Baby Blues..

27 September 2015

Note : Post yang ngendon di Draft.

Tepat hari ini Clement berusia 1 minggu.. gak kerasa yaa.. tau-tau udah seminggu aja.. Terus gimana dengan perubahan kehidupan gua selama menjadi seorang mami buat Clement? Drastis sodarah-sodarah..

Pertama, hari pertama jam 7 malem setelah masuk ke kamar perawatan gua mengalami Baby blues, karena tau p*ting gua pendek dan Clement gak mau nyusu secara langsung. Padahal kedua PD gua udah keluar asi dan lumayan deres sampe2 gua kudu pake breast pad. Malem pertama bersama Clement buat gua adalah hari yang melelahkan. Beneran. Gua nangis manggil2 Jp (padahal Jp udah pulang). Clement juga nangis terus dan cuma mau “ngempeng” di ujung doank karena emang gak bisa latch on. Dan hari itu sama sekali gak bisa tidur.

Untuk di Hermina sunter beneran Pro ASI dan sekarang (entah sebenernya ini termasuk males atau emang SOP-nya) semua bayi harus rooming in dan gak boleh stay di kamar bayi. Kalaupun mau bayinya Stay.. tetep aja kita akan dibangunin 2 jam sekali sama suster untuk susuin anak kita.

Hari pertama itu buat gua nightmare banget. Sampe2 saat itu gua merasa nyesel punya anak, sempet gua mikir kenapa yah gak enjoy berduaan dulu sama JP, kenapa musti hamil dan lahir sekarang. *salahkan baby blues*.

Jam 5.30 Pagi, suster kembali keliling untuk ambil Clement, buat dimandiin dan dijemur. Dan gua juga disuruh minum obat serta cek tensi. Dan tensi gua udah 160/100. Hahahaha.. suster mah udah gak kaget. Karena udah riwayat tensi terakhir masih tinggi dan sekarang kurang tidur.

Puji Tuhannya keadaan bekas CS juga gak nyeri dan terlalu sakit sehingga gua udah bisa duduk dan jalan. gua-pun minta ijin untuk mandi sama suster, karena kemaren pas abis CS gua diruang pemulihan sampe jam 6 malem karena terus-terusan muntah (efek samping bius). Jadi udah muka, rambut dan bagian pundak itu bau muntah. hihihi.. Suster sempet bingung kok muka gua gak ada raut wajah sakit atau lemes macam orang biasa abis operasi. Berkali2 menyakinkan gua bahwa gua sehat apa kaga. nyeri atau pusing apa kaga.. dan gua jawab saya oke sus. Akhirnya gua diijinkan mandi dan tentu aja keramas. Abis mandi gua beneran blek tidur terlelap sampe jam 11 siang, tau2 pas bangun jp udah duduk didepan gua. langsung minta pelok. hehehehe.. *manja mode on*.

Untuk urusan ASI sendiri, suster udah sampe bantu cubit PD gua untuk dimasukin ke mulut Clement tapi selalu sukses mingkem dan cuma mentil lagi. *sigh*. Sampe akhirnya suster nyaranin untuk beli Nipple Shield atau kaga di pompa. Per-hari (tgl 27 Sept) ini gua masih pake Nipple Shield karena itu jalan satu-satunya Clement mau nyusu langsung sama gua. Dan dibantu pompa. 🙂

Kedua, Karena bukan VIP room, jadi pada waktu malem hari gua gak boleh ada yang menemani. Tetangga sebelah gua, lakinya juga disuruh keluar dari ruangan setelah disidak sama Bu Satpam. Mana galak pula lagi. Padahal di kamar tersebut cuma ada kita berdua doank.

Menurut gua peran suami saat ini amat sangat dibutuhkan karena kita rentan banget kena baby blues (menurut gua yah), saat itu anak nangis yang bisa gua lakukan cuma gendong. emang sih untuk urusan pup ato misalkan ganti kain kasa kita bisa minta tolong suster. Tapi tetep kehadiran suami itu sangat perlu. Even mungkin suami gak bisa gendong, atau gak bisa ngurusin anak. Buat gua pas gua liat JP, gua merasa Heaven banget. gua merasa tenang dan damai. hehehe.. Pokoknya belakangan ini gua merasa gua butuh banget ada Jp disamping gua lebih dari apapun.

Jadi buat para bumil, penting banget ada orang yang stay malem dimana elo lahiran. Serius.

2 hal itu emang buat gua cukup membuat gua terus menerus nangis sampe Clement pulang kerumah (Hari Selasa, 22 September). Jadi setiap Clement nangis, kepala gua pusing dan gua merasa bingung harus ngapain dan gua berharap Clement tuh gak laper terus menerus. Hehehehe.. *Sumpelin t*ket palsu yang ada ASI-nya*

Puncak ke-baby-blues-an gua adalah.. rencana awalnya gua kan mau balik apartemen tapi berhubung gua caesar, gua langsung diboyong kerumah nyokap biar bener2 di rawat dalam segi makanan dan lain2. Nah, semua perlengkapan Clement gak ada satupun ada dirumah nyokap. Gua minta JP ambil ke apartemen, Jp bilang cape, bilang besok pagi aja. Trus karena Cuti Jp dari kantor udah abis (Senin Selasa), jadi malem itu Jp gak bisa nemenin gua, dia harus balik ke apartemen dan kerja dari sana.

Jadilah.. anak nangis karena belum bener2 lacth on-nya dan gua masih belum mahir pake nipple shield, Badan cape kurang tidur, baju2 clement gak ada (bahkan clement pake jumper bekas Nathan yang usia 6 bulan), ditambah suami gak nemenin membuat gua meledak nangis dikamar sambil dipeluk JP. Nangis sesegukan sambil ditopang Jp karena kaki rasanya lemes, sambil ngomong.. anaknya kasian papi.. gak ada baju. rasanya gua worst banget jadi mami. Semua perlengkapan Clement gak ada satupun dirumah nyokap. seolah2 gua gak prepare banget.

Masa-masa itu emang udah lewat sampe jumat kemaren (2 Okt), tiba2 Clement gak mau nyusu langsung. Padahal udah ketemu ritmenya. Abis nyusuin langsung, Clement tidur, langsung pompa (dan di stock). Bangun, susuin lagi. repeat. Sampe akhirnya berubah gua harus kejar tayang karena gak mau nyusu langsung. *ya owo.. cobaan apa lage ini*.

Pikiranpun langsung kacau dan bener aja.. rasanya pompa asi bener2 susah gak keluar2. Padahal yang gua tau semakin banyak Clement nyusu langsung itu akan memperbanyak produksi ASI. Tapi kan sekarang gak mau. 😦

Gua down lagi. WA group Bumil. Dikasih semangat lagi. Tapi tetep down. Hahaha.. *sungkem, maafkan aku mamah labil*. Sampe tiba-tiba salah seorang silent reader yang gak pernah komen tapi sering line-an sama gua *dadah sama vita*, kasih tau kalo ada temennya mau donorin ASI karena berlimpah (anaknya cowo). Dapet referensinya orangnya bersih dan rapi, pokoknya gak sembarangan dalam makan. Sempet galau karena ada pro kontra kan donorin ASI dan gua takut JP gak setuju. Kalo gua sih lebih takut Clement kena alergi aja.

3 Okt kemaren akhirnya gua nangis lagi didepan JP karena bener2 kepikiran masalah ASI, karena bener2 kejar tayang banget. Pompa cuma dapet 30ml sedangkan dia minum udah 60ml. Pokoknya pikiran kemana2, takut kelaperan ato apa. *duh malu banget nih gua*. Dan entah mengapa godaan sufor selalu menghantui tapi disatu sisi gua merasa bersalah kasih sufor.

Akhirnya gua dan Jp mutusin ambil Donor Asi dan dikasih sebanyak 800cc (yang awalnya gua berfikir untuk jaga2 kalau memang ASI gua kurang). Pas nerima ASI, pikiran gua lebih jernih, lebih santai dan ternyata gua pompaan ASI gua dikit demi sedikit mulai meningkat. Donor Asi-nya gua pake sebagai selingan aja, dan Puji Tuhan, Clement gak ada masalah dan gak alergi.

Satu hal yang gua belajar dari baby blues.. kalo gua terlalu nge-push diri gua terlalu banyak, sehingga gua gak enjoy dalam nyusuin Clement. Terlalu banyak kekuatiran seperti gua mau Clement asi bisa sampe 2 tahun. Trus kalo mompa awal2 gak keluar, jadi takut2 kalo dapetnya sedikit, en de bre and de bre..

Dan bener2 gua ngerasa bersyukur dengan Group Bumil yang selalu menyemangati gua dan ingetin.. yang terpenting adalah Clement cukup asi sampe Hari ini, besok yah urusan besok, dijalani aja. Dan emang iya sih sekarang udah 16 hari ternyata gua bisa ASI, walau gak terlalu banyak. Yang penting kebutuhan Clement terpenuhi. Dan ternyata yang waktu gua nangis ke JP juga, dia bilang jangan push diri sendiri. Enjoy aja. toh dia juga gak maksa gua harus asi sampe 1-2 tahun. Misalkan 2-3 bulan aja yah udah, gak masalah. Pokoknya gua musti enjoy sehingga Clement jg nyusunya makin banyak.

Sekarang rasanya ngeliat Clement bangun dari tidur dan mau nyusu udah gak nightmare lagi. Karena beneran udah bisa stock ASI. Sekarang lagi rajinin minum susu kedelai dan daun katuk. hehehe.. doakan terus yah. Paling enggak, gua gak minta bisa ASI full 2 tahun, tapi hari demi hari bisa gua jalanin memberikan Clement yang terbaik. 🙂

Maafkan curcol panjang Ibu newbie yang satu ini. hehehe

Maminya Clement.

Advertisements

26 thoughts on “Baby Blues..

  1. Semangat trus ya pi… babyblues itu emang pediihh.. huhuhu. Jadi inget masa2 gua babyblues. Kaya sendirian banget di dunia ini yaaaaakk. *emak2 lebay*

    Semangat juga asi nya pi.. sebisa mgkin jangan setres karena pengaruh juga. Gua juga abis babyblues tuh asi mandeg. Trus klo lagi kecapean ato banyak pikiran juga mandeg. Pake bra juga jgn yg berkawat pi.. di gua juga ngaruh tuh klo pake bra berkawat bikin mandeg ato jadi bikin sakit.

    Soal puting yg kedalem kayanya ada alat buat narik puting keluar deh ya.. si melissa kynya punya problem puting kedalem juga deh pi. Mgkin bisa nanya2 ama dia. Melissa mamanya grace btw.

    Badai pasti berlalu piii….

  2. Semangat terus ya Pi, semoga asi U makin banyak buat Clement…
    Gw jadi ngeri2 gmn gw nanti ya?
    Untung gw udah beli nipple shield sm breast pump, perlu bgt ya ini buat menyusui..

  3. Hi pi… semangat ya.. mudah2an skrg uda better.. masalah ASi dan baby blues ini memang kaya telor sama ayaam atau lingkaran setan hehehe.. asi kita ga keluar karena kita baby blues atau kita baby blues krn stess asi ga keluar.. hehe bingung ga? Aku ngalamin waktu daniel umur 6 bln aku stress bgt asi ga cukup, tiap hari susterku nanyain mulu.. bikin stress bikin asi ga keluar.. hehehe akhirnya aku sufor.. nah abis gitu aku agak santai malah bisa nyetok lg dan stop sufornya.. malahan skrg mau weaning susah bener..
    Jadi jgn stress ya… santai aja.. memang bener peran suami itu mendukung bgt… aku pas anak pertama juga kerjanya nangis terus.. kalo anak nangis kita ikutan nangis krn ga tau gimana dieminnya.. hehehe tp percaya atau ga anak jg bisa ngerasa kalo kita santai dia bisa ikut santai.. kalo kita stress dia jg jd nangis2… (ini observasiku aja). At the end of the day namanya bayi ya pasti nangis jd yah udah santai aja hehehe.. anak kita ga akan protes kok kalo kita kurang2 ini itu pas mrk bayi..
    Ciayoooo

  4. Having babies is not as easy as making them ya, Bu hihihihihi… Kecenderungan orang kalau mau pny anak memang biasanya mikirnya yang happy2nya, shopping2nya, liat pernak pernik lucu, bayangin baby yang menggemaskan. Nah saat pikiran kita dipenuhinya sama yang indah-indah itu, kita suka lupa sama berbagai hal yang bs bikin kita down dan kemungkinan-kemungkinan gak enak. Lebih tepatnya sih, kita suka males mikirin yang ngga enak-ngga enak, padahal itu juga harus dipikirin. Sama seperti orang nikah juga gitu, seringkali mikirnya, nikah itu enak loh, berbagi bersama berdua, tiap hari ada yang nemenin, ada yang kelonin, etc, padahal realitynya, nikah juga sama, banyak banget adjustmentnya, makanya 1st yr of marriage orang banyak yang cekcok (dan itu normaaaallll). So pengalaman baby blues elu ini, itu normal saja, dan setelah masa adjustment datang akan segera berlalu. Semoga asi lu lancar lagi ya.

    Eh iya, buat ibu-ibu lain yang lagi hamil, mungkin perlu juga dipikirin ga enak-ga enaknya. Bukannya nakut-nakutin, tapi lebih kepada ke persiapan mental, kalau hidup kita akan segera “diobrak-abrik” dengan kehadiran si malaikat kecil yang ternyata malah hobi mengetest sumbu sabar kita hihihih.

    1. hihii..setuju banget nih..banyak banget persiapan mental saat hamilbuat ngadapin kelahiran bayi..mesti siap mental dengan segalanya, mulai dari jam tidur yg ga teratur dan berkurang banyak, kurangnya waktu buat diri sendiri.. 🙂

    2. Ci, kalo bisa kasi tips ato saran dong gimana mencegah baby blues dan kira2 butuh persiapan apa…krn biasanya emg rata2 bumil itu kan ga kebayang sebelumnya…hehehe

  5. Baca cerita ini dan baca komen ci Leony bikin gue makin sutris. Hahahaha. Gue tipikal yang justru suka mikir ga enaknya duluan, jadi sampe sekarang masih ngerasa ga siap mental euy untuk punya anak 😦
    Tapi gue juga yakin, di balik semua perjuangan dan ‘penderitaan’ itu, pasti bahagia banget ya ci pas liat senyum si Clement 😀 Semangat ci, semoga asi makin lancar dan Clement semangat juga mau minum dari ‘dot alami’ maminya 🙂

  6. tetap semangat ya pi..jangan banyak pikiran biar asinya lancar jaya.. *peyuukk*

    abis ngelahirin itu emang rasanya butuh banget kehadiran suami disamping kita..aku aja dulu sampe berat banget rasanya ngijinin suami pergi kerja.. 😀

  7. Poyy emg kayanya rata2 pasti mengalami baby blues yaa…denger cerita tmn2 lain yg abis lahiran jg gitu soalnya…yg penting ttp positif dan minta dukungan org2 deket kali yaa jadi ga merasa sendirian…gw harus siap2 nih kayanya biar nanti kalo baby blues uda tau harus kaya gmn…

  8. Huaa bener2 pelajaran yang bagus nanti kalo udah mau produksi baby T__T huhu emang bkn mikirin indah2nya aja yaa tp baby blues ini kykna bikin galau segalau2nya 😦

    Moga asi nya dereees res res ress cii :* sehat terus juga yaa baby C dan mamihnyaa.. papi JP jugaa

  9. Hai Epi! Gue orangnya stres-an banget. Dan itu kepengaruh ke ASI. Sekitar 2 minggu pertama juga baby blues. Gue supaya santai selalu bikin target yang nggak muluk-muluk. Misalnya harus 6 bulan ASIX. Pas udah lewat 6 bulan, targetnya setahun ASI. Dan gitu seterusnya, jadi lebih santai. Sometimes we put too much pressure. Selama BB anak naik, ASI kita cukup kok. Semangat ya! 🙂

  10. kalo dulu masalah gua tuh pas masukin puting ke mulut jayden, ampun deh susahnya… mana dia nangis meraung2 uda kayak diapain aja… plus bekas jahitan gua yang masih nyut2an… stress luar biasa deh… ga ampe nangis sih, cuma bengong pas anak nangis saking ga tau kudu ngapain hahahaha…

    kalo clement ga mau nyusu langsung, ada kemungkinan dia bingung puting… kalo uda bisa latch on dengan baik, kasih pake dotnya nanti2 aja…

    semangat pi! nanti kalo uda seumuran jayden, masalahnya lain lagi hehehehe…

  11. Hi poi.. moga si baby blues ndak datang lagi n mulai bisa njoy dunia barunya.. memang bener de, pikiran mempengaruhi banget asi kita.. memang se gak mudah menyusui.. jiayou!!

    btw, sebulan dirumahkan juga ya??

  12. poi, selalu semangattt en positive thinking ya 🙂 lo pasti bisa poi terlebih demiiii Clement!!

    masa2 babyblues kayaknya hampir dialamin tiap ibu x ya *bisa jadi gue kena juga dah* en dari apa yang lo alamin ini bisa jadi pembelajaran buat gue tar poi, thanks for sharing :*

    relax en enjoy ya poi, jangan dibawa pikiran or stress, u can do it!! *lempar2 bola semangat buat lo poi*

  13. setuju sama komen ci Leony nih Poi..
    normal2 aja kok.. semoga ke depannya ASI nya lancar terus yaa..
    dan nightmare berubah jadi sweet dream. dan bawa kebahagiaan di setiap hari nya 🙂

    semangat epoii!! *hug *kiss

  14. Itulah baby blues, gak bisa ditahan ya bok. Dulu juga gw nangis2 gak jelas due to simple things, terus pas suami gw tanya kenapa nangis gw cuman jawab baby blues sambil ketawa sambil nangis (bingung gw lo).
    Iya gw juga putingnya flat, pi. Tapi sama dokter gw dari pas hamil gede udah di cek putingnya, dan disuruh pake nipple shaper gitu. Kalo nipple shield kan berarti bayinya ngedot ke shieldnya, kalo gw ngedot langsung ke nipple kita hehehe

  15. Poi…jangan stres2, mungkin lu bisa gitu karena merasa gak berguna, gak berdaya, orang tua macam spa, dsb, dsb.

    Jalanin hari2 dan MALAM dengan penuh bahagia hehehe, gw tau nggak gampang karena masalah asi per asi an nggak selesai sampe situ. Belom nanti kalau tiba2 bengkak dan kesumbat, itu juga bikin mumet dan pengen nangis. Kalau untuk p*ting yang kedalem coba tarik2 keluar deh, atau minta bantuan JP buat ngisep. Mudah2an bisa trus nanti lu juga gak susah payah lagi waktu asi in Clement.

    Jamgan stress karena bisa ngaruh sama hasil susunya. Makin stress makin seret nanti, dibawa santai aja. Gw dulu juga kalau perah bisa 150-200 begitu tau Conrad kelainan jantung langsung drop jadi 60 aje gitu ampe nangis sendiri hahaha untung besok pelan2 mulai stabil. Mungkin lu udah pernah baca cerita ini diposting lama gw hehehe. Kalau mau bisa ke klinik laktasi carolus, dulu gw belajar perah pake tangan semenjak itu bye bye medela (habis gw bengkak mulu kesumbat sampe gw tusuk sendiri pake jarum steril) hihihi…

    Semangat yah Poi… jangan kaget sama kehadiran baby, nanti2 bakalan bikin jungkir balik dan hidup lu seperti naik roller coaster. Seru, sedih, gembira, takut, haru, excited, dll semua campur aduk jadi satu. Kan ada JP yang mendukung, ada ortu, ada grup WA yang selalu siap sedia dan sigap membantu.

  16. Viiiii…
    I feel you banget laaaah pokoknya maaah…

    Semua ibu yang baru ngelahirin ngalamin hal yang sama juga kok Viii…
    Aku juga pernah dapet baby blues dan sering nangis dan berasa bukan ibu yang baik gituuuh…
    Hormon kita memang belum stabil soalnya…

    Dan itu mah aku bangeeet, setiap kali anak nangis, bawaannya suka panik dan bingung harus diapain hehehe…

    Semangat terus yah Viiii,…jangan kebanyakan stres supaya ASI mu lancar 🙂
    *tjium tayang buat dedek Clement*

  17. Wah, ternyata ad crita baby blues ya :(, tp critamu menginspirasi mak, makin yakin gw buat ga bakal biarin derwin ninggalin gw seorang diri pasca lahiran… wkwkwk takut baby blues juga.. huhu..

    kudu ada suami yg nemenin ya biar tenang n relaks, buat masalah asi jg mngkin gw jg harus lebih santai, biar ga stress, heppi asi lancar.. hihi.. 😀

    thanks for sharing 😀

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s