Jakarta’s Flooding Day.. :P

17 – 18 Januari 2013

Pagi itu suasana dingin dan Hujan turun dengan deras.. Hoammm.. *pengen selimutan, mengkerut sampe siang rasanya* Namun karena tau itu hari kerja, langsung mandi dengan semangat. Sehari sebelum ini (Tgl 16-nya) gua bangun agak siang dan hujan deres juga, namun gua memutuskan untuk naik Angkot M37 Jurusan Pulo Gadung. Namun ternyata, gua nunggu selama kurang lebih 2.5 jam untuk nunggu angkot. Huhuhuhu.. Pala puyeng dan kleyengan sampe akhirnya Bokap jemput gua di Dempet pas hujannya berhenti karena angkotnya terus2an penuh sampe jam 10-an. Nah, pagi hari ini 17 Januari, gua gak mau kejadian itu terulang lagi.. *Kapokk Banget* Gua berfikir ke rute arah sebaliknya, nyari taksi (udah gak mau naik angkot). Namun bokap bilang, mau ngapain kerja, Banjirr tauuu..
Gua yang penuh semangat 45 berfikir gak mungkin banjir, yah udah.. biar kata banjir, gua masih bisa jalan kaki. hehehe (niat bener loh pii). Eh ternyata ngeliat status temen2 BB yang kebetulan tinggal didaerah sunter bertuliskan “30 cm lagi masuk rumah” Wadow. Gua langsung berlari secepat kilat ke depan rumah. Okeh. Ternyata di depan rumah gua BANJIR. Padahal gang rumah gua termasuk tinggi dibanding gang yang lain, Jadi kalau sudah banjir di depan, kemungkinan ditempat lain bisa lebih dalam drpd keadaan depan rumah.
Gua langsung mengambil BB dan menanyakan keadaan teman2 kantor gua, ternyata rumah dan kost-an mereka banjir. Ya udinlah.. gua berfikir gak kerja. Dan dengan sotoynya gua sempet membuat “advice” kepada temen2 gua yang didaerah sunter untuk mulai menaikkan2 barang/perabot rumah khususnya yang berbau-bau listrik. Karena gua berfikir, keadaan rumah gua masih aman. Hehehehe.. didepan rumah masih sekitar 10 cm, kalo menurut ukuran orang indonesia “semata kaki lebih dikit”. wkwkwkw.. Ternyata Pas adek gua bangun tidur (dia gak mengetahui di luar hujan dan banjir) dan mau mandi, dia ngeliat kamar mandi udah kaya kolam berenang. aaarrrghhhh.. semua penghuni rumah (Nyokap, Bokap, Ade gua, Ipar gua dan Gua) langsung sama-sama shock. Misi pembebasan air dari rumah langsung dilaksanakan.
Bokap : Mengambil sterofoam bekas mesin cuci langsung menyumbat lobang air yang ada di WC dan Dibelakang mesin cuci.
Nyokap : Ambil tepokan Nyamuk (yang bisa berfungsi ganda sebagai tepokan Kecoak) Langsung mengamuk nepokin kecoa yang berlari-lari ke dalem rumah.. Sumpah itu kecoak banyak banget. Nyokap dengan siap sedia sambil nepok sambil ngomong sama kecoak : “Lu mau mati yeh masuk ke rumah gua?” *prakkk.. prakk.. dengan sadis nyokap pukul kecoa*
Ade gua : Ambil kerokan sampah ngakut air yang dikamar mandi masukin ke closet. *supaya air di kamar mandi gak tumpah ke dalam rumah*
Ipar gua : Ngangkat2in barang2 yang bisa diangkat supaya gak kena banjir.
Gua : Kabuuuuuuuuuurrrrr sambil BBM-an. Wkwkwkw..
Kaga deh.. gua langsung membantu angkat-angkatin barang donk. Pas masuk dapur dan gudang, ternyata ada 2 buah mata air yang amat cantik masuk dari sela-sela ubin.. gua mandangin sebentar, sambil mikir ini air yaaa?? Sesadar kemudian. OKE! Ini tanda2 rumah kebanjiran odong.. Langsung tereak ke nyokapp.
“Mamaaaaakkkk.. ini banjirrrrrrrrrr” aarrgghh Histerissss.. Ternyata di berbagai spot banyak banget yang masuk dari sela2 ubin. airnya unyu banget. diserok makin lama makin kenceng. deres. sesuai dengan keadaan hari gua. GALAU. Sambil tereak sambil ngambil Lap, ember, pokoknya masukin air ke dalem ember trus buang ke closet. Pokoknya gak mau kalah cepet. Tapi asli yeh.. Mendingan kerja di kantor, duduk manis, ada AC. Kerja dirumah buset. ibarat cardio. sambil jongkok, sambil pindahin air ke ember. Cape banget dehhh..
After all setelah 4 jam bercardio ria (dari jam 8-12) hujanpun juga turut berhenti. Itulah harapan kami, supaya mata air yang berada disela-sela ubin gak keluar lagi. akhirnya bareng sama nyokap ngerobok banjir sambil jalan-jalan beli lilin mainan yang bisa berfungsi menahan air (untuk sementara). Memang disetiap kesempatan, baik dan buruk selalu ada hikmah-nya. Dengan kejadian ini gua berfikir, untung kita2 (gua, ade gua, ditambah 1 orang ipar) udah pada gede. bisa bantu nyokap mindahin barang, angkat2 barang, dll-nya. Dibanding dengan tetangga gua yang anak-nya 2 masih SD dan rumahnya kemasukan sampe dalem. trus anaknya malah main banjir2an. hehehe.. Dan dibanding dulu (tahun 2002 kalau gak salah) gua sama ade gua malah main ngesot2an didalem rumah gara-gara sudah masuk 5 cm diruang tamu dan inget banget kita kayanya gak terlalu bantuin nyokap. malah asik main banjir2an sama temen2. Hehehehe..
Semoga banjir kemaren yang cuma sebentar, namun melumpuhtotalkan jakarta bisa membuat masyarakat *termasuk gua* untuk terus memelihara kota dengan *lagi-lagi* Tidak membuang sampah sembarangan. 1 orang buang sampah sembarangan memang gak berarti. Tapi kalau jutaan orang membuang sampah sembarangan, yah akibatnya BANJIR. Yuk sama-sama mulai dari diri sendiri. 🙂

Advertisements

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s