Tentang punya anak.. :)

24 Maret 2014

Membaca postingan Mel tentang mendidik anak,, gua jadi tergelitik untuk bahas juga. 😀 Karena tepat kemaren, gua pulang dari MKG, Gua dan Jp membahas perihal kalo kita punya anak.. Kenapa kalo Poi? Iya, soalnya anaknya juga belom dibuat. hehehe.. 

Perihal masalah punya anak, Awalnya kita berdua mau nunda 6 bulan, karena kita berdua mau adaptasi khususnya dengan masalah keuangan. Tapi setelah gua dan jp pikirin, akhirnya kita sepakat untuk gak nunda sama sekali setelah merit. Tapi tentunya semua balik lagi, apakah Tuhan mau kasih cepet apa kaga. Yang pasti kita hajar blehhh.. hehehe.. 😀

Buat yang udah punya anak, tentunya tau gimana kondisi segala macem permasalahannya yah.. mulai dari perencaan keuangan untuk melahirkan, belanja kebutuhan si kecil dari sandang dan pangan, belum lagi gimana nanti kalo sang mama harus balik lagi kerja, anak harus dititipin siapa.. Kurang lebih itu menjadi concern gua dan jp sekarang. Tapi, dibalik masalah keuangan yang menurut gua, itu ada berkatnya sendiri membuat gua gak berkecil hati untuk segera punya anak. Yang membuat gua takut adalah bagaimana caranya mendidik anak, bagaimana kita bisa jadi good parents for our children. 🙂

Gua kisahkan sedikit gambaran dari Keluarga gua dan Jp. Kel gua.. pernah ada masa2 dimana bokap nyokap gua mau cerai. Punya masalah keuangan secara kondisi kita cuma punya warung kecil (bokap-nyokap gak kerja), dari kecil sampe kelas 6 SD kenyang dipukulin sama nyokap kalo pelajaran sekolah jelek, setelah SMP bebas-sebebasnya namun anak-anak hasil “pukulan” ini bisa bertanggung jawab, sampe detik ini belum pernah pergi sekeluarga untuk jalan2 ke mall :D. Kel Jp.. Mostly hidup berkecukupan, kondisi nyokap kerja sampe sekarang, bokapnya dirumah (buka usaha), keluarganya sibuk urusan masing-masing. Jp sampe perdetik ini, masih gak bebas, diatur2 sana sini. Karena dihari biasa udah sibuk urusan masing2, sabtu-minggu ada family time *ini wajib ikut anak2nya*.

Kalo kalian bisa liat, sepertinya Kel Jp masih lebih baik yah daripada kel Gua? hehehe.. Tapi kenyataannya gak seperti itu, Jp ternyata amat sangat iri dengan keadaan gua yg bisa bercanda bebas, lepas dan ngobrol anytime sama nyokap-bokap. Sedangkan dia.. cuma bisa ketemu sabtu-minggu, itupun juga “sekedarnya”. Disatu sisi gua melihat “akh J, masih enak keluarga elo, bisa pergi bareng bisa jalan2, bisa makan bareng”. Tapi memang, walau pergi barengpun, ortunya sibuk asik dengan teman2nya. Intinya kami berdua saling iri deh. hahaha..

Ternyata dengan kondisi keuangan yang cukup, gak menjamin anak bakalan bahagia. Quality time dengan anak, ternyata membuat keadaan si anak lebih bahagia. Bukan cuma sama mamanya aja, tapi sama papanya. Yang gua liat dari Jp, walau dia berkecukupan tapi dia kurang mendapatkan perhatian dari ortunya. Sedangkan gua, walau dari dulu hidup pas-pasan *bukan pas mau tas ada pas ada yang ngasih yeee*, tapi gua gak melihat itu semua sebagai kekurangan, malah kita sekeluarga bisa survive sama2 melaluinya 😀 

Berbekal dengan latar belakang kita berdua, tentunya gua dan jp pengen banget hal itu gak terulang kembali ke anak kita. Karena jangan salah.. apa yang pernah kita alami dimasa lalu (cara didik ortu kita ke kita) terkadang kita tanpa sadar kita “menjalani”-nya lagi. Khususnya JP, dia pengen banget punya relasi dekat dengan anaknya nanti, dia bilang secape apapun dia, dia mau punya waktu, bahkan mau cuti cuman untuk nemenin anaknya maen. Hehehe.. *semoga kamu bisa jadi papa yang baik yah J*. 

Setelah banyak membaca beberapa blog para Bapak dan para ibu-ibu yang suka update milestone anaknya.. membuat gua juga ikutan mikir.. gua setuju untuk lebih baik gendong, peluk, cium, tidur bareng, ketawa-ketiwi, manja-manja sampe puas dan sampe cape yang dimana emang moment-nya.. daripada moment itu gak bisa balik lagi dan kita udah ketinggalan (too late) untuk ada melakukan moment itu dengan anak kita. Karena memang membangun hubungan (bonding) ortu dan anak itu selalu sejak dini. Kalau bonding anak udah SMA, yah telat banget.. anaknya juga udah kemana tau pergi ama temennya. 

1 Hal yang gua pelajari, akan ada saatnya Anak akan memisahkan diri dari ortu-nya which is sekitar kelas 2 SMP – Kuliah. Karena disaat itu anak udah asik dunianya sendiri, sudah banyak berteman, bergaul dan mana mau lagi anak ngintilin ortu? Its happen to me too. Dulu, gua pernah nangis2 gara2 nyokap gak ngajak gua kerumah temennya.. sekarang boro2. Hahaha.. diajak belanja bareng aja, kadang suka ngacir pura-pura bobo. XD So, jangan lelah yah Mama dan Papa untuk terus bonding sama anak, selagi memang masanya mereka dekat dengan kalian. 😀

Walau belum punya anak, tapi boleh donk, kita mikirin hal ini? hehehe.. 😀 Yang pasti gua pengen banget ada waktu untuk masing2 gua dan jp untuk bonding dengan anak. Antara Papa dengan anak, atau Mama dengan anak. Semoga postingan ini mengingatkan gua dan Jp untuk mendidik anak dengan baik dan benar yaa.. 😀 Semangatttt untuk para blogger yang sudah punya anak.. 😀 Bonding is the best way to make your children close to you! trust me! *edisi sotoy*

Note : Ati2 pada sakit kepala yah baca postingan ini.. karena tumben otak lagi bener. hahaha.. 
Advertisements

30 thoughts on “Tentang punya anak.. :)

  1. Bahasan yang menarik..
    Dulu gw sm suami jg berpikir yg sama ci, tp setelah semakin deket hari H nikah kita omongin lg kalau kita gag nunda punya anak krn semua pd nasehatin jgn nunda-nunda nanti malah gak dikasi..
    Pas nikah cuma kosong sebulan malah hahaha, tp itu dia semenjak ada calon anak diperut rejeki selalu ada aja..
    Ada aja jalan Tuhan untuk mencukupkan bahkan Tuhan kasi lebih dari yang kita minta..

  2. Ajeee gilee.. Berat bener dah Pi.. Eh tapi bener kok, background keluarga kita apapun itu pasti bisa diambil baik2nya ut dilanjutin ke anak2 nanti.. Berdoa minta Tuhan kasih hikmat ut jadi ortu yang benar ut anak 😀 *secara gw juga belon punya anak, jadi berdoa dulu aja* hahah

  3. Iya.. kalau memang sudah dikasih anak sama Tuhan, pasti Dia yang cukupkan yaa.. 😀 *balada calon ortu begitu yaaa takut uangnya gak cukup kalau punya anak* hehehe.. 😀 Aminn2..

  4. hmm.. semangat yah poi,,,
    background memang terkadang menentukan seseorang jadi seperti apa pas anaknya gede..
    memang yg jd concern itu duit juga yah poi..
    tapi gue yakin, kalo Tuhan udah menentukan, pasti selalu ada jalan..
    Semangat yaa 🙂

  5. Hmmm mulai pada berat yaa bahasanny…tp punya anak pas married itu masalah terbesar gw poy hahahha, ntik dah gw posting ketakutan gw karna gw dari keluarga broken home jadi banyak trauma masa kecil yang menghantui….tp terlepas dari masing2 background keluarga kita pasti bisa diambil bagian positifnya yang kita mix dengan pemikiran kita. Semua pasti ingin mendidik anak dengan sempurna tp lbh enak rasany klo kita bisa mengecilkan kesalahan kita mendidik anak kita karna tak ada yg sempurna
    *gileee ketularan loe ni poy hahahha*

  6. hahaha.. gpp mir, sekali2 berat. biar dikira blog-nya berbobot gitu.. bener.. setuju banget gak ada ortu yang sempurna.. 🙂 icic.. coba di posting mir. hehehe.. pengen tau juga pemikiran kamu. jangan kawatir Mir.. bcakground kita mungkin kurang baik, tapi dari situ kita juga bisa belajar supaya kedepannya lebih baik lagi dan kita gak mengulangi kesalahan ortu kita *tsahhhh*

  7. ini ngapa pada berat2 sih posting hari ini wakakaka, tapi dirimu tak terlihat spt org yg kekurangan uang kok 🙂

    bersyukur aja atas apa yang dimiliki, ketika kita sedang ada masalah lihat yang ada dibawah kita jadi kita nggak merasa paling berat masalahnya tapi BANYAK yang lebih berat masalahnya dari kita, tergantung dari sisi mana kita mau liat masalah tersebut. Tapi ketika posisi kita diatas jangan lupa untuk bersyukur (ini yg biasa orang sering lupa) hihihi

    yang penting dalam mendidik anak wajar cara didik ortu dulu kebawa tapi di filter kl yg baik diambil kalau sekiranya kalian sendiri dulu sebagai anak tidak suka di perlakukan spt itu, jangan ditiru tentunya (ngomong gampang praktek susah)

    ngurus anak butuh perjuangan nggak cuman material aja tapi moral juga pohon yang bagus akan menghasilkan buah yang bagus apalagi jaman makin edan, takut anak kena pergaulan gak bagus efek pertemanan dan kemajuan jaman.

    Duh ngoceh panjang lebar udah kaya pakar aja, nggak kok hahaha hari ini banyak nebar komen berat cynnn telunjuk sampe kapalan

  8. Iya sehari 3 kali baca postingan berat hahaha… share dikit ya pi…
    Katanya emang persoalan nomer satu dalam perceraian yaitu masalah financial ya, bener gak sih? Kalau udah ngomongin soal materi cukup apa gak dalam rumah tangga ya pasti akan dicukupkan (berkaca dari pengalaman ortu). Apalagi niatan kita baik kan untuk membesarkan anak yg titipkan Tuhan, pasti bisa kok pi… semangat !!!

  9. piiiii, kok gw mewek baca tulisan elooo hahahaha
    haduh2 manah gw lagi dikantor pulaaaa >___< yak yak *seka air mata* emang rumput tetangga lebih ijo pi. kadang kita gak bisa lihat kebaikan diri sendiri tapi malah terus membandingkan dengan orang lain. Padahal yg kita lihat hanya luarnya doang, dalemnya kan kita gak tau. eh iya ada yg lupa gw tulis di postingan gw. kata ibu pembimbing CHILDREN IS NOW. jadi anak itu ya sekarang, gak bisa di tunda. bonding anak dengan ortu harus sejak anak di dlm kandungan, kalo ntar2 bisa bisa udah telat. baca postingan lo jadi ke inget lagi hehehe semangat pi, kita pasti bisa menjadi ortu yg baik buat anak2 kita 🙂

  10. Hahaha.. ati2 ci puyeng.. :p Hehehe.. Puji Tuhan semua keadaan lebih baik ci dibanding dulu. hehehe.. 😀

    Iya ci.. kita tentunya harus filter yaa apa yang udah kita dapet dari ortu, karena aku yakin cara ortu mendidik kita bukan semata2 maen asal aja, walaupun dulu sering dipukul, tapi aku nangkepnya mungkin kalo dulu mama gak didik aku dengan keras, mungkin aku gak bisa seperti sekarang ini. hehehe.. 😀

    Gpp ci. secara cici juga udah punya 2 anak. hehehe.. biar gimana, pasti lebih punya pengalaman. hahahaha..

  11. Aminnnn Nic.. Iya, rata2 masalah terbesar sebenernya masalah keuangan.. Nyokap bokap juga mau cerai memang gara2 uang juga. 😀 cuma tapi aku yakin, uang itu bisa dicari, sebagai suami istri sebenernya harus saling support. itu aja sih. jadi setiap kendala yang dihadapi harus dihadapi dengan kepala dingin *segampang ngetik ini* hehehehe.. 😀 Aminnn.. aku percaya kalo Anak yang Tuhan percayakan ke aku, pasti bisa aku rawat dan aku jaga seperti Tuhan percayain ke aku.. 🙂 Semangatttt!

  12. *Pukpuk punggung mel* Hehehehe.. 😀

    Yup. kadang kita gak bisa melihat diri sendiri yah.. lebih gampang ngeliat orang lain, padahal ternyata kita dapetin banyak hal2 baik yah. iya, setuju. gua juga mikir, tiap hari kudu bonding walau anak masih didalem perut. paling dikira stress ama org2 ngeliat gua ngomong ama perut sendiri. hehehe.. 😀

    Sippp! berjuang yah mel AMINNN!

  13. iya ngebangun bonding ama anak itu penting banget emang. tapi ya kadang mentok sama hal2 lain ya. karena kadang situasinya gak bisa menunjang. misalnya kayak pasangan yang harus ldr, atau yang kerja konsultan dan harus sering business trips, dan macem2 situasi lainnya. yah gimana lagi kalo begitu ya… cuma ya emang harus diusahain banget dah untuk bonding ama anak… karena time flies dan semua moment itu gak akan terulang lagi.

  14. Kalau memang stuck karena kondisi yang gak memungkinkan tetep harus bisa cari waktu yah.. soalnya si jp juga org IT, pastinya bakalan banyak lemburnya.. cuma doi udah komitmen mau bener2 diusahain biar momentnya dia sama anak gak terlewat. 😀

  15. Dulu gw jg punya keadaan yg mirip kaya lo poi,itu yang bikin gw punya keinginan kalo punya anak harus punya waktu buat anak sama keluarga.
    Nyisihin waktu tiap hari buat curhat sama keluarga

  16. Gpp Ci emang bagusnya sebelum nikah harus transparan, kan. Tentang keuangan, latar belakang keluarga, masa depan, dll salah satunya tentang anak. Jumlah anak aja mayan bisa bikin pusing lho krn kan semuanya musti diurus ga cuma ngelahirin + kasih makan.

    Dulu gua pernah bahas ini dengan mantan-calon-suami *halah* mana posisinya dia jauh, diomongin lah konsekuensinya kalo LDM gmn2, kalo deket (salah satu pindah kota ikut pasangan) bakal gimana.. Udah bahasnya berat banget ujung2nya ga jadi wkwkwk x'D

  17. Pi.. Aku ngerasain yang kamu ceritain di postingan ini deh.. Kadang keluarga yg materinya serba berkecukupan bahkan berlebih belum tentu bahagia, Tapi keluarga yang pas-pasan pun ga selalu menderita. Keadaan keluargaku jg mirip kamu, tapi puji Tuhan kita selalu bahagia2 aja di tengah keadaan yang serba pas-pas an atau kadang susah bayar uang kuliah dulu. Justru aku ngerasa itu ngebentuk kita jadi pribadi yang mandiri. Ga cuma nadah2 tangan minta duit mulu kerjanya.

    Dan masalah anak, aku jg kemarin sempet kepikiran mau nunda punya anak. Tapi ujung2nya cuma dijalanin aja.. Dikasi cepet syukur, kalo belum juga ya nikmatin aja 🙂 Karna aku yakin kalaupun nanti akhirnya hamil, toh Tuhan pasti undah memperhitungkan waktu yang paling baik buat kita *walaupun sekarang masih gempor itung tabungan buat anak* wakakakak
    Semoga kita bisa jadi orangtua yang baik buat anak2 kita nanti ya.. 🙂

  18. Iya setuju bonding dengan anak penting. Makanya karena gw udah mengkomitkan cuma boleh ngurus kerjaan di malam hari pas Raka udah tidur, selama pagi-siang hari gw juga komit harus main sama dia sepenuh hati.
    TAPI… jangan sampe lupa bonding dengan suami ya. Karena seperti lo bilang, masanya anak-anak nempel sama orangtua tuh cuma sebentar. Usia SMP dia udah ogah diketekkin. Begitu merid, tentu saja baiknya keluar rumah dan mandiri kan. Setelah itu? Kembali berduaan sama suami sampai akhir hayat. Jangan sampe ketika masa itu datang, kita udah 'lupa' gimana caranya menjaga intimacy sama suami.
    Banyak juga loh (terutama angkatan ortu kita) yang begitu anaknya gede dan ga perlu diurus lagi, hubungan pernikahan jadi dingin.

  19. Iya mar.. aku juga ngalemin keluargaku dibilang berada enggak.. dibilang kekurangan enggak juga. Pas lah. Hehehe.. tapi aku malah berasa bisa lebih mandiri, dan bisa bertanggung jawab. Sama mar.. aku jg gak maksain harus cepet or gimana.. dikasihnya aja.. karena aku yakin Tuhan tau yg terbaik kapan aku bisa punya anak.. aminnn.. 🙂

  20. Hihihi.. thank you buat remindernya din.. bener banget.. kadang terlalu concern ke anak.. suami malah lupa diurusin. Hehehe.. 🙂 kita berdua jg pernah bahas hal ini juga.. semoga kedepannya gw bisa jadi istri dan ortu yang baik yah.. *winkwink*

  21. hmm… aku jd ikutan mikir nih… >,< Kalau mau merid mau gak mau akan kepikiran hal ini juga.. terapi mudah"an gw jg bisa didik anak yang baik, punya waktu yang banyak juga nanti buat anak".. :D. Bener kata u, klo ud SMP ke atas, maunya pasti jalan sama temen? Pergi sama mami klo minta di syoppingin doank.. hahaha

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s