Suteki Shoesmaker

20 November 2013


Di blog lalu gua pernah cerita gua udah buat sepatu buat wedding.. tepat kemaren malem, gua kesana donk sama JP. Langkah kaki gua udah seneng aja.. mikir gimana hasil sepatunya.. Sebenernya gua gak expect too much sih.. cuma mikir yang penting itu sepatu nyaman karena bakal gua pake seharian dari pagi sampe malem dan bisa dipake kalo ada pesta-pesta serupa.. 😀

Sampe kesana pas dikasih liat sepatunya, gua rada kurang sreg.. *Tuh kan apa gua bilang dont expect too much deh* Gua ga sreg sama hak-nya yang ternyata kaya preman banget dikaki gua dan tinggi hak-nya tidak sesuai sama yang gua pesen. jadi bagian tapaknya, gak napak dan bukan itu aja.. karena hak-nya ketinggian, jadilah kaki gua “merosot ke bawah” sehingga jempol kaki gua ke jepit di bagian depan (karena depan sepatu ada bukaannya)

Dalem ati kok beda banget yah sama yang gua pesen. Waktu gua cobain, itu sepatu enak banget loh. tingginya pas *kaya pake sepatu flat* dan bukaan depannya gak bikin jempol kejepit. Awalnya gua pengen sepatu yang ketutup, tapi mereka (mbaknya ada 2 org) saranin yang bukaan depan aja. Gua pernah cerita ke mereka, gua pernah sakit pake sepatu model bukaan depan. Tapi karena mereka saranin dan gua nyobain sepatu yang bukaan depan sama sekali gak sakit dan nyaman banget, jadi oke-lah gua pesen sepatu serupa. Cuma bedanya Warna dan bahan gua pilih berbeda. 

Liat perbedaan besar haknya?

Sepatu yang cream, pilihan gua. Liat bagian belakangnya agak kegedean dan kalo jalan, kakinya jadi keangkat2. *sigh*

Lalu gua minta diperbaiki. Eh, gak salah yah gua.. namanya shoesmaker, sepatu pesenan, kalo ada yang kurang yah harus diperbaiki donk yah? apalagi mereka memang bilang kalo nanti sepatunya ada yang kurang sesuai, bisa direvisi. Nah, kemaren itu mbaknya cuma ada 1, Doi awalnya saranin cuma nambahin pake tambelan (biar gak kegedean). Tapi gua jelas-jelas aja nolak. BIG NO banget kalo cuma nambahin tambelan. Karena gua gak suka sama Hak-nya dan jelas banget mereka gak mau rugi ganti hak. -__-“

Trus gua ajuin option, minta tingginya disesuaikan, karena memang tinggi hak itu kesalahan dari mereka. Tinggi sepatu yang gold itu 12 cm sudah termasuk sol hitam. sedangkan tinggi sepatu gua 14.5cm boo, terang aja ada perbedaan signifikan, padahal bagian depannya sama2 4 cm. Tapi setelah mbak-nya telepon temennya, tetep ngasih jawaban ke gua “gak bisa dikurangi lagi ci hak-nya, karena hak-nya dari besi”. Dari sini gua udah agak mangkel. Apa-apaan nehh.. kok kayanya lepas tangan gitu aja.. Gua tetep kekeuh minta ganti karena tarohlah hak itu memang gak bisa dipotong. tapi kan bisa diganti keseluruhannya? karena bagian bawah itu jelas tempelan. 

Gua mulai protes sana-sini, sedangkan si jp diem aja. Diem bukan karena gak mau tau, karena memang dia tau, kalo dia ojok2in bisa jadi gua tambah marah sama mbak-nya. Hehehe.. Trus gua keluarin jurus pamungkas gua yang terakhir, kalo temen gua Vira pernah beli dan dia bisa tuh diganti haknya, sambil gua liatin gambar sepatunya.. *Vir, gua gak nyebut nama elo, gua cuma kasih liat gambar sepatu elo ke mbaknya.. maappp yaaa kalo gua pake blog elo 😦 * Dan dari situlah Mbak-nya langsung ngomong “Coba saya langsung hubungi Boss saya”. NAHHHH! begitu kek daritadi.. Zzzzzz.

Trus gua jelasin lagi ke mbak-nya.. Ini sepatu kan harganya mahal mbak, bukannya saya mau sombong.. kalo harganya 200rb sih gpp. bisa saya kasih orang, atau saya pake abis itu saya simpen. Tapi saya rencana ini sepatu bukan buat merit doank, tapi bisa saya pake ke pesta atau acara2 lain. Lagian mbak mau, kalo mbak udah beli mahal2 tapi sepatunya gak sesuai dengan keinginan mbak? Mbaknya cuma “iya-iya aja”.  Akhirnya gua cuma bilang “saya balik dulu, nanti saya ambil sepatunya kalau sudah di revisi”. Hohohoho.. bodo amet bisa apa enggak. Gile yaa boo.. Kalo diliat2 hasil sepatu sama harga yang dikeluarkan kok rasanya gua nyesel yak? Cuma ya udahlah.. toh gua revisi karena memang gak enak banget dipakenya. bukan karena model atau warnanya.. 

Sebenernya Drama gua milih sepatu mirip banget kaya Ludovira. Awalnya gua juga mau didonamici.. tapi ternyata gak ada satupun model yang gua suka. Ada yang hak 15 cm, tapi sumpah tuh sepatu kaya pake batu bata 2 lapis. Nimpuk anjing kayanya juga mati deh.. Wkwkwkw.. Gak ada manis2nya banget dan harganya 1.250.000 saja. Dan lagi, blink2-nya gua juga gak suka, dan katanya bisa copot dan menghitam. Gak mau lah keluarin duit mahal2 trus cuma bisa dipake 1 kali doank. RUGI BANDAR! 

Makanya setelah baca blog Ludovira langsung meluncur ke suteki dan sepatunya lumayan. Dan gak terlalu norak, jadi abis merit bisa dipake lagi. Dan 1 lagi kenapa gua nyari hak tinggi bukan karena gua yang mau.. *kalo bisa mah gua pake sepatu kets :p* Tapi karena Ci eni yang saranin. Ditambah tau sendiri kalo sepatu-sepatu di mall yang tingginya 12cm, haknya udah kaya tusuk gigi dan bagian depannya nukik ke bawah, bayangin deh pake sepatu gituan sambil berdiri dipelaminan. BIG NO. 

Semoga sepatunya bisa direvisi dan gua bisa bisa dapetin apa yang gua inginkan.. Dan yang paling penting tuh sepatu pas dan nyaman waktu gua pake.. 😀 *catet*
Advertisements

14 thoughts on “Suteki Shoesmaker

  1. Sepatunya bagus pi suka deh sayang ya haknya kurang pas.. Semoga abis direvisi udah sesuai yaah.. Aku tadinya mau pesen di Suteki juga lho ato ga donamici eh tapi kayanya gak keburu deh jadi pasrah beli aja deh huhuhu

  2. hehehehe…contoh-contoh di toko dy bikin mupeng semua kan piiii??? tapi yg terjadi bikin kecewa yaaahhh…

    kapok deh eike…akhirnya tuh sepatu bener-bener gueh ga pake lhooo pas wedding, gueh malah pake sepatu yg sbenernya cuma nemu secara g sengaja di ambasador seharga 200rb…nyesel dakuh!! sungguuuuhhhhh… mending donamici kmana-mana deh…

    *peluk epi* gpp ko pi dikau kasih unjuk fotoku ke mbaknya, emg tuh mbaknya suka bikin kesel, tadinya diriku mw-nya di reparasi kek hak yg sepatumu sekarang ituh…bossnya jg kadang ngeselin kok…

  3. Iya yah, hak nya aja tuh yang bikin keseluruhan nya terlihat kurang.. Harus diteror terus tuh orang suteki nya biar bisa cepet revisinya. Biar klo masih belum sesuai masih ada waktu ut revisi lagi.. 😀

  4. Iya bener banget Vir. cakep2. bikin mata langsung ikutan blink-blink. Tapi tak kusangka pas gak enak dan minta revisi mreka kasih alesan macem2. padahal waktu mau beli aja, manisnya ampun2. huh!

  5. donamici emang mahal, cuma worth it banget sih menurut gua… kemaren gua pake pas wedding bener2 enak banget, trus minggu depannya masih bisa dipake ke kondangan lagi… cuma emang itu blink2 semua ya hahahaha…

    kalo suteki gua ud pernah kesana… dari pertama nyoba, uda ga sreg, ga tau kenapa…

  6. Banyak yang bilang sepatu donamici memang enak yah.. Agak-agak nyesel juga beli di suteki.. Cuma apa boleh baut.. udah DP 50 persen dan cuma masalah hak-nya aja. Kalo model dan warna udah oke menurut gua.. 🙂

  7. duhh,,, syg bgd yah, iya nih pdahal Qta pemesan udah 100% kasi-in kprcayaan buatin spatu gtu
    oia,,,aku jga pnya pngalaman buruk,,, aku psen di momo shoes, v aku mintaX si ukuran rada di lebarin( kakiX lebar), malah hak spatux aku kasi(bekas sandal, dari thailand) di indonesia, hakx rada susah dcari, udh kasi DP pula
    v
    mau 1 tahun shoesx gak slse” :'( mbak” ny bilang, minggu dpan slse, minggu dpan slse, smpe skg blm, aku BBMin malah di Delcont, di sms gk pernah dbls

  8. Waduh.. serem banget yah dea. 😦 jadi sampe skrg gak bisa dipake dunk? Untungnya di suteki akhirnya diganti yg pas. Ada updatenya di blog2 atas. Huhuhu.. memang kalo bikin rada2 parno yah.. krn kebanyakan org kecewa dgn hasilnya.

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s