Mom’s Heart :)

31 Juli 2013

Wow.. Blog di penghujung July nih.. 🙂 Besok udah 1 Agustus.. *duh makin mendekati harinya nih* Hehehe.. 10 Bulan lagi.. Tjia Yooo~~

Pagi ini entah mengapa sewaktu mandi tiba-tiba teringat hal ini. Belakangan ini semenjak ada rencana married bersama JP (ya iyalah yah) gua tuh pengen keluar dari rumah. Hahaha.. *ketauan deh* Yah disamping kadang suka bertengkar kecil dengan bokap-nyokap tapi bukan berarti gua benci dan udah bosen dirumah yaa *catet*, gua memang pengen ngerasain “bebas” membina keluarga kecil gua tanpa campur tangan orang ke-3 (Keluarga), Dan Kayanya asik juga mengatur dan memilih perabotan rumah, kamar mandi, kamar tidur, trus mau susun letaknya supaya lebih caem, dll-nya.. -Walau sekarang masih gak pasti tinggal dimana, wkwkkwkwkw-

JP-pun punya pemikiran sama seperti gua. Dia juga excited banget kalo ke Informa ataupun ke Ace hardware. Dia pasti sering banget ngeliatin harga sofa. :p Dia pribadi juga pengen punya rumah sendiri after married. Selain Hubungan menantu dan mertua aman, Dia ingin lebih mandiri dalam menjadi kepala keluarga *cieeehh*

Entah kapan gua lupa.. (sepertinya awal-awal nyokap tau gua akan tinggal ditempat lain) Gua sempet mengeluarkan pertanyaan ke nyokap.. “Ma, mama gak takut kalo aku pergi dari sini? Hehehe.. *ngetest* Trus ma, kalo aku kelaperan gimana? kalo aku gak ada duit gimana?, trus kalo aku disana kenapa-kenapa gimana? Kalau aku hidupnya nanti jadi susah gimana? Nyokap cuma ngomongnya : Kalau memang ada kenapa-napa tinggal BALIK lagi ke rumah.

Disaat yang berbeda, Gua dan JP lagi pergi sama Bokap nyokapnya, kita cuma ber-4 tanpa oma didalam mobil, kebetulan kita bisa ngomongin masalah apartemen (tempat dimana (rencana-nya) kita tinggal nantinya). Sebelum-sebelumnya kita masih agak bingung dengan kepemilikannya, karena rencananya kita akan beli apartemen berdua dengan omanya jp (wacananya aja), Disatu sisi kita takut, kalau kedepannya ada apa2 dengan oma, bagaimana dengan apartemen ini? Bisa saja anak-anaknya oma minta bagian dan kita harus jual apartemennya. “Trus kita tinggal dimana mom?” Disaat nyokapnya mendengarkan keluhan JP soal share apartemen, nyokapnya cuma bilang: “Kalau nanti ada apa-apa, kamu dan evi BALIK lagi ke rumah, apartemen tinggal dijual”.

Baik nyokap gua dan nyokap Jp cuma bilang : “BALIK LAGI”. 2 orang nyokap yang berbeda yang baru 2 kali dipertemukan, sama-sama berfikir “Balik Lagi” 🙂 I just feel that mom’s love who loved their children, Buat mereka, kita tetep jadi “anak kecil”-nya mereka.. T_T *terharu*

Yang hasrat awalnya pengen pindah rumah, tiba-tiba gua jadi cengeng mikirin kalo gua bener-bener pindah. Semenjak gua lahir, gua udah tinggal disunter. Banyak spot-spot didalem rumah yang gua masih inget, dimana kalo lagi Ujian, ruang tamu dibagi 3 tempat untuk gua, enci gua dan adek gua belajar dan kita gak boleh ngobrol selama belajar. Belum lagi gua suka banget baca buku mojok disudut ruangan. Hahaha.. trus gudang menjadi tempat persembunyian hasil-hasil ulangan yang jelek, walau pada akhirnya tetep ketauan sama nyokap. Hahaha.. Banyak hal setiap kenangan dulu, still in my memory biarpun sekarang perabotan rumah dan tata letaknya juga udah berbeda. 

Skali lagi, ketika gua tadi pagi teringat akan hal ini, gua merasa nyokap diseluruh dunia sama. Walau mereka seneng anaknya menikah, namun mereka juga galau kalau kita harus “pergi” jauh dari sisinya. Ketika kita berencana mau move, Nyokap tetap ‘welcome’ kita. Bukan cuma ‘welcome’ untuk kunjungan rutin setiap minggu, tapi ketika kita dalam keadaan down sekalipun.

Mom’s.. You’re always the best for me.. 🙂
Advertisements

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s