Buat yang pengen punya anak.. 

12 November 2017

Kaga.. kaga.. gw gak lagi mau ngomongin gimana cara cepet punya anak.. atau harus pake gaya apa supaya cepet dapet anak. 😄😄 Lol. Ini cuma curhatan gw sebagai seorang mamak yang udah berpengalaman selama 13 bulan (inget.. baru 13 bulan loh ya) membesarkan anak. *Tsah* kibas rambut penuh kutu.

Ada yang sudah liat di FB tentang anak kecil (yang katanya) disirem pake shower dan tangannya diinjek entah sama mamanya (atau sama pembantunya)?  Kok katanya poi? Iya karena gw gak sanggup nonton videonya sampe habis. Gw cuma berhasil 5 detik aja.. dari kaki anaknya ditarik dari posisi terlengkup sampe terlentang (lokasi di kamar mandi) Itupun langsung gw nyess. Rasanya jantung gw kek copot. Abis itu langsung minta spoileran dari Vina yang nonton sampe habis.

Kata Vina, anaknya gak cuma nangis2 aja.. tapi berusaha melarikan diri dengan merangkak. Dohhh.. *banjir aer mata* diceritain aja nyess. Apalagi nonton sampe abis. Bisa trauma juga gwnya. pokoknya sinting banget deh yang ngelakuin itu ke anaknya. Cih.

Trus gw jadi mikir.. kenapa yah orang tersebut bisa ngelakuin gitu ke anaknya? Yang pasti kalo udah melakukan tindakan menyakiti gitu.. udah pasti ngalemin DEPRESI. Yah entah depresi karena apa.. bisa banyak sebabnya. kalo boleh sotoy yah bisa jadi karena asi, lingkungan yang gak mendukung, suami yang gak ikut membantu dan merawat anak.

Gua pernah juga kan yah baby blues. Tapi sampe taraf nangis-nangis doank sih. Gak sampe tindakan yang menyakiti clay. Eh pernah deh sekali.. rasanya pengen ninggalin clay, pengen pergi jauh2. *Beneran*. Eh segawat itu yah poi? IYA! dan itu pun keliatannya sepele loh.. cuma karena gw ngerasa gak ada yang bantuin gw. Titik. Hari pertama dan kedua setelah lahiran.. itu hari terberat gw. Karena JP gak tinggal di RS (karena memang gak diijinkan). Sedangkan gw harus ngurus clay sendirian karena rooming in (anak tidur sama mama). Tengah malem pulalah langsung muncul penyesalan2 gw kenapa cepet dapet anak. Dimana dulu gw malah galaw terus kapan dapet anak.

Gak disitu doank.. sampe kerumahpun.. gw merasa bokap nyokap gw gak ada yang bantuin gw untuk ngurus clay. Tapi ini entah dari mindset gw atau apa ya. Jadi gw berada dalam posisi.. gw pengen idealis 3 bulan ngurus clay sendiri. Sendiri dalam artian yah kalo bisa. Kaya mandi, ganti baju, ganti pampers ya gw aja. Sebisa mungkin gak ngerepotin bonyok gw. Tapi disatu sisi gw cape banget dan ketika clay dipegang sama bonyok gw.. yang ada clay musti begini lah begitulah. Kasih sufor lah, pakein bangle lah, pakein peniti lah, pakein air daun kembang telong supaya matanya bersih lah, pakein daun jarak biar gak kentut2 terus lah, pokoknya banyak macemnya yg berbeda banget sama keidealisan gw. Sehingga mending gw ngurus aja anak gw sendiri. Jadi karena itu pula bonyok gw (sedikit banyak) jadi males megang clay karena gw banyak resenya. 😆😆😆

Omongan-omongan sodara, tetangga yang berkunjung.. juga mempengaruhi banget mood gw. Dimana2 yah kalo berkunjung ke tempat orang yang habis lahiran di support kek, di puji kek. Ini yang dibahas kenapa caesar sih. Sayang banget. Kok perutnya masih gendut? Ada anak ke 2 ya? Jangan2 kembar. Eh kok clement kecil banget yah. Kok item sih. Asinya cukup? Dulu kamu kan anak susu formula. Emang bisa kasih asi? De el el. Rasanya pengen usir-usirin aja langsung. Down. Down. Down. Itu yang gw rasa. Eh tau gak sih. Ketika anak udah keluar dari rahim kita.. kita mah cuma butiran debu. Yang diperhatiin cuma anak kita. Hahahahaha.. kita cuma dapet omongan sampah doank. Lol.

Sudah stress, trus keinget2 omongan orang, asi masih ya gitu deh, ditambah anak rewel,kita kurang tidur dan gak ada yang support. Menurut gw itu combo banget buat bikin depresi. Yah siapa lagi coba yang bisa dijadiin pelampiasan kalo bukan anak?

Eits. Gw gak membenarkan yah menyakiti anak. Tapi itu kenyataan yang harus kita hadapin kalo kita punya anak. Menjaga gimana akal sehat kita tetep berfungsi walau kita sudah dianiaya secara kejam sama omongan orang. Hahahaha.

Penting banget ketika kita hamil.. kita gak cuma mempersiapkan apa yang keliatannya aja. Seperti barang-barang keperluan bayi, sama biaya kelahirannya aja. tapi hati, pikiran kita jg perlu banget dipersiapkan. Minta dukungan keluarga untuk support. Kalo gak bisa, paling kaga suami harus. Apapun yg terjadi. Disini menurut gw suami itu megang peranan penting.. gw dari awal udah kasih tau Jp ketika banyak suara2 sumbang, tolong dukung gw. Salah satu keberhasilan asi gw, dari dia loh. Dia yg bilang gw pasti bisa sambil pijet punggung gw. Padahal pas masa2 itu lewat dia bilang.. supaya kita bisa hemat duit gak beli sufor. Hahahahha. Rese beut ya. Yah apapun itu intinya dia selalu support gw.

Selain suami.. penting banget punya group ibu-ibu yang mendukung kita sebagai seorang ibu. Jangan cari group yang gampang ngejudge doank, tapi gak kasih solusi. *lirik salah satu group di FB*. Karena menurut gw gak selamanya suami kita jg bisa diganggu di jam kerja kan. Gw pun selamat lahir batin berkat group tercinta, dari udah nikah, hamil, sampe sekarang si clay jalan 14 bulan.

Jadi jangan cuma gegara ngeliat anak orang temben, lucu, tangan kek roti sobek *lirik bee*, trus kita kepengen punya anak. Yah gak salah sih. Tapi punya anak gak segampang itu woyyy. Punya anak itu komitmen untuk jaga dan merawat berdua, hidup kita jadi beda prioritas (waktu kita banyakan ke anak), kehidupan s*ks berubah, keuangan berubah, inget yah punya anak itu gak cuma butuh beli barang dan lahirnya aja. Masih butuh imunisasi, biaya pendidikan, tabungan masa depan, bahkan untuk pergi ke dokter. Punya anak itu gak cuma lu lahirin doank. Trus lu berharap dia gede sendiri tanpa lu apa-apain.

Lah situ kan ngeliat ketika anak di mal di gendong sama emaknya udah rapi, unyu2 pake headband, pake scarft model dasi, baju bagus, wangi, tidur cukup sehingga moodnya si anak bagus. Belom pernah yah ngerasain prosesnya si anak untuk jadi cakep dirumah kek apa. Disuruh mandi susahnya ajegile, pake baju aja rasanya seabad. Masuk kaki satu. Yang satu lagi udah diluar. Repeat sampe 10x baru berhasil. Hahaha.. *ngalemin* trus apalagi kalo gak cukup tidur. Ngambekan mulu. Pengen dilakban aja mulutnya. *Dilaporin ke kak seto*. Sama kek kita foto di IG, anak lucu, yang di publish yah yg lucu2 aja. Gak tau aja jeleknya kek apa. Lol. Tapi yah ibu mana sih yg mau nampilin jelek? Ya gak?

Mengurus anak bukan perkara yang mudah. Kita dealing dengan 1 pribadi yg kita belum tau sifat dan karakternya kaya apa. kita masih bingung jadwal hidupnya dia, kita masih belom mengerti keinginannya apa. Kalaupun pribadi ini bertambah besar dan sudah keliatan karakternya kaya apa.. kita juga berdealing lagi dengan dia. Makanya gak heran kenapa ketika kecil kita ngarepin dia gede, eh ketika dia gede kita ngarepin dia kecil. Hayo ngacung?? Hahaha.. mengurus anak kek proses belajar kita seumur idup ya. Tiap fase pertumbuhannya kita jg belajar untuk mengikuti dan berubah.

Bersyukurlah kalo anak kita tidur sesuai jadwal, gak ada tuh yang namanya bangun subuh, bersyukurlah kalo anak kita dikasih makan apa aja, mulut selalu celangap, bersyukurlah kalo anak kita jarang banget rewel, bersyukurlah kalau anak kita gampang dikasih tau, gampang diajarin, gampang diatur Bersyukurlah kalau anak kita memang tumbuh kembang sesuai dengan milestone. Bener2 harus bersyukur.

Walau diatas gw bilang gak mudah.. bukan berarti ngurus anak itu pasti susah terus ya. Kaga. Banyak juga kok kesenengan, rasa bahagia yang kita dapetin lewat milestonenya. Jadi emak mah gampang banget disenengin. Anak bisa merangkak aja udah bahagia, anak senyum, kita bahagia, anak tumbuh gigi, kita yang seneng. Hahahaa.. pokoknya ada aja tingkah polanya yg bikin kita ngakak, bikin kita bawaannya pengen unyel2 dan gak pengen mreka cepet gede. *Kemudian galaw* hahaha.. pokoknya happy parenting. orang tua bahagia, anak juga bahagia. PASTI!

*Tumben bijak*

Mami Clay

Advertisements

42 thoughts on “Buat yang pengen punya anak.. 

  1. Ya klo ibu-ibu yg nyiksa anak sih biasanya bukan perkara depresi, melainkan mentalnya yg belum siap buat mengurus. Misal gara-gara hamil diluar nikah dan disuruh nikah, atau keuangan tidak mendukung. Dan yg lebih ekstrim mungkin pikirannya klo anaknya udah disiksa bakalan nurut.

    Di desa2 ndidiknya ada kekerasannya misal di jewer tapi dalam rangka mendidik anak biar nggak nangis karena minta yg aneh2 misal. gitu .

    1. Iya kan dibahas juga hati dan pikiran perlu dipersiapkan (yg emang artinya mental) secara keseluruhan udah dibahas krn punya anak itu artinya juga berubah semua2nya. Termasuk keuangan. Kalau buat aku hukuman ke anak untuk mendidik beda dengan hukuman anak untuk nyiksa. Krn aku sendiri pernah memukul clay dgn tujuan mendidik.

    2. Anaknya umur brp dulu nih mas Shiq4? Kalo udah seumur SD, SMP trus anaknya suka dipukul2in bukan krn depresi jg ya, tp krn belum siap mental?

      Di tempat lesku dulu ada ibu2 yg bully anaknya sendiri… Dipukul, dicubit, digampar.. Krn ngeri aku ga brani dekat2 jadinya panggil petugas aja. Turns out ibunya ada masalah berlarut2 dan depresi trus anaknya jadi pelampiasan. Gatau deh udah pernah ke psikolog/psikiater atau belum itu ibu

  2. Bener kata cici persiapan mental penting bgd. Aku jg Tkt kl smpe depresi n efeknya ke anak. Pdhl si anak kan ga prnh mnt dilahirin. Aku yg ngarep2 pny anak tp kl stress si anak yg kena sasaran. Thx ya ci sharingnya ^^

    1. Betul Sel, kadang kita lupa kalo punya anak cuma mikir senengnya doank. hehehe. yah emang bener ada senengnya, tapi kalo gak mempersiapkan mental suatu saat juga bisa kemungkinan abuse anak.

    1. Sama mbak. aku pikir dengan dari dulu pernah ngasuh, sepupu & keponakan plus pernah jadi guru plus suka sama anak kecil udah cukup, ternyata kaga. hahaha..

  3. Gw abis liat videonya nih. Gila sedih bgt liatnya. Pengen nangis. Sama pengen pelokin axel jadinya hiks. Tega banget. Udah gt masih sengaja divideoin lagi. Masokis bgt. T_T
    Iya bener, jadi ibu itu butuh mental yg kuat dan pribadi yg sudah dewasa. Karena ga ada liburnya sama ga ada cutinya.
    Cuma bisa berdoa semoga anak yg di video tadi dilindungi Tuhan (masih kebayang2)

  4. Aduh Mak.. bener.. ngalamin deh.. punya anak mesti siap semua semuanya.. di sini DUIT bukan yg terutama.. tp mental sama akal sehat.. hahaha.. semangat

  5. Lirik B? gue nii yang berasa dilirik, wkwkwkwk..

    bener poi, selain duit yg kudu dipersiapin ya mental. nyiapinnya juga sejak mau hamil ya soalnya pas hamil sebnrnya kehdpan sehari2 qta juga uda beda terus disambung sama ngelahirin en ngurusin anak. emank c kalo liat anak2 lain tuh lucu, gemesin tp ga tau aje dapurnya tuh jumpalitan, hahahaha..

    intinya kalo emank mau punya anak, ya siap sama resikonya baik itu yg nyenengin en ga nyenengin. jangan cuma ngeluh en mau enak doank.

    trakhir, setuju deh sama lo poi buat punya bala support entah itu dr suami, keluarga tow ga komunitas. jangan sampe terjun ke org tow komunitas yang kerjanya judge tow nyinyir doank

    1. kamu mah aku plototin aja. hehehe. 😀 yup bener. Dalam segala hal yah.. ada plus minus jangan terima seneng2nya aja. jadinya mental gak terbiasa kalo ada perubahan. hahaha..

  6. Mamak, tdnya g oebgen share tp takut kalian pd trauma, g jg abis liat byes banget, gak kuat ntn tp penasaran smpe akhir dia di apain, duh kasian banget anaknya.. cmn bs doain anaknya bs survive sampe gede n ad org lain yg syg sm dia.. 😣😣

    Abis liat tu video lgsung pelukin n cium2in kei.. huhu.. minta maap klo slama ini gw kurang sabar sama dia,, Bener banget sih mak isi blogmu ini, curahan hati setiap mami2 yah..

    Gw ud sering banget galau, krna jd mami itu gak ad hari libur!! 😄😄😄 wkwkwkwkwk… smenjak MPasi makin capek kan, capek sih gpp klo anaknya makannya hap hap lahap, ini dilepeh lepeh gak abis trus pas nimbang beratnya kritis.. wkwkwkk…

    Ajuin cuti ke bos besar ma bos kecil ditolak *pala digetok* kata bos gede.. cuti lu d approve klo dia ud ga mau kmana mana bareng lo lagi… tiba2 galauuu.. huahahaha

    1. betul. 24 Jam x 7. sampe pee dan pup aja bisa ngikut anaknya.. kalo gak sumbu sabar banyak, plus mental dan akal jalan,, udah gak tau kaya apa yah. Jur makanya gua suka salut untuk orang yg ngurus anaknya sendiri.. menurut gua itu jauh lebih cape.

  7. hal2 yang lu sebutin diatas itu yang bikin gua mikir2 buat punya anak kedua… gua belom sanggup kalo harus mengulangi hal yang sama hahahaha… apalagi makin gede, uda bukan cuma urusan makan tidur aja yang diurusin, tapi juga sifat… makin kesini gua ngerasa mendidik anak jauh lebih susah daripada sekedar ngurusin kurus gemuk atau asi sufor… salah ngedidik, bisa pengaruh ke masa depan anak juga kan…

    1. Sama mel. gua juga mau mikir anak ke 2 boro2. hahaha. ngurus 1 aja, gua masih kurang sabar. hahahaha.. iya, mendidik anak menurut gua lebih susah, daripada GTM. hahaha. apalagi clay sekarang masa2nya rebel dan suka tantrum. doh. lelah mel. wkwkwkw *jadi curcol*

  8. Betul, persiapan mental tuh penting banget. Tapi kadang meski kita ngerasa udah siap mental, tapi mental kita down oleh karena idealisme kita sendiri. Aku ngalamin di anak kedua, sempat baby blues dan ngerasa semua salah (pernah aku cerita di sini), untung lah puji Tuhan gak knp2 dan hanya sebentar aja 😀

    1. Iya betul kak. makanya kadang aku gak terlalu idealis. ada yang bisa idealis yah udah hayok, kalo kaga yah kaga. hihhi/ thank you ka buat sharenya..

  9. Hai epi, salam kenal, biasa jadi silent reader doank
    sekarang mau coment setuju bgt soal ini
    apalgi yg soal “suami kudu support”
    Karna saya juga pernah baby blues, bahkan lebih parah dari yg kmu alamin, malahan saya pernah nyakitin anak saya sendiri, kemudian menyakiti diri saya sendiri sangking depres’nya
    Suami punya peran paling penting dalam support kita, karna dialah ,ada anak kita,anak hasil kerjasama berdua, bukan kerja kita sama mama kita, sama adik kakak kita apalagi sama tetangga kan, jadi SUAMI itu peran besar bgt untuk support kita
    soal mental maupun materi
    jadi oenting ditegaskan disini itu SUAMI kudu support

    1. halo Yuvi, salama kenal..

      iya bener.. peran suami paling besar buat kita, karena saat2 itu kita butuh banget banyak support. wah, tapi sekarang gpp kan ya?

  10. Berguna banget ini post buat orang2 kayak gue yang pengen punya anak *efek nonton returns of superman* padahal nikah aja belom wkakakakakak…

    Kebayang itu si hwijae dolo sampe mewek pas disuruh urus kembar dua bijik wkwkwk.. lah cowo aja bisa baby blues apalagi cewe ya :))

    1. hehehe.. Iya.. kalo kembar rasanya sih lebih gila lagi gua.. hahaha. kalo nonton returns of superman kayanya lucu dan seru yaa. apalagi si triplet. hahaha..

  11. Wah i feel you!!! Kdg berasa mending hari2 pertama.lahiran ga usa ditengok ya hehe.. nanti aja kalo kita uda kurus uda seger uda kece dan uda ga stress..
    Tp anyway anak kedua lebih gampang kok aku berasanya.. semangat ya bu!

    1. Hahaha. bener ciii.. rasanya kalo bisa ngulang.. aku pengen lahiran gak ada yang tau. lol. *trus nanti dikira MBA lagi* lol.

      iya, semoga nanti kalau aku hamil lagi, bisa lebih mudah ya. hihihihi..

  12. Haii mami Clay 🙂 Video yang disebutin di awal itu jg sempet dibahas di WA group dan ternyata (klo videonya sama yaa..) itu kejadian di Cina dan bapaknya yg melakukan karna sang ibu kabur dr rumah (-.-‘) Mmg video itu agak “aneh” krn spt sengaja direkam dan dipublish hehe… Setuju bgt klo mau punya anak ga cuma sekedar mau yg enak2 dan unyu2 nya aja karna bukan itu tujuan Tuhan titipin anak ke kita 🙂 Tp klo kita udah dikasih kesempatan utk dititipin anak sama Penciptanya (dititipin doang, bukan utk dimiliki hehee…), pasti kita dikasih kemampuan. Semangat yaaa mami Clay, Gbu!

    1. haloo Fiona.. Iya, beritanya baru muncul kalau itu bapaknya yaa. tapi aku bahas ini secara keseluruhan juga, gak mengacu ke video itu. sedih yaa.. 😦 kok bisa sih anak disiksa kaya gitu karena “ibu nya kabur”, ibaratnya siapa yang salah, kok anak yang disiksa.

      aminnn. semangat2 ya.. thank you.

  13. Ci, bener deh itu video bikin mewek n nyesek, gw udh nonton full sambil ngutukin itu orang yg nyiksa.. jahat gilaaa..
    Intinya jd orgtua itu gak gampang ya, bener dulu liat anak lucu ih gemes kepengen cepet2 pny anak n brojol tapi pas udh panya anak peernya segambreng n gak abis2..
    Jevan jg loh ci, pakein baju aja susahnya ampun2.. apalagi kalau mandiin ya buka baju awal2 smpe nangis eh pas masuk kamar mandi malah gak mau keluar pengennya di air terus *lapkeringet* terus kalau udh ditinggal bentaran rumah udh kek kapal pecah pdhl dirapiin *lapkeringetlagi* hahaha..
    Tp bener kitanya udh emosi eh dikasi senyuman doang kitanya lgsg meleleh (mamak murahan)

    1. Iya nola, jadi Mama itu gak gampang, dan belajar terus sampe nanti anak kita merit kali yaa. hehehe. 😀

      sama, aku jg mamak murahan. lol.

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s