Kumpul-Kumpul sama temen.. Yes or No?

21 Mei 2014
Kemaren abis pulang gym, gua dan Jp makan di Red Bean *hohoho.. gimana mo kuyus?* eh lagi asik-asiknya nungguin makanan.. tiba-tiba si Jp nanyain sesuatu yang lumayan serius. Bukan serius yang gimana sih yaa.. soalnya selama ini kalo kita ngobrol pasti pake becanda2an, pake klitik2an, kadang pake smack down juga. Hahahaha.. Nah, kali ini ngobrolnya pake sepenuh hati dan gak pake cengesngesan.

Si Jp ngajuin 2 pertanyaan yang sebenernya menurut gua gampang susah-susah. :p *kasus-kasus ini diandaikan ketika gua udah married*
1. Kalau misalkan gua menemukan sesuatu barang yang ternyata dari mantannya.. apa reaksi gua? Dia juga jelasin.. mungkin itu barang lama *dia kemaren kasih contohnya buku or selipan buku* dan dia udah gak inget.. tapi kebetulan kebawa ke apartemen, trus gua lagi bebenah dan gua nemuin, apa yang gua pikirin dan reaksi gua apa. 

Jp ini tingkat sosialnya tingggiii bener setinggi apartemen yang gua tempatin. Hehehe.. Semenjak dia udah mulai tinggal diapartemen sendirian.. udah banyak para bapak2 yang dia kencani. Sungguh deh. Kalo tiap sabtu gua ke apartemen, tiap berapa meter si Jp pasti nyapa orang-orang apartemen yang tentunya dia udah kenal. Gua sampe bingung loh. Orang mah buibu kan yang suka kumpul dan ngerumpi.. ini mah para bapak2 yang suka kumpul dan ngerumpi. Gua pribadi tau suatu saat Jp bakalan nanya hal ini ke gua. *dukunmodeon*.

2. Dia masih boleh kumpul gak dengan temen2nya ini.. Kadang seminggu itu suka diajakin futsal, suka mancing dikolam ikan apartemen, suka maen ping-pong dan suka nobar nonton bola.. Dia nanya.. gua kasih ijin gak? kalo iya kenapa.. kalo enggak kenapa.. Kira-kira gimana baiknya karena jujur dia juga suka kumpul2. *kok gua jadi sersi curhat kaya dimajalah f*mina* hahaha.. 

Nah.. jawaban gua apa donk.. Sebelum gua jawab.. gua sempet tarik napas dan dalem ati bilang “akhirnya datang juga pertanyaan ini”. Hohohoho.. 

1. Sebagai seorang pencemburu tingkat akut, gua bakalan ambil piso trus cincang JP jadi 12. Hahahahaha.. KAGALAH. Cemburu pasti langsung terbersit didalam pikiran gua. Tapi yang pasti gua akan menyikapinya dengan tenang. Secara gua ini udah jadi istrinya dia. Bukan macam ABG labil yang bakalan nangis histeris trus pake ngomong sambil gebrak-gebrak meja makan “DEMI TUHAN ada apa dengan laki gua”. No.. No.. gua gak bakalan kaya gitu. Yang pasti gua akan nanya.. bukan untuk mengkorek masa lalu dia. Tapi cuma demi pikiran2 negatif dikepala ini ilang. That’s it. Kedua gua bakalan nanya.. “ini masih mau disimpen apa dibuang?” Hahaha.. *tetep yaaa boo*. Menurut gua, kasus ke 1 ini.. gua bisa melewatinya jika suatu saat terjadi. 

2. Sebenernya ini yang paling susah untuk dijawab dan direalisasiin. hahaha.. Selama ini dia tinggal sendirian.. memang gua “agak komplain” soal dia suka ijin kumpul dengan para bapak2 ini *bagusnya sih dia masih ijin*. Karena menurut gua kalo terlalu sering.. nanti married yah jadi kebiasaan kumpul donk? pan gua istrinya.. harusnya dia sama gua kan yah? hahaha.. Nah.. gua bilang.. kalo gua cuma bisa kasih dia 1 kali ijin dalam seminggu untuk kumpul bareng temennya dengan syarat dan ketentuan yang berlaku. Yah terserah mau 1 hari itu dia pake buat futsal, pingpong, mancing or nobar. Yang penting gak pulang larut malam dan tetep ngutamain yang lebih penting jika memang hari itu “jadwal”nya dia kumpul. Bagusnya memang para bapak2 ini kumpul memang cuma dilobby bawah, Kecuali kalo futsal (pergi ke seberang apartemen). Jadi seandaikata gua mau nyari si Jp yah tinggal turun. Bisa dipastiin Jp gak bakalan macem2. 😀 

Gua juga jelasin kenapa gua memberlakukan hal ini ke dia. Pertama pastinya gua mau pernikahan gua tetep utuh. Gua gak pengen pihak luar malah yang “menghancurkan” pernikahan gua. It’s sound lebay yaa.. but its true. Gua kasih contoh sedikit.. Terlalu banyak kumpul2, bisa jadi pelarian juga buat jp dikala gua mungkin lagi marah2 krn PMS. Terlalu banyak kumpul2, bisa jadi dia gak betah di dalam apartemen. Terlalu banyak kumpul2, bisa jadi jp diajakin yang gak2.. kaya ngerokok, minum bir, or judi? Gak ada yang tau kan.. Memang, gua juga gak bisa mengkambinghitamkan si Kumpul-kumpul ini.. karena emang bisa jadi ini berfaktor karena guanya juga. Intinya Pernikahan itu memang harus terus diusahakan dan dijaga dan Pernikahan juga proses seumur hidup *jadi inget waktu konseling*.

Kalau gua pribadi.. gua sih sebenernya pengen concern Jp tuh “ngurus gua”. I mean.. pulang kerja yah dirumah, maen, ngobrol, bercanda cuma sama gua.. tapi gua tau.. gak bisa kaya gitu juga, gak bisa si jp gua kekep terus didalam apartemen. Hahaha.. pasti ada kalanya juga kita butuh temen untuk share, untuk hangout, untuk sekedar makan bareng *tapi yang sesama jenis yee*. Yah menurut gua selama dalam batas waktu yang wajar dan gak menyimpang yah silahkanlah punya 1 waktu untuk kumpul tanpa melupakan kewajiban kita sebagai suami or istri.

Guapun mensharekan kekawatiran gua.. kalo seandainya gua membebaskan dia untuk kumpul. Gua gak pengen kejadian kaya dulu yang dimana gua cuek dan kasih ijin mantan kemana aja.. dan malah berakhir di penghianatan *halah*, Memang sih bukan berarti kita harus ngintilin dia kemana aja dan jadi gak percayaan. Tapi buat gua berjaga-jaga bolehlah.. 😀 

Dari semua komunikasi kita diatas.. semuanya balik lagi ke Komitmen dan Percaya. Puji Tuhannya I know Jp kaya apa. Dia tau harus bagaimana bersikap, dia tau batas waktu, dia tau ketika dia lelah dia bakalan lebih milih istirahat, walau temen2nya tetep kumpul. Dia juga tau prioritas. Dan dia setuju dengan aturan yang gua kasih ke dia \(^.^)/

Ps. kayanya dia sedikit lega deh, gua masih kasih dia kesempatan untuk kumpul. hehehehe.. 😀

Apakah ada yang memberlakukan hal ini juga? gimana dengan kalian.. kasih ijin atau kaga?
Advertisements

18 thoughts on “Kumpul-Kumpul sama temen.. Yes or No?

  1. tapi sejak married ya, uda ga ada pikiran jeles2 lagi loh… pikiran uda kesita buat nabung, ngumpulin duit, beli rumah, anak hahahaha…

    kalo masalah kumpul2, dari awal married sih gua uda ngebebasin dia mo ngumpul ama sapa aja… toh bersosialisasi itu kan perlu, sapa tau dapet rekan bisnis hahaha… cuma karena uda married, jadi ya kudu inget jam pulang aja sih… inget kalo ada yg nungguin di rumah hahahaha…

  2. untungnya suami gw bukan tipe sosialis. gak perlu mikirin pertanyaan ke2 hihihihi…
    tapi emang seharusnya kita kasih kebebasan sih, jgn terlalu dikekang. dan mereka juga seharusnya sadar kalo udah nikah dan mengurangi jatah b'gowl 😀 :p

  3. Hahaha, pertanyaan nya emang susah2 gampang buat dijawab ya. Untungnya cami gw jg bukan tipe yg sosialis. Dia malah lebih suka keluar rmh bareng keluarga / bareng gw. Bahkan sejak lulus sma – sampe sekarang, dia ga ada kumpul2 lg sm temen2 nya.
    tenang aja pi, Jp keliatan nya emang bs nempatin diri dengan baik, tau kapan timing yg tepat utk hang out bareng temen, kapan hrs nemenin istri di rumah. 😀

  4. Syukurr banget si Ai ga punya mantan, jadi bebas cemburu soal hal2 itu.. Kedua kami ini sama2 perantau yang memang ga banyak temennya di Jakarta. Jadi semua temennya dia gw tau dan sebaliknya, lagian dia ga tipe yg suka kumpul2 gitu…hahaha.. Semoga seterusnya yah 😀

    Yang penting mah saling jaga kepercayaan yah Poy.. 😀

  5. Pii kok si JP bisa sihh kenal sama tetangga apartemen? Gw aja kmrn di apartemen 6 bulan gak kenal siapa2 bahkan yg sebelah pun ga pernah ketemu *dasarnya aja ansos* Hehehe. Kl gw jg ngasih pi.. Soalnya memang tetep keep contact dan punya temen itu penting kan, asal inget jam pulangnya ajee yeee.. Kl gak ya bobok di kolam renang bolehlah :p

  6. Kayanya sih gitu mel. boro2 mau mikir cemburu.. hahahaha.. 😀 cuma gua emang orangnya gampang curigation. jadi lebih baik gua tanya dia. sebelum gua mikir aneh2.

    Iya.. sosialisai perlu. yang penting tau waktu aja yah. bener juga sih. dengan jp berteman dengan orang2 apartemen.. sekarang kalo mau benerin apa2 jadi gampang. krn ada 1 temennya yang orang interior. hahaha.. Ada juga yang sewain mobil. pokoknya temennya banyak macem. lumayan juga sih. wkwkwkw

  7. Biasanya sih cowo pasti sadar yah kalau sudah berkeluarga. hahaha.. Jp sih juga sadar waktu gua tanya2. dia bilang iyalah tetep prioritas aku keluarga. hahaha..

  8. Sebenernya jp juga gak gimana banget sih tentang temen2 barunya itu.. karena rata2 kalo dia mau pergi.. dia lebih suka kalo ada gua. dan selama ini jp juga jarang kumpul sama temen2nya.. Gua sih cuma lebih takut pergaulan temen2nya itu buruk. tapi semoga kaga yaah.. 😀

  9. Hahaha.. asik banget.. JP sih juga gak cemburu sama mantan2 gua. malahan dia lebih stay cool dan realistis krn itu cuma bagian masa lalu. hehehe.. 😀

    Iya, bener banget. harus saling jaga kepercayaan. Gua juga bilang itu sama jp. jangan sampe salah gunain kepercayaan eke. *sambil megang piso* hehehehe

  10. Itu dieeeee.. hebat bener yah diaaaa.. gua aja gak kenal sama sekali. hahaha.. makanya gua bingung si jp maen hai hai sama orang.. ternyata udah kenal boo.. x.x

    Iya, gua sih tetep ngasih.. asal tetep inget waktu. hahaha.. iya. gua bilang begitu.. kalo pulang telat. siap2 lempar bantal suruh tidur di gazebo taman. hahahaha..

  11. Si ayung tipenya ga suka main pi jd mungkin gw agak tenang soal kongkow2 bareng temen hehehe *aman*
    Kl soal barang dr mantan sebisa mungkin jgn sampe ketauan gw hahaha.. ga jg sih asal emang ga sengaja yah gw maklumin pi toh iti kisah masa lalu *gaya bener gw*

  12. Hehehehe.. good yaaa.. si jp sih juga yang gila2an keluar rumah.. mungkin dia nanya karena emang sekarang2 ini dia bergaul dengan para bapak2 kali yee.. 😀

    Hahaha.. sama ren. kadang mau maklumi tapi hati rasanya tetep kebakar yaaa.. *lebay*

  13. wahhh JP mirip budi tp ndk sesosialita JP hahhaha, setengah sosialita lah karna tiap jalan keliling komplek ada aja yg nyapa dese hahahha bingung aja yaa pdhl orgny diem banget budi itu, klo ndk di toel ndk kira ngomong hahhaha, wahhh ndk usah berandai2 dah buat pertanyaan pertama karna gw udh ngalami hehhehe, jadi duluuu banget ma mantanny dia kan bikin cincin couple gt nah sejak buat smp detik ini itu cincin masih aja nongkrong di laci mejany budi, awalny gw marah donk buat apa simpen2 barang begituan tp lama2 malah no feeling yaa karna budi type org ya susah buang barang yg dikasih org dan klo mao dibuang dia blng gw aja yg buang, dan gw sukses buang 1 kresek hitam barang dari mantanny hahahha *kejam yaa*,
    klo pertanyaan ke dua…gw ndk masalah yaa dia mao kumpul ma temen2ny karna gw tau budi bukan org jalan jadi sukany di rumah aja jadi yaa ndk khawatir dah lagian dia ngasih aja tuh gw kumpul2 ma temen gw malah dia ikut nimbrung hehehhee

  14. Hahahahahahahaha.. Jp juga gak sesosialita itu sih. cuma dia bilang ada baiknya juga bertetangga jadi kalo seandainya minta tolong ada yang bantuin. hehehe.. 😀

    Haha.. Soal mantan gua belum pernah nemuin yang aneh2 sih. hahaha.. eh tapi malah si jp kayanya berusaha jujur dengan memakai pertanyaan dan contoh. buakakakaka..

  15. Kalo aku sama pacar sih, dari awal jadian uda bilang sih nanti akan ada waktu untuk pergi sama teman2 masing2. Jadi sekarang, beberapa minggu sekali kadang ada ngumpul sama temannya, tentunya ada prioritas juga sih.
    Kalo barangnya mantan kalo lupa dihilangkan/dibuang ya apa boleh buat Pi hahaha 😛
    Tapi bener bgt Pi paling penting percaya ma komitmen deh hihihi

  16. Iya Sur.. sebenernya boleh2 aja sih pergi sama temen. asal tau batas dan prioritasnya aja yah..

    Hehehe. males juga kan yah nyimpenin barang mantan? wkwkwkw.. kecuali buku2 bagus. hahahaha.. :p Iya komitmen dan percaya paling utama. 🙂

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s