Kecoak, Oh NO~~

Senin, 14 Februari 2011

Raining hard in the morning, really makes me don’t wanna get up. Padahal udah jam 7.30 pagi yang dimana, harusnya gua uda selesai mandi dan ready to go to office. Hoam.. Still covering my body with warm blanket. ZzzzzZZ… dingin banget. Tapi apa mau dikata.. gua tidur udah hampir 20 Jam dari hari minggu jam 11 siang sampai tadi pagi, so mau gak mau harus tetep bangun. Sebenernya dihari valentine ini gua berharap dibangunkan sama Prince Charming dgn menaiki mobil BMW, tapi apa daya, Emak gualah yang membangunkan gua dengan suara khas-nya “Epiiiiii.. udah jam 8 *gua selalu tau, emak gua Cuma mau membuat gua bangun dan langsung ngibrit ke kamar mandi*, Elo gak mau kerja apa??? Membuka 1 mata melihat BB, huff.. uda jam 7.30. Ambil segelas air putih, minum sedikit, ambil handuk. lalu bertolak ke kamar mandi..
La.. La.. La.. mata masih rada sepet. 3x sireman gayung akhirnya mematahkan rasa kantuk gua. Mulai deh semangat mandi, sabunan, Shampoan, Cuci Muka, Dan Gosok gigi. Walau hujan gak berenti.. gua tetep asik bermandi ria *Halah*. Okey. Pas lagi asik2nya gosok gigi.. Tiba-tiba gua dikejutkan oleh mahluk mungil yang kaga ada lucu-lucunya, berwarna coklat kehitaman. Yes. Kecoak! Damn! Gua benci! Anti! Jijik! Tapi karena ukuran tubuhnya gak melebihi upil gua, gua sirem aja tuh kecoak yang tepat berada dipembuangan air. Eh.. Eh.. tau-taunya kecoak kecil yang jumlahnya mungkin 10-an tiba2 keluar… aaarrrgggghhh.. tidak…. Gua langsung ngibrit naik di undakan kamar mandi. Hampir Frustasi. Gua ga melihat adanya Baygon, Hit, ato bayclin untuk membunuh tuh kecoak. Akhirnya gua putuskan untuk tetep menyiram tuh kecoak. Sirem lagi, sirem lagi.. berulang-ulang sampe aer bak mandi gua lumayan berkurang 1 kotak. Tuh kecoak tetep pegangan dipinggir pembuangan aer. “Nekad amet nih kecoak”, pikir gua. “Liat aja nanti” gua uda kaya orang gila ngomong ama kecoak.
Hohoho.. setelah selesai sikat gigi, gua keluar kamar mandi. Dengan sigap, segera, kaya tentara latihan perang *Tapi gak pake guling-guling*, gua langsung ambil HIT biru. Gua berdiri ditas undakan kamar mandi mengarahkan hit ke tempat pembuangan air. Ssssssshhsssssshhhhhhhhshshshsssshhhhhh.. hampir aja gua ga bisa napas saking kebanyakan HIT. Tersenyum puas, kaya Devil abis dapet lotre. Hohohohoho.. matilah kau kecoak. Hati riang gembira.

Gua benci ama kecoak sampe ke ubun-ubun. Entah apapun alesannya. Ada satu kepuasan kalo gua melihat kecoak ke jengkang (Kaki diatas) sampe akhirnya tuh kecoak menghembuskan napas yang terakhir. Gua gak ngerti kenapa kecoak musti ditelurkan! Kenapa juga sih kecoak itu ada? Kenapa dia musti ada, bergerombol dan hadir dimusim hujan? Kenapa kecoak gak muncul di musim dingin? Mungkin kecoak akan lebih lucu memakai topi hangat warna-warni, tutup kuping dan mantel. Mungkin dengan begitu.. sapi dan kecoak bisa berteman baik. Akrab. Dan bisa saling curhat. T.T tapi itu gak akan pernah terjadi. Haizzz!
Satu hari terburuk pernah gua habiskan dengan kecoak. Gua beri nama large-scale invasion of cockroaches. Yup. Kecoak nyerbu rumah gua. Siang hari itu libur. Entah hari apa.. rasanya sih sabtu. :]

Nyokap dan Bokap pergi.. ngurus urusannya masing-masing. Adik gua kerja. Tinggallah gua dirumah sendirian. Janji sama temen jam 2 pergi ke MOI. Jam 11 siang, ada penyemprotan nyamuk demam berdarah. Wat a lovely day! Setengah jam setelah penyemprotan demam berdarah, 1 ekor ukuran M, terseok-seok menuju dapur rumah gua *Mungkin dia abis ngirup gas beracun*. Gua yang anti sama kecoak, tiba-tiba merinding. Cari Hit atau Baygon. Asli.. gua gak bisa mukul kecoak. Bukan karena gua kasian, Boro-boro. Tapi bau kecoak akan menyebar kemana2 dan badannya pasti berair dan berlendir setelah dipukul. iiuuuhh~ Jadi gua memutuskan untuk ambil semprotan nyamuk yang berfungsi untuk bunuh kecoak juga. Ssssshhhhhhhsssssshhhhhhhhhhhh… gua memutuskan untuk menyemprot tepat diatas kepala tuh kecoak dan semprot kamar mandi.. tiba-tiba 3 kecoak bersaudara keluar dari kamar mandi. Kalo gua perhatiin, mereka udah memakai masker. Mungkin karena mereka tau, gua bakalan semprot mereka. ssssssssssshhhhhhhhhhhhhsssssssssssssssssssssssssssss. Sukses, 1 kamar mandi penuh dengan gas beracun. Huahahahahahhahahaha.. *Ketawa kaya setan.

Untungnya saat itu, jam 10-an gua udah mandi. Jadi gua gak perlu ke kamar mandi. Kalopun kebelet pipis, gua bisa pipis di got sambil “numpang-numpang anak sapi mau pipis”. Yang penting gua gak mau nyentuh kamar mandi, yang dimana pasti kecoak lagi reunian disana. Eh bener aja.. Hampir 1 jam gua meninggalkan tuh kecoak beserta Gas beracun, tidak membuat kecoak jera. Malahan, ada 8 kecoak nempel disamping pintu kamar mandi, lagi pesta pora. 4 diantara-nya lagi nyusun rencana untuk membantai rumah gua. 4 kecoak terbagi 2, 2 kecoak lari menuju mesin cuci, dan 2 lagi lari ke dapur. Gua ngibrit. Secepat2nya. Ambil Baygon! Sssssssssssssssssssssssssssssssssssssssshhhhhhhhhhhhhhhhhhssss. Gak akan gua biarkan mereka menyerbu rumah gua. 1 botol hit abis. Setengah botol Bagyon abis. Mampus. Nih kecoak belom mati juga. Akhirnya gua nyerah.. gua semprotkan ke seluruh ruangan dapur, gudang, kamar mandi, mesin cuci. Lantai rumah penuh dengan minyak dari baygon dan Hit. Licin. Bodo amet dah.

Jam 13.30, Gua pergi meninggalkan kecoak yang sedang sekarat. Gua pikir, bodo dah.. paling nanti bokap yang beresin tuh kecoak. Hehehe.. ya ud, gua pergi ke MOI dengan hati riang gembira.. Dan melupakan tuh kecoak.

Jam 18.25, gua pulang.. gua menemukan bokap lagi asik nonton tipi *dan gua lupa perihal kecoak*. Eh, tiba-tiba bokap langsung cerita.. Lu tau ga, tadi ini rumah tuh penuh kecoak.. ada kali hampir 50 biji semuanya mati kejengkang didapur, dan dikamar mandi?? Gua langsung dengan mulut terbuka gak percaya.. “HAH??? Masa sih hampir 50???. Bokap langsung meng-iyakan.
“Papa juga kaget, sampe gak bisa lewat ke dapur, gara-gara kecoaknya semuanya mati kumpul jadi satu”. Asli gua merinding. Ngebayangin aja kaga mao. Sampe bokap bilang.. “Papa kumpulin tuh kecoak jadi satu, mau di flush ke toilet, toiletnya sampe penuh sama kecoak”. Idih.. NAJONG! Aarrggggghhhhh!
Yah.. gitulah perjuangan gua ama kecoak! Jijay bajay bojai! Anti. Gua lebih baik anti kecoak Dari pada anti teloris. Gua lebih baik nginep di Paris, daripada harus bertemen ama kecoak. Atau ga lebih baik makan coklat herseys sampe gendut daripada ketemu ama kecoak. Pokoknya mending pelihara anjing daripada pelihara kecoak. Enyahlah kecoak.. Awas dateng lagi loeeeeeee!
Advertisements

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s