Naik kereta apiii. tut.. tut.. tut..

Wew.. Sabtu, 26 September 2009 adalah pengalaman pertama kali naik kereta api tujuan Bogor bersama teman-teman kantor. Banyak kejadian unik dan menarik sewaktu pulang dan pergi.

Kumpul-kumpul jam 6.30 distasiun Kota. beli tiket.. bla.. bla.. bla.. Sampai akhirnya datang kereta. Maklumlah.. kita ber-10 emang awam banget dalam hal naik kreta. Kreta Ekonomi AC bentuknya gimana aja kita ga ngerti. Cuma taunya.. bentuknya panjang.. banyak gerbongnya.. (ya iyalah.. Kalo boleh jenisnya sedan.. itu taxi namanya) ternyata kretanya lumayan bersih.. ada banyak kipas angin. disatu gerbong gitu kira2 ada 2-3 AC dan 6 kipas angin.

Tut.. tut.. tut… Upss. gak gitu sih bunyinya.. hehehe.. Intinya kreta datang. Didepan kereta ada tulisan. Emang tulisannya gak terlalu gede, tapi masih bisa kebaca kalo tulisannya B-O-J-O-N-G! Dengan riang gembira.. kita naik dengan sotoy.. Wah.. bbrrrr.. dingin juga nih kereta (ada ac-nya boo). Gak banyak orang yang naik. cuma ada kita ber-10 dan 5 orang lain (naik di gerbong yang sama). Duduk dengan manis, repot menentukan tempat duduk padahal tempat duduk yang lain masih kosong. =). Ok! Gak lama petugas lewat.. Sip, gak ada salahnya juga kan nanya. “Pak, ini kereta ke arah bogor kan?”, petugas menjawab.. “Oh ini kereta tujuan BOJONG!” GUBRAKKKK.. ada kali 5 menit kita duduk didalem. Untung gak kebawa sampe ke bojong. Sontak semua berdiri.. sampe 5 orang yang lain (yang ikut masuk bareng kita) keluar sama-sama. Hehehe.. 
Finally, kita sudah berada di kereta yang benar nih.. setelah menunggu beberapa menit.. lagi-lagi AC-nya dingin. Jreng..jreng.. akhirnya kereta berjalan.. Eitsss… belum seru tanpa poto2 didalem kereta. tappppiiiiiii anehnya.. setelah berjalan beberapa saat.. tiba2 kipas angin menyala.. debu-debu berterbangan. Namanya harus diganti nih.. bukan kereta ekonomi AC tapi Kereta ekonomi kipas. Perjalananpun ditempuh selama 1,5 jam. Hati riang gembira sesampainya di bogor…

***

Waktupun sudah menunjukkan pukul 2.30 siang hari. Kenyang sehabis makan Hokben dan KFC it’s time to go home to Jakarta again. Yang pulang hanya diriku, Millan, Laura, Martha dan Nia. 5 lagi masih mau melalang buana di Bogor Trade Mall. Sip, tanpa ba-bi-bu melesat naik angkot nomor 02 tujuan stasiun Bogor. Beli tiket lagi terjadwal jam 2.47. Pikiran mempet juga tapi masih keburu.. 

Tanpa ancang-ancang kaki seribu, kita berlima lari-larian. Bisa bayangkan.. Cewe Jakarta, cantik-cantik :D, bawel, berlari-larian ngejar kereta. Berhubung kita gak ngerti soal jalur kereta.. kita main terobos aje. seenak jidat. hehe.. Uniknya jalur kereta di Indo adalah.. bisa menembus jalur melalui kereta. (Ngerti ga?) jadi kalo kita mau ke seberang tapi didepan kita ada kereta, kita gak perlu repot muter nyari jalan. naik aja tuh kereta yang menghalangi. tinggal ngomong “permisi, numpang lewat”. trus tiba2 kita sudah diseberang deh. Hehehe.. Cepat, praktis. Kalo di luar negri ga bisa kaya gitu..

Sip.. Walau sempet kembali merasakan salahnya naik kereta, akhirnya kita dapat bangku juga. Rame, padat, suasana didalam kereta tujuan Bogor-Kota. Rasanya gak heran yah kalo naik kereta gak telat.. 😀 sudah lari-larian, heboh sendiri, diliatin orang.. berebutan supaya dapat bangku dan supaya gak ketinggalan kereta.. ternyata kereta jalan jam 4 sore. Huhuhu.. telat 1 jam deh. tapi mengucap syukur aja everything is fine. dapat duduk pula.
Nah.. Lagi cape2-nya, didepan ku, Nia dan Millan, ada Ibu gendong anak bersama suaminya. Nih anak maunya digendong sama ibunya. Padahal ibunya udah cape. (memang keadaan saat itu, kreta belum jalan. baru jam 3.30) aaaarrrrgggghhhh sebel amet sama tuh anak. tapi lebih sebel sama diri gua sendiri. karena gua egois. Saat itu beneran cape banget. rasanya gak pengen memberikan tempat duduk ini sama orang lain. Berkali-kali menyakinkan diri, kalau “siapa cepat, dia dapat, rugi dong, udah buru2 tapi kasih tempat duduk buat orang lain”. keadaan saat itu juga tidak mendukung. rame, sumpek, berjejalan.. kalau berdiri rasanya gak sanggup aja. 1 jam duduk aja udah cape.. gimana berdiri sampe stasiun kota?
Parahnya lagi.. ada pemberitahuan “tolong bagi yang muda-muda untuk memberikan tempat duduk bagi ibu2 yang membawa anak, orangtua, dan ibu-ibu hamil” -Huh- (tutup kuping kiri-kanan) pura gak denger.. dan gak mau denger… 
Koran-pun bukan lagi berfungsi sebagai penambah wawasan berita. tapi fungsinya adalah tempat duduk.. 

Penjual Koran : “seribu-seribu.. yang mau duduk seribu!!” 
Epi : (dalam hati) siapa orang bego yang mau merelakan bangkunya demi seribu rupiah?
Penjual Koran : “Yang mau duduk, beli koran.. hanya seribu rupiah.. Beli koran buat tempat duduk”
Epi : (Cengo) -Mulai ngerti nih maksudnya-
eh.. ada yang beli juga loh..
Bapak2 : Beli korannya satu.. 
Penjual Koran : iya pak beli aja.. cuma seribu. gak usah pake dibaca. langsung buat duduk.
Bapak2: (ngomong ke istrinya) tuh duduk pake koran.
EPI : GUBRAKKKKKKK!!! Kepala berkunang-kunang! 

Fiuh.. ironis memang. gua liat itu koran bulan september 2009. Hehehe.. ada ada aje yeh. Balik lagi.. kereta masih belum jalan. Ibu itu masih berdiri didepan gua.. Hanya bilang dalam hati.. “maaf yah bu, saya juga cape..” akhirnya gua tertidur pulas. 

***
Depok Jam 17.10

Akhirnya gua terbangun, dengan badan penat. cape. Tidur memang nyenyak, tapi posisi tidurnya yang ga enak. Eh, gua melihat ibu yang berdiri didepan gua sudah duduk. dalam hati baguslah.. tidak menambah gak enak hati lagi. Gak lama kemudian Nia ngomong hal yang sama.. tentang EGOIS. menjelaskan tentang betapa egois memang manusia kalau berurusan dengan tempat duduk, tentang cape. dan bagaimana jika kita yang sebaliknya? misalkan kita lagi gendong anak trus tidak ada yang memberikan tempat duduk? Huhuhu.. jauh sebelum kereta jalan memang sudah menyadari ke-egoisan ini. tapi tetap gak bergeming memberikan tempat duduk. 
Saat itu hanya berfikir.. depok kota gak begitu jauh lagi. badan udah penat karena lama duduk, keadaan kereta juga lebih lowong. Gua memutuskan untuk berdiri dan memberikan tempat gua kepada orang lain. Even cuma 1.5 jam, menurut gua gak ada salahnya membiarkan orang lain merasakan juga bagaimana nikmatnya duduk. Right? Saat itu perasaan gua seneng sih. Ada sesuatu yang berbeda. bukan lagi cape.. aarrgghhh.. gak bisa gua ungkapin. yang pasti gua seneng bisa melakukan hal yang awalnya gua gak mau lakukan. 😀

Sesaat gua berdiri.. nia-pun memutuskan untuk berdiri.. diapun juga ikut memberikan tempat duduknya ditempati orang lain. akhirnya kita berdualah berdiri sampai stasiun kota. Nothing.. bukan penghargaan yang dicari. tapi hanya merasa bagaimana rasanya berbagi dengan orang lain even tempat duduk sekalipun. Perjalanan pulangpun tidak terasa panjang lagi.. Hanya kegembiraan.. tawa dan tetep.. Poto2 disaat perjalanan pulang didalam kereta. Orang2 ikutan tersenyum melihat kita berlima penuh canda didalam kereta.
Sungguh pengalaman yang luar biasa, Fun dan menarik. ^o^v
Advertisements

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s