Pa.. Tunggu Pa..

Wew… Ini adalah kejadian menarik antara aku dan papa..
Suatu hari di pagi hari nan indah.. Dimana cahaya matahari berusaha menerobos masuk melalui kaca jendela dirumah kami.. WOIIIII.. CEPETT CERITANYAAAA…… Iye… Iye…
Gua biasanya dianter bokap ke kantor yang bertempat di Kelapa Gading.. Bokap cukup disiplin dan paling gak demen yang namanya nunggu.. dia gak mau tuh yang namanya uda dimotor dan pake helm sedangkan gua baru pake sepatu. Jadi intinya sebelum dia keluarin motor didepan rumah, gua udah harus standby di depan rumah dengan manis sambil memegang helm.. HUeekksss….

Hari itu cukup unik (gua lupa tanggal berapa, tapi gua inget itu hari selasa), Bokap abis keluarin motor dari halaman rumah trus ngeliat bagian depan motor (biasanya langsung starter motor dan naik), Setelah liat bagian depan motor, bokap naik dan giliran gua untuk naik.. seinget gua.. Ini percakapan antara gua dan bokap :
Bokap : Pi, ambilin kemoceng, liat tuh kaca depan kotor.
Trus gua dengan perasaan ogah2an turun dari motor (dalam ati, kenapa gak dari tadi), Ini udah terlambat neh.. (Sambil ngeliat jam), tapi apa daya.. bokap yang suruh..
Pas gua masuk lagi kedalam rumah dan tanya sama nyokap dimana kemoceng, Nyokap cuma bilang “kita mana ada kemoceng?. Eh, tiba2 Bokap nge-gas motornya dan pergi.. Nah lu.. Gua panik, langsung buru-buru keluar.. Hal terpanik yang gua lakuin adalah tereak2 kaya maling lagi digebukin… *Sotoy*

Epi (dengan semangat 45) : Pa… Pa… Tungguuuuuu… Aku belum naikkkkkkk. Woiiiiiii…. -wedeh.. rasa malu melada ketika ada orang dari no 16 (orang india) keluar dan nengok ke gua- Secara rumah gua di nomor 6.. Berarti kurang lebih 10 rumah bisa mendengar tereakan gua.. Hiks T.T
Saat itu gua juga bingung,, kenapa bokap bisa jalan secepat itu.. padahal doi hanya bawa 20km/jam (ini kalo di dalam perumahan) kalo di jalan raya bisa di tin-tin-in orang.. Dan gua udah cukup terbiasa bareng sama bokap yang slow banget jalannya.. Dan akal sehat gua hanya berfikir dia sedang bercanda.. tapi setelah dia berbelok dari gang rumah.. gua tersadar… Bokap mulai error.. Hehehe… -Bagaimana mungkin dia gak sadar, berat badan gua yang cukup berat yang selalu bersama dia (tiba-tiba enteng dan dia masih tidak sadari??? bahwa bangku penumpangnya KOSONG!!!!!!) Ckckckck… Yah sudahlah.. Nyokap hanya ketawa melihat ke-aneh-an bokap yang pergi tiba2..
Ya wis.. gua memutuskan untuk naik ojek setelah melihat tanda-tanda bokap gak balik lage. Perasaan kesel, bete, konyol, lucu dan gak masuk diakal, berputar2 diotak gua.. dan gua sempet berfikir.. Biarin aja deh dia sampe kantor gua.. paling kalo udah sampe dia hanya bilang.. “Pi, udah sampe… Kapan mau turun?” (pas nengok belakang pasti dia syok kan,, karena anak tercintanya tiba-tiba menghilang ditelan bumi) Hahaha.. ngareppp.
Gua menyusuri gang, mengikuti rute yang dilewati bokap dan berharap bokap tersadar bahwa gua ketinggalan. Dengan muka cute, pake masker yang terbuat dari kain, pake jacket dan pake helm, sampailah ke sekolah tunas karya.. + 100m. Perjalanan yang cukup melelahkan dan panas. Ditengah-tengah pengharapan itulah, gua melihat Bokap tersenyum-senyum polos sambil menghampiri gua.. Dan inilah percakapannya…

Bokap: Yeh, kemana lu?
Epi (keadaan marah) : Papa gimana sih… Orang belum naik udah jalan.. masa gak sadar kalo aku belum naik? Lagian udah tau lagi mau ambil kemoceng!!! Huh…..
Bokap : Loh??!!!?? Siapa yang suruh ambil kemoceng??
Epi : Yeh, gimana sih.. Tadikan papa yang bilang.
Bokap (tanpa perasaan): Bego! Papa suruh elu, kalo ke artha gading sama sun2 jangan lupa beli kemoceng. Tuh liat kaca motor udah kotor!
Epi : Apaan?? Orang tadi suruh ambilin kemoceng koq.
Bokap : Kita mana ada kemoceng. Justru papa suruh elu beli…
Epi : -BINGUNG-

Yah, eniwei.. Mungkin pendengaran gua harus lebih diasah.. Mungkin harus diasah dengan duit 50.000-an. Hehehe… Anehnya.. yah itu.. kenapa bokap bisa gak sadar?
Dan inilah percakapan selanjutnya…
Epi : Trus, tadi papa kemana? koq tiba2 pergi?
Bokap : Yah, mana papa tau, papa kira kamu udah naik..
Epi : Masa papa gak sadar kalo motornya lebih enteng? lagian papa udah sampe mana koq baru sadar…?
Bokap : Sampe toko buah Happy (BUJUUUUKKKK) (–> Toko buah ini, ada diruko. Udah jauh dari tempat tinggal gua) Makanya papa bingung koq pas lewat ‘Gajrukan’ (Bahasa premannya Polisi Tidur), koq enteng.. Pas papa nengok elu udah gak ada.. Papa kira kamu jatoh…
Epi : (dalam hati) Oalah.. emangnya karung beras bisa jatoh???!!!!????
Akhirnya gua menunaikan perjalanan sama bokap dengan ketawa-ketiwi cekikikan… Hanya bisa geleng2.. Gua cuma melihat tubuh bokap dari belakang! sambil ketawa2, bingung, aneh dan lucu.. Tampaknya bokap udah mulai tua.. Hehehe.. dan pendengaran gua juga harus diperbaiki..

Hehe.. Inilah cerita perjalan menarik sama bokap! dan blog ini bakalan ngingetin gua sama kelucuan Bokap. I love you Pa!!!
Advertisements

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s