[Prosesi] Sangjit

1 Juni 2014

Abaikan post ini yang udah telat 5 hari 😀

Minggu, 1 juni, gua resmi dinikahin *halah*, apa yah bahasanya.. pokoknya sanjitan itu bener2 udah kaga bisa mundur lagi dah. hahahahhahaa.. *masih ngarep apa mundur?*. Sangjit ini mundur dari jadwal gua. Yang tadinya mau 1 bulan sebelum Hari H, jadi tinggal 2 Minggu sebelum hari H. Perasaan gua saat itu antara deg-degan dan antara udah biasa karena acara mirip sama lamaran waktu dulu. Yang bikin beda adalah yang dateng lebih banyak lagi, karena setengah keluarga besar Jp dan gua pada datang kerumah.

Seperti yang yang pernah gua bahas di post lalu tentang apa-apa aja isinya.. so here the picture.. 🙂
1 Nampan berisi Uang Susu, Uang Lamaran, dan 1 Set Perhiasan (Emas)
1 Nampan berisi 2 Buah Anggur (wine) dan 1 Pasang (2 Buah) Lilin Merah.

Ini sirup pengganti wine yang dikembalikan ke keluarga Jp
*gua sendiri loh yang pitain. cakep ga?*

1 Nampan berisi kue-kue (Kue Satu dan Kue Sagu, Teng-teng kacang) dan permen2.

1 Nampan bersisi 8 Buah Apel, dan 8 Buah Pear Siangli.
*ini gua juga yang bungkus* :p

1 Nampan Bersisi 8 Buah Kaki Babi, dan 8 Buah Leci Kalengan.

1 Nampan Berisi Pakaian, Dompet, Kosmetik dan Sepatu. *tasnya gak muat* T_T

Ini ke-6 nampan tersebut.. 🙂
Note : Kalo cina yang agak toto.. biasanya nampannya 12, isinya juga harus 12. tapi karena Asuk toko yang jual peralatan sanjit bilang gak musti, jadilah gak musti 6 juga isinya. Yang penting pas dibagi 2 harus sepasang. Misalkan Nampan gua 6, isi buah kalengan gua harus 6 kan? tapi kalo dibagi 2 jadi sekeluarga dapet cuma 3. nah 1 buah kalengan itu gak ada pasangan. Katanya sih gak boleh begitu *apa ini bisa2an si empunya toko yah?* hahahaha.. cuma yah udin.. kita ikutin aja dah.. 😀

Untuk prosesinya sendiri, Kurang lebih kaya gini.. 
Pihak keluarga Jp (mulai dari yang dituakan sampai yang muda) baris berjejer ke belakang, sambil membawa nampan *masing2 1*, lalu masing-masing orang yang membawa nampan, memberikan nampan tersebut kepada pihak keluarga gua yang dimana juga sudah baris berjejer *1 orang terima 1 nampan*. Note : ini posisi masih di depan halaman rumah, belum masuk kedalam ruang tamu.

Keluarga Jp dipersilahkan duduk dan menikmati kue-kue kecil *karena kita mutusin untuk makan siang di Golden Leaf*, Habis itu gua memperkenalkan keluarga besar gua dan sebaliknya. Eniwei, si Jp ini nunggu didepan rumah dan gak boleh masuk kedalam rumah untuk ketemu gua. wkwkwkw.. *entah apa sih maksudnya*, pokoknya gak boleh ketemu, sampe acaranya kelar. Sambil ngobrol2 gitu, emak gua dan tante dari nyokap-bokap bergerilya mau liat berapa angpao uang susunya.. wkwkwk.. mulai bagi-bagi nampan yang sudah dibawa keluarga JP, untuk dibagi 2 dan dikembalikan lagi.

Karena emang udah rencana makan siang diluar, acara ramah tamah di rumah kira2 cuma 30 menit. Trus nampan2 tersebut yang isinya Setengah *setelah dibagi 2* kembali dibawa oleh keluarga gua untuk diserahkan lagi ke keluarganya Jp. Nah, ada kejadian yang gua missed disini. Karena emang gua gak tau apa2. Kata babe harusnya gua udah selipin angpao “wisit” dibawah nampan, Jadi pas dipulangin ke keluarganya Jp, dibawahnya uda ada angpaonya. Tapi yah karena gua gak tau, gua bagiin angpaonya itu pas kelar acara. Keluarga Jp kasih keluarga gua angpao. Keluarga gua kasih keluarga Jp angpao *semacam tukeran gitu*. Buat gua sih yang penting acaranya kelar dengan sukses yaaa.. hahahahaha.. apalah arti prosedural yang penting gua jadi kawin… *dilempar sendal jepit*.

Kira-kira begitu gambaran proses sangjit Jp dan gua.. 😀 Kalo ada yang mau ditanyain.. boleh kok. 😀 *lirik chyntia*. 

Eh iya.. sekalian mumpung inget, gua ada Giveawayyyy loh.. 😀 Jadi kalau ada yang belum jawab, atau belum ikutan.. buruan dijawab. Mumpung waktunya masih lama. 🙂 *promosi*
Advertisements

39 thoughts on “[Prosesi] Sangjit

  1. Epii…kayanya keluarga gw sama keluarga si uti termasuk yg toto tuh…karena gw mesti siapin 12 biji nampan sangjit..x___x
    bakalan ribet kayanyaa…hadehhhh..itu dikau beli segala perlegkapan sangjit beserta pita2 suang si nya di pancoran bukaan?

  2. prosesinya mirip2 kayak gua… cuma gua kasih nampannya di ruang tamu hahaha… itu perman ama teng2 kacang masih ada beberapa di rumah… sisanya kasihin ke yg jomblo2, biar mereka enteng jodoh hahaha… abis gua ga gitu doyan sih…

  3. Congrats Epi uda sangjit 🙂
    Beda lamaran ma sangjit apa Pi?
    Kalo di tempatku kayak jadi satu deh haha
    Oh iya, mau ikutan giveaway juga, hampir lupa 😛

  4. Hehehehe.. dinikmati aja rib. gua tadinya disuruh segitu. tapi nego sama bokap. karena keluarga jp justru gak toto. 😀

    Gua beli di petak sembilan. udah dipita2in sama dia kaleng2nya.. 😀

  5. Iya Mel, kalo gua malah sebelum masuk rumah. 😀 Iya. gua juga langsung kasih temen2 gua yang jomblo. biar enteng jodoh. gua sih doyan sama kue2nya. hahaha..

  6. Thank you sur.

    Bedanya.. kalo lamaran itu lebih ke arah “minta”, jadi ortu cowo bakalan dateng kerumah cewe, trus ngomong sama bokap nyokap gua mau meminang gua. *jadi mantu*, kalo nyokap bokap gua setuju yah udah.. berarti gua direstuin sama si jp untuk menikah.

    selanjutnya seserahan *sangjit*. Sangjit ini lebih melihat bahwa keluarga cowo berkesungguhan untuk bener2 untuk takeover hidup gua. makanya kalo jaman dulu, isi nampannya banyak. jadi keluarga si cewe gak kawatir kalau anak perempuannya menderita. *kalau dulu kan anak cewe udah menikah, udah “mengabdi” ke orang tua cowo. 😀

    Ada juga sih yang jadi 1. cuma itu jaranggggg banget. mungkin cuma gak mau repot aja.. 🙂

    Sipp.. ditunggu partisipasi giveawaynya yaa..

  7. Hai Epi, makasih ya udah nulis ini.
    Gw udah lama kepingin tahu kayak apa isinya peningset orang Tionghoa, ternyata isinya nggak beda-beda jauh yah dari suku gw.
    Eh ya, kenapa kudu pake wine merah ya? Bisa nggak diganti sama..Fanta, gitu? Hihihi..

  8. Haiii Vicky.. salam kenal yah.. Kalo pake wine merah sih kurang tau. yang pasti harus serba merah2, karena buat warna merah untuk orang tionghoa melambangkan kebahagiaan.. 🙂

  9. wah udah sangajitan nih… congrats ya Pi.

    Gw ada sangjitan tapi tata caranya buat sendiri =))) keluarga gw and suami tuh ga ngerti gini2an, cuma tau dari orang. Tadinya udah gamau tapi katanya “syarat” aja, ya udah deh seadanya aja dan setaunya kita =)) suami g aja malah ikutan masuk k rumah pas sangjit. lol. untung deh acara ini udah berakhir 😀

  10. Hahaha epi. Tau aja dia kl gw mau nanya.
    udah kaya cenayang aja. Hehehe.
    Denger2 dr temen, katanya jumlah isinya itu sesuai dgn jumlah nampan x 2.
    jd mis, pake 8 nampan. Berarti kaki babi nya mesti 16.
    entahlah itu tradisi yg bener / bukan. Yg pasti gw kaga doyan kaki babi, jd syg jg beli byk2. Wkwkwk.
    kl utk sangjit, maunya sih lebih diserahin ke pihak keluarga cowo, dia maunya siapin / bawain apa aja. Soalnya dr bokap, blm ada request apa2, secara gw anak sulung, dia jg ga begitu ngerti.

  11. gw bahkan nggak inget Pi sangjit gw isinya apaan, kayanya separo balikin pihak cowo, uang susu ambil semua, uang lamaran ambil pala sama buntut (ktnya kl ambil semua jual anak cewe) tapi beda suku beda tradisi sih makanya bingung

    gw inget ada buah2, ada kalengan, ada teng2 kacang, tapi ky kaki babi gw gak inget, wine entah ada atau ganti sirop trus ada set2 kain gitu musti berapa pasang, anduk, baju…gw lupa trus ada emas nggak yah? kok gw lupa, pas lamaran gw inget ada emas dpt kalung sm gelang kl sangjit ada gak yah?

  12. ketinggalan kl gw 8 nmpan tar 4 pasang yg bawa, nggak boleh yg blom merit, nggak boleh janda harus pasangan married suami istri gitu yg bawa sepasang nampan

  13. Udah tauuuu donk.. hahaha.. 😀

    Mungkin beda tradisi yah. *gua gak bisa bilang itu salah*, tapi kalo dari keluarga adik gua yang masih toto. kalo nampannya 12, isinya juga 12. gak dikali 2. Iya, kalo banyak sih bisa dibagi2 ke saudara chyn. yang sayang itu adalah kaki babi itu mahal. buakakaka.. 65rb/kaleng. x.x

    Kalo menurut keluarga gua, isi nampan itu sebenernya pihak keluarga cewe yang minta. jadi ke 6 nampan itu hasil rekuesan emak gua ke keluarganya jp. tapi kalo emang bokap gak banyak rekues, memang lebih baik terserah keluarga cowo. yang penting elo sediain sirup merah untuk gantiin wine dan 1 set seserahan lakilu.. 😀 *baju, dompet, dasi, kaus kaki, sepatu*

    -semoga elo mengerti yaa-

  14. Iya bener ci. kita gak jauh beda tradisinya. Uang susu diambil. uang lamaran diambil atas bawahnya aja. Kalo diambil artinya gua dadah babay sama emak gua. hehehe.. 😀

    Ada juga sih yang lamaran langsung dikasih emas 1 set, jadi waktu sangjit gak perlu kasih emas 1 set lagi. kalau aku, waktu lamaran cuma dikalungin doank. jadinya sangjitan dikasih 1 set.

    Iya. masalah yang bawa nampan beda2. kalo keluarga dari bokap yang boleh cuma cewe2nya aja, tapi harus udah merit dan gak boleh janda. tapi most of all yang penting acaranya udah kelar. hahaha.. 😀

  15. Wahh akhirny sangjitan…mana foto aktris aktorny? Hahahhaa d tradisi gw sih lamaran ma sangjit d gabung poy jd yaa sibukny sekali aja…aahh bentar lg yaa poy,lancar2 yaa

  16. Epii, selamatt yahh ud dilamar+sangjitan.. Gw ketinggalan info2 nihh..hp gw error jd kurang update berita :p.. But eniwei, happy for youu… Merahh semua ya klo untuk sangjitan.. Kerennn..Sukaaa liatnyaa.. Sukses ya Piii *hug hug*

  17. cii, waktu itu dipetak sembilan cuma beli barang2 nya aja ya? ga sekalian di bungkus..
    cc dpt harga brp?
    butuh bantuan sangjitan nih.. >.<

    Terus, kmrn aku ke golden leaf, kok suasana ruangannya ga enak ya? agak2 suram gt.. hadeh..

    lg bingung mau ambil furama apa golden leaf .. minta saran donk ci.. ^^ thanks

    1. Haii Dewi.. 🙂

      Beli barang plus dibungkusin. Kalo untuk bungkusnya gak bayar. Kita tinggal beli plastiknya aja sama dia. kalo mau irit, bawa plastik sendiri. hehehe.. 😀 tapi gak mahal kok. standart harganya. 3000-4000 gitu. 😀

      furama aku gak kesana. kalo golden leaf iya, emang lantai 3-nya agak gelap. tapi kalo untuk sangjitan atau pihak keluarga aja udah oke sih. makanannya juga enak-enak. 🙂 *semoga membantu yah*.

  18. hey epiii…
    boleh tanya…
    waktu itu, keluarganya jp bawa 6 baki kan ya.isinya jg harus 6 juga kah apa gimana? contoh:

    satu Nampan berisi kue-kue (6 buah Kue Satu dan 6 buah Kue Sagu, 6 buang Teng-teng kacang) dan permen2

    atau gimana ya ya epi?
    karena aku liat kamu untuk kaki babi dan leci serta apel dan pir nya kamu malah masing-masing 8?

    thanks banget ya eli…

    1. Hai Nana.. 🙂

      Ada yang tergantung tradisi kalau nampannya 6 isinya harus 6, nampannya 12 isinya harus 12.

      Nah, kalau aku gak pake tradisi diatas. tradisi aku : Yang penting setelah dibagi 2 sama pihak laki-laki tetep sepasang.

      Contohnya Apel sama pir, kan aku isinya 8, kalau dibagi 2 sama pihak laki2, tetep jadi 4-4. bukan 3-3. *ngerti gak?* Jadi 1 apel itu musti ada pasangannya. 🙂 kalo aku isinya 6 dibagi 2 jadi 3-3 kan salah satu apelnya gak ada pasangannya. hehehe.. seperti itu kira2 tradisi yang aku ambil.

      Semoga membantu. 🙂

  19. Hai Epi. Salam kenal yah
    Mo nanya jadi nampan itu pihak cewek jg hrs siapin yah ? Atau cm sekedar tgu terima dr pihak cowo baru kita balikin nampannya?
    Tks yah

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s