Balada Handmade T_T

29 Januari 2014

Jumat kemaren.. gua gak bisa tidur. Padahal udah jam 12 malem tapi kok tangan kayanya gatel mau buat art&craft. Trusannya gua keingetan.. kalo 2 hari lalu bokap tuh dapet Jam dinding dan Jaket dari Hansip. Sebenernya sih jam promosi dari salah satu Partai. Ini penampakan Jam-nya.. 

Gua berfikir gua mau permak nih jam.. *maapkan saya pakkkk*. Ditambah aprt gua gak ada jam dinding. Dan waktu itu liat2 jam, ternyata mahal juga yakk jam dinding ituh. T_T. Nah, daripada nih bapak gambarnya dipajang di aprt, mendingan gw “bagusin dikit” deh.. :D. Nah, jadilah begini.. 

Gimanaaaa pemirsah?? *mendingan toh?*

Gua gak bilang ini sangat bagus.. tapi yah namanya kerjaan sendiri pasti ada rasa puas kan? apalagi jam ini berguna banget untuk diapartemen. hohoho *evillaugh*. Total pekerjaan jam ini, 2 jam sajah sampe jam 2 pagi. Yang bikin lama adalah  IDENYA BUNG. Belom lagi matching-in warnanya, sesuai gak sama konsepnya. Gak heran deh yeee kalo design apa, or buat something yang agak jarang itu memang mahal harganya.. Karena jujur, Ide or konsep itu paling susaaaaahhh banget. Apalagi gua.. seorang pemula dlm art and craft. 

Dengan kegatelan gua, gua langsung WA si Jp jam 2 pagi cuma demi nanya ini bagus apa kaga. Yah namanya calon suami bilangnya sih bagus pake gambar jempol segala *mungkin dia takut ogut kemplang kalo bilang buatan eke jelek* hehehe.. Hari sabtunya gua pergi ke aprt bawa ini jam, sekalian bebawaan perlengkapan rumah yang dibeliin emak gua dari SG. Hati puas banget setelah jam-nya terpasang di apartemen. XD.

Trus udah cuma gini doankk poi?? Oh belom donk.. Wkwkwkw.. Dari sinilah tragedi terjadi.. Hahaha.. 

Hari Minggunya, Pas makan siang bareng keluarga jp, ada Sepasang Suami Istri yg akan gua singkat SSI. Nama kenapa disamarkan poi? Iye, karena gua kesel ama ni orang. Lah pan kl gua nulis disini, semua org jadi kenal ama dia nanti. Hahaha.. S ini nanya.. Kamu udah punya jam dinding belom?. Gua yg kebetulan udah buat dan udah taruh diaprt langsung refleks.. “Oh udah ada Om. cuma 1 sih. Kalo om mau kasih lagi yah uda.. kita terima aja”.

Ternyata sehabis makan siang, semua yang makan siang inih mau pergi ke aprt. ceritanya mau liat-liat krn ada 1 orang yang belum pernah berkunjung. S ini bebawaan deh Jam dan beberapa perlengkapan RT yang mau dikasih ke kita. Sesampainya di aprt.. S langsung refleks ngeliat jam yang gua pejeng.. “APAAN TUH JAM, JELEK BANGET, TURUNIN AJA GANTI JAM YANG SAYA BAWA”. Gua yang awalnya seneng karena dikasih barang dan lagi nyuci piring yg si S kasih langsung BETE. Iyah BETE! Sumpah, tangan gua gemeter pas nyuci piring. rasanya pengen kabur dari kenyataan kalo JAM YANG GUA BIKIN SAMPE 2 JAM INI DIBILANG JELEK. Yah emang sih.. secara manusia yang punya sense art lebih tinggi dari gua, mungkin jam ini biasa aja, gak ada bagus-bagusnya. Gak ada apa2nya. Gak ada art-artnya. Tapi buat gua.. ini gua lakukan dengan sepenuh hati. gua ngerasa apa yang gua lakukan selama 2 jam itu NOTHING. Pret banget dah akh. Kalo gak inget keadaan, itu jam udah gua lempar kali dari lantai 6. Kesel.

Jadilah si Jp nurunin Jam gua dan dipindahin ke kamar tidur. Pas jam gua di pegang sama si S, dia masih komentar.. “dih jamnya jelek banget, ini jam promosi kali yah.. udah taroh dikamar aja.. kan gak enak kalo diliat orang, kalo ini kan bagus (dia ngeliatin jam yg dibawa)
Rasanya kalo gak inget manner yang diajarin orangtua gua, pengen gua jawabin : IYA INI JAM PROMOSI, KARENA SAYA GAK MAMPU BELI JAM MAKANYA SAYA BUAT SENDIRI! EMANGNYA ADA MASALAH BUAT ELOH??
Untungnya gua masih sadar dan gua cuma diem aja. 

Jp ngeliat gua muka udah berkerut-kerut, jp tau gua kesel banget. Dia juga kesel. tapi gak bisa ngomong apa-apa. Ibarat kata yah aprt-aprt gua *yah walau atas nama jp*.. Tapi kenapa elo yang sewottt?? Yang gua lakukan selama si SSI ini ada di aprt, gua cuma duduk diem disofa sambil nonton Real steel tapi pikiran gua melayang menyesali ngapain gua buat jam cuma buat dihina doank. T_T.

Gua dengerin aja S ini ngatur-ngatur didalam aprt. Pokoknya bodo amet lu mau ngapain. terserah. si I ngeliatin gua. berusaha ngajak gua ngomong tapi gua gak terlalu jawabin. aer mata gua bener-bener ada dipelupuk mata. Rasanya kaya orang abis diputusin. *lebay*

Akhirnya gak lama SSI bersama 1 orang yg belum pernah dateng ini pulang. JP nganterin. Gua NANGIS dengan sukses. mewek disofabed. Gak abis mikir.. kalo emang toh jam ini jelek dimata dia, emangnya dia gak bisa apa pake bahasa alusan? Dia emang gak tau sih gua buat itu jam. Seandainya gua belipun, pastinya gua juga bakalan kesel kalo barang pilihan gua dibilang jelek. ya gak? si JP seharian bantuin nenangin gua. hahaha.. Dia bilang gak usah diambil hati biarin aja. duh, hari itu gua kaya anak kecil banget. cengeng boo.. :p

Ya begitulah kekesalan gua sama S ini. Gggrrrrrhhhh. Eniho, ketebak gak sih S ini siapa? wkwkwkwkw.. #BukanKuis.
Advertisements

11 thoughts on “Balada Handmade T_T

  1. Huhuhuh puk puk *peluk epi* tenang piiiii gausah dipikirin omongan orang. Itu mah emang dianya aja kali ya yang gak punya kata2 yg lebih alusan kalau mau komentar. Gak bermaksud ngejudge sih tapi ya alangkah baiknya kalau ngasih komen ya kata2 yang dipake yang lebih sopan gitu ya.. Emang udah seharusnya kok kita bangga sama hasil karya sendiri.. Btw itu jamnya lucu banget lho pi, keren ya lo bisa bikin2 gituan hihihi..

  2. wahhh pi…sabar yaak ndk ush di denger org ngmng
    kan mang gt lbh cpt mulut buat menghina daripada memuji so…anggap aja dese iri ma hasil karya loe karna dia ndk bs buat jam tp bisanya beli

  3. duh bacanya emosi gw ikut naik jg poi..
    emang yah orang kalo ngomong suka gak diayak. bener kata Rere, kita harus bangga dgn karya kita sndiri.. jamnya jg lucu kok poi 🙂
    sabar yak sayang 🙂

  4. Menurut gw sih dia ngomong begitu karena dia gak tau jam itu elu bikin sendiri.
    mungkin kalo dia tau elu yg bikin, gak bakalan dia ngomong gitu.
    anggap aja selera orang tua, beda ama kita2 yang masih anak muda wakwakaka

  5. Si S ngomongnya ga diayak ama difilter.wkwkk
    Sebenernya sih beda selera aja, anak muda kan lagi hitss sama barang handicraft.
    Btw jamnya baguuss setelah om berkumis ditutup.. Lucu! Kalo ga, dipindahin aja ke kamar gw.. Mau nampung kq.. 😀

  6. Hihihihi.. makaciii teman-teman untuk supportnya.. *Kecup atu atu* daku udah gak emosi-emosi lagi kok.. hahaha.. gpp. siapa tau next time bisa buat yang lebih bagus lagi. siapa tau ada yang minat mau beli *mulai ngaco*

  7. Waduuh dijadikan motivasi aja biar lebih baik biar ada nilai jualnya jadi bukan ngarep lagi bisa terjadi pebisnis dari hasil karya sendiri.

    Hebat kan.

    Saya sendiri yang awalnya hobi nulis akhirnya bikin buku juga hehe

    Jadi semangat aja ya?

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s