Selamat tinggal usus buntuu.. daaaagggggg

Appendix = Usus buntu. Appendix bahasa kedokteran.. Hehehe.. Trus???
Senin, 31 Maret 2009, Usus gua resmi dihilangkan dari muka bumi ini. Hehehe.. Acctualy, sakit usus buntu yang gua rasain karena kambuh lagi. 2 Tahun yang lalu, memang sudah terdeteksi penyakit ini walaupun belum akut. Namun tahun ini terjadi lagi. hampir 3 minggu penyakit gua (di bagian perut) terasa sakit. Awalnya banyak yang bilang mungkin sakit typhus. Karena memang disertai demam. Alhasil, gua menyumbangkan darah gua untuk di periksa di Lab. Bio Medika, Kelapa gading.
Jreng.. Jreng.. Jreng.. POSITIF TYPHUS. 1 minggu berlalu, demam sudah turun. Bahkan beberapa orang tidak percaya kalo gua kena Typhus, karena gua masih berkeliaran di Gereja, di Kantor, bahkan dijalanan. Harusnya Typhus itu.. Tiduran total, gak bisa jalan, gak bisa melakukan aktivitas. Ini gua masih bisa ngajar Sekolah minggu, masih bisa menghina-hina temen kantor gua si kacrut. Hehehe.. Sakit Perutpun tak kunjung hilang. Oke. gua merasakan perut gua dibagian kanan bawah sakit. Meraba perut dengan menekan sedikit, apakah usus buntu gua beneran kambuh. Bingung.
4 hari sebelum operasi, bokap membawa gua ke dr. Tony yang notabene sepupu gua sendiri. Dia menyarankan gua untuk rongsen dan USG. Jreng.. Jreng.. hasil Usus Buntu Akut. Shock dan lemas. Mengingat biaya operasi lumayan mahal. Akhirnya setelah memilih hari baik dan tanggal baik, gua memilih hari Senin, Tanggal 31 Maret 2009. (Apa Coba).

Day by day.. Berlalu.. Hingga senin pagi.. Jam 9 Pagi gua berangkat sama bokap naik motor. Sampe disana.. Kudu ngurus adm dulu. Minta Dp 6 jt. Buset dah.. Orang mah diurusin dulu kek orang yang mau operasi. Ini malah ngurus adm dulu.. Bisa2 orang keburu meninggal kali yah. *Lebay*. Toh pulangpun masih bisa ngurus kan. Tapi ya wis.. daripada nanti perut gua di belek pake gunting rumput.. kan bahaya. 🙂

Langkah lebih gontai, Gua disuruh milih kamar dan ranjang yang mana. Karena gua seorang diri. Rumah sakit kelas II tapi kaya VVIP. Padahal gak ngaruh banget. toh bayarnya tetep aja mahal kan? hehehe.. Jreng.. Jreng.. Cek darah, ganti baju operasi, cek tensi darah. Huhuhu.. Takut. Finally setelah semuanya beres, gua siap memasuki ruangan operasi. Malah disaat yang sama ada orang yang habis operasi. Bikin gua tambah jiper. Ok.. tarik nafas, hembuskan. Gua berbaring di ranjang. Yippie, dipasang infus ditangan sebelah kanan. Wadoh.. Suakit banget. Dokter tanya.. mau bius lokal atau total? Trus mereka kasih saran untuk bius total, mengingat gua pertama kali di operasi, takutnya suara gunting dan darah, mengganggu gua. What??? Bikin gua tambah Shock.
Oke, ranjang gua didorong, kali bener2 masuk ke kamar operasi yang lebih kecil. dokter suruh pindah ke meja operasi. kali ini benar2 dengan mata kepala gua melihat jejeran gunting, lampu operasi diatas badan gua. Biasanya gua hanya melihat ini di pilem2. Dokter bilang gua releks aja.. Alat deteksi jantung dipasang, dokterpun tertawa mendengar detak jantung gua berdetak cepat. Dokter tanya2 gua (tanpa gua sadari, dokter bius, menyuntikan obat bius di infusan gua). “Kamu keponakan dokter tony?” Enggak, saya sepupunya. Gua masih menjawab dengan sadar. Kamu kuliah apa kerja? Kerja. Gua menjawab seperlunya (Dalam hati berfikir.. waduh ni orang tidak berprikemanusiaan.. lagi deg2an tapi nanya2 mulu. Hehe) dan pertanyaan terakhir yang gua ingat adalah “Kamu tinggal di mana?” Di sunter…

Jam 2 siang, gua sadar.. Tak terasa operasi berjalan 2 jam dan 1 jam kemudian gua baru sadar.. perut sakit banget. gua nangis,, gak tahan lagi. Suster masuk sambil bawa suntikan Pain Killer. Huhu.. bahkan sekujur badan gua masih berasa baal, kaki dan tangan gua masih kaku. tapi perut gua sudah mulai berasa sakit dan nyeri. Huhuhu.. ternyata ini toh rasanya sakit sehabis operasi. Nyokap dengan santai bilang.. Nanti kalo ngelahirin juga kaya gini koq rasanya. What??? Shock lagi.

Malem menjelang, Mau pipis.. perut sudah kembung, tapi kaki masih kaku. gak bisa jalan. Akhirnya suster memutuskan pakai carteter (selang). Hiks.. semuanya disiksa. Memang sih gak berasa lagi kalo mau pipis.. tapi perjuangan untuk masukin dan keluarin carteter yang paling penting. Wadohhh… Kapokkkk!!
Hari ke 3 dirumah sakit, adalah waktu penyiksaan buat gua. Karena boleh pulang, kalau sudah bisa duduk dan berjalan. Boro2. Bergerak sedikit aja perut udah sakit. Bahkan batuk dan bersin, sakitnya luar biasa. Tapi yah sudah.. berjuang sedikit2 dari pada selamanya dirumah sakit.

Yippie, akhirnya gua sudah sembuh sekarang. banyak yang bilang setelah operasi boleh makan cabe sepuasnya.. Musti menahan diri nih.. Hihihihihi… 
Selamat tinggal usus buntuuuuu dah…. ^^~
Advertisements

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s