lebih gampang mungkin karena nyokap sendiri kali ya… kalo sama mertua juga gua belom tentu berani hehehehe…
    kalo menurut gua sih anak boleh dimarahin atau engga ya tergantung orangtua dan anaknya sendiri… ada orangtua yang bener2 sabar banget ampe kalo anaknya berulah dia cuma bisa ngasih tau dengan nada halus… dan ada anak yang sensitif dalam artian ga bisa diomongin dengan nada keras… gua juga belakangan suka marahin jayden, apalagi anaknya lagi dalam masa2 menguji kesabaran gua banget… kalo uda ga tahan, macannya keluar hahahaha…

    1. Iya mel, ada ortu yang sabar.. gua sih keknya termasuk yang gak sabar. tapi gak sabar disini, dalem artian kalo clay emang udah salah banget deh. macem gak mau nurut, setelah berkali-kali dipanggil. atau memang dia melakukan hal yang jelas2 gak boleh, dan dia tau emang gak boleh. intinya ada alesan lah dibalik marah2nya gua. hahahaa.. Bonyok gua jg diem kalo gua marahin anak, paling yah dia cuma gendong clay aja, setelah gua marahin clay. hehehe

  13. Sabar ya poi *ngemeng emang gampang
    Walau gua posisinya ga pernah tinggal bareng mertua tp gua kira2 tau lah. Wong klo lg main ke rmh mertua atau mertua pas dateng ke rumah gua dan ada kejadian2 misal anak gua nangis karena dia sendiri yg bandel ya gituuu deh mirip2 ama mertua lu. Panjang klo dijabarin yak. Males. Hahaha
    Kan kata pepatah..
    When grandparents enter the door, discipline exits the window.
    Permisi.. disiplin pegi dulu ya

    1. wkwkwkwkww. sebenernya gua juga males jabarinnya na, tapi kemaren gua udah emosi tingkat antariksa. udah malah gak bisa tidur, akhirnya nulis aja buat ngilangin rasa jengkel. lol.

      Duh, ini tiap hari enter the door mulu, lama2 bisa bablas donk disiplin anak gua yang udah gua tanemin. hahahahahaa..

  14. Kaleb tiap hari gue titipin ke bonyok gue. Kalau misal gue marah nih, pasti gue ditegur, “Kasihan. Kamu seharian kerja, pulang-pulang marahin dia.” Padahal gue bukan yang out of nowhere marah-marah, pasti ada alasannya. Waktu gue kecil, nyokap gue tuh tipe mama galak. Salah dikit, kena marah atau malah pukul. Tapi ke cucunya dia lembut dan bisa nggak marahin sama sekali.
    Gue belajar sih, karena oma opa ke cucu itu beda perannya dari orang tua ke anak. Kalau ke cucu mereka sadar perannya bukan mendidik, jadi sayangnya membabi buta. Dulu mereka galak ya karena perannya mendidik. Jadi kalau gue, gue berusaha untuk nggak terlalu keras marahin Kaleb depan bonyok gue karena somehow mereka dalam hati suka sedih lihatnya. Gue tegur anaknya, lalu gue marahin lebih keras kalau nggak di depan umum atau kakek neneknya.
    Tapi ini karena gue nggak tinggal sama orang tua atau mertua. Mungkin kalau tinggal sama mertua akan lebih sulit lagi karena antara kesal tapi nggak enakan juga, ya. Menurut gue kuncinya di suami sih. Dia yang bisa jadi jembatan. Semangat bumils! 🙂

    1. Thank naomi untuk share-nya. Iya, untungnya suami memang sering bantu aku untuk ngomong.. tapi apa daya.. suami juga gak bisa banyak ngomong, krn mostly galakan bokap nyokapnya daripada dia. jadinya yg ada diomelin balik. :(.

      Nah karena itu.. kita punya tugas mendidik, at least mereka juga bantu kita ikut mendidik, atau paling kaga, sejalan deh dengan maunya kita. seringnya.. aku didik kaya gini, mreka suka bilang.. buat apa diajarin kaya gitu. gak usah, gak perlu. gak ngerti. nanti aja. *huff*. padahal ini semua semata demi kebaikan clay.

      Dan yg paling ngeselin, ketika kita lagi ngomong pelan2 ke anaknya. mreka melenggos bawa anaknya. kan kesel banget.

      1. Huft.. Iya ya, ribetnya kalau tinggal sama mertua begitu. Mau ngomel ga enak, tp ga ngomel ya ga didik anak sendiri. semoga cpt balik ke apartemen sendiri biar lbh bebas didik clay yaa.

  15. Ya ya.. sabar-sabar…. Pi. memang ngeselin kalo ortu ikut-ikutan mengintervensi cara kita dalam mendidik anak. Tapi ini tinggal bareng sama ortu cuma sementara khan?

    1. Thank you Fely. seharusnya sih cuma sementara yaa. hahaha. gak tau deh pada pelaksanaannya pas keluar dari rumah mertua, bakalan drama apa kaga. lol.

  16. Gw bacanya sambil bayangin u lg meletup letup poi… Sabar” ya sampai desember, bisa b4 tanpa intervensii..

    Gw juga sama kok, cuman mamer gw masih bs diksh tau sih.. Cuman klo manjainnys itu bikin gw harus ngulang2 terus ajarin hal yg udah bener eh pas pho2nya dtg dia belok lagiii.. kek gt terus dha.. Sama dia jg suka belain klo gw ngomel *blm marah” lho* 😂😂 gw marah” klo ud berkali kali ga ngertii… slalu blg anak kecil blm ngertii lah.. Tp klo anaknya bs lakuin hal yg pinter blgnya anaknya ud ngertii..

    1. nah iya jur, kadang hal2 tertentu yang anak bisa lakuin, mereka sendiri bisa bilang hebat, bisa ngerti. pinter bla bla bla.. aneh kan ya? hahaha. padahal ya anak dimarahin juga ada sebab akibat. kita marah jg ada alesan.

  17. piiii baru baca .. telat banget ya! duh sabar sabar ya mami clay .. gw rasa ini saatnya loe sama JP bener2 satuin suara lagi ya kalo ngomong ke mereka .. komen2 di atas juga udah panjang juga .. jadi gw semangatin aja lah!! semangatttttttt …. semangatttttt …

    1. hahaha. thank you gill.. 🙂 iya nih kapan2 kalo pas ada moment kek gini lagi, kayanya gua sama Jp perlu tegur deh mertua, demi kebaikan bersama juga. dan gua nya gak makin sebel sama mertua.

  18. Poi, gw setuju sama pola pikir u. Apalagi ya zaman skr, klo qta ga tegas ngeri bgt kena pengaruh dr mana2.
    Klo masih bs dibilangin ya qta jg ga mungkin marah2 ya, cuma klo uda bandel terpaksa dah marah bwt disiplinin anak.

  19. aku ikut emosionk deh Pi. huffft…..kyanya urusan versus oma opa itu semua new mom pasti ngalamin deh, aku bisa kebayang banget betapa nguras emosi jiwa dan raga.
    Cepetan yaaaa Desember!!

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s