Are We Getting Married??

Judulnya Lebay banget sih yak.. Buakakaka.. Yah selebai Persiapan pernikahan gua dan Isi cerita ini. Yah,, kalo ditanya seperti judul yang diatas Bisa dibilang : YUP. Akan. Segera. Tahun 2014. Hehehehe
Berbagai persiapan dilakukan.. Yah tempat resepsi, Bridal, Kartu undangan, souvenir, dll-nya bahkan sampe udah kepikiran design kartu undangan dan Panitia-nya. LOL. *napsu banget* Padahal pertemuan keluarga inti kami berdua aja baru mau dilangsungkan pada tanggal 24 Februari 2013.
Well, ada yang bilang menikah itu seperti Makan di restoran mahal yang terdiri dari appetizer, main course dan dessert. Ibaratnya “Appertizer” ini sebagai pembuka/jalan kami bisa hidup bersama, berbagi kebahagiaan dan kesedihan hidup berdua (lebay kan?? wkwkw), Party sana sini, jadi ratu dan raja sehari, Tebar senyum sana sini (mungkin abis selesai party, mulut kaga bisa ketutup saking dari pagi ampe malem senyum terus), dll, yang pastinya 1 hari itu gua bakalan seneng banget. Karena That day gua akan menjadi Mrs. Sutedjo.. LOL.
Buttt,, yang namanya appetizer itu selalu enak, selalu indah. Coba aja kalo pesen makanan appetizer, pasti milihnya corn soup, bubur atau cemilan2 kecil yang manis. Pastinya masih belum kenyang donkkk.. Masa ke resto cuma makan appetizer aja.. Pan pasti milih Main coursenya. Yang namanya Main course pasti lebih banyak, lebih besar, lebih tasty, dan mungkin lebih susah dimakan dibanding dengan appetizer yang cuma 2-3 suap.
Nah, Sejauh ini persiapan kami bukan sekedar prepare “appetizer”-nya aja. Kita berdua juga sedang menyiapkan Main course. Apa aja tuh pi? yah.. dari hal yang paling utama sampe yang kayanya jauhh banget mikirnya (wkwkwkwkw).. Tinggal dimana, siapa yg bayar cicilan aprt/rumah, siapa yang membiayai pengeluaran Rumah tangga, siapa yang beli perabotan, siapa yang bayar listrik, mau punya anak berapa, ke kantor bakalan naik apa. dan masih banyak hal sebenernya yang dibahas. Mungkin emang kita berdua lebay sih yah.. Tapi tau gak, Wedding after party yang gak diomongin di awal, bakalan susah untuk “ngunyah main course”nya. -Sebenernya kita berdua memang belum memasuki Dunia rumah tangga, tapi ketika kita bahas aja, kita berdua selalu terpancing untuk marah, untuk kesel gara2 berbeda pendapat. boro2 deh pendapat. sampe keinginan aja beda- gimana wedding after party ini yg sama sekali gak diomongin? bisa-bisa baru merit, baru sadar suami/istrinya ternyata ngeselin dan amit2 kalo ujung2nya pernikahan cuma berumur 1-2 minggu #amitamitketokkayubikinmejadankursi.

Bahkan saking lebaynya.. gua berdua memikirkan bagaimana nanti kita berbagi tugas, sabtu harus punya waktu untuk keluarga, minggu mungkin bergantian kerumah mertua. Wkwkwkwkw.. Lucu memang. tapi its fun untuk memikirkan kedepannya.
Nah pi apa hubungannya nih sama main course itu?
Good question. hubungannya adalah anggep deh kita makan steak sapi tenderloin yang juicy, dengan bumbu bbq dan mushroom (kok gua tiba2 laper yaah?) Pastinya kita perlu peralatan yang tepat (Garpu dan pisau) untuk makan steak sapi itu. Gak mungkin kan makan steak sapi pake sumpit?? atau makan steak pake sendok garpu? yang ada mental tuh steak ke tetangga sebelah. Atau yang lebih kejamnya makan steak pake tangan, Nanti dikira makan pisang goreng lagi. wkwkwkw.
Ditambah lagi, kalau makan steak kan perlu dipotong dulu, trus pake dikunyah segala, sampe akhirnya kita bisa merasakan juicy-nya tenderloin ini. Belum lagi kalo milihnya yang rare, biasanya agak lebih alot. butuh tenaga extra untuk motong dan mengunyah.
itulah yang gua maksudkan. Main course ini gua maksudkan Bagaimana kita berdua sepakat untuk menjalani kehidupan selanjutnya. banyak “peralatan” yang harus kita pilih dan kita gunakan secara tepat dlm kehidupan Wedding after party ini. Kita berdua juga harus berusaha “mengunyah” untuk pernikahan ini. Inget, Kehidupan pernikahan harus terus diusahakan setiap hari BERDUA. Bukan Jp aja, atau gua aja. Gua berdua gak mau cuma seneng2nya aja. Karena Wedding party itu hanyalah 1 hari itu saja. Untuk preparenya bahkan hampir 1 tahun lebih. Tapi bagaimana dengan kehidupan setelahnya?
Topic hangat pembicaraan kita akhir2 ini adalah kami berdua punya keinginan untuk mencicil apartemen, and what.. harganya almost 400 juta.. Huhuhuhu.. Setelah dibahas soal pinjaman dan gimana kesepakatan membayarnya, ternyata kita perlu waktu sampe 13 tahun untuk melunasi cicilan.. *means, gua bakalan dikubur di kantor ini karena dikontrak 13 tahun* LOL. trus kita membahas lagi, waktu gaji segini, kita nyari duit untuk 60 juta biaya pernikahan. Sekarang 60 juta hampir kita punya, tapi sekarang ada tanggungan lagi yang lebih besar. ratusan juta. pala kayanya kleyengan deh. Hehehe.. tapi yah gua pribadi mengucap syukur diberikan pasangan yang terbuka membicarakan ttg masa depan, not just the wedding. Tapi dia mempunyai pemikiran 2 kali jauh kedepan dibanding gua.

Segitu dulu yaa ceritanya.. dilain kesempatan jika ada perkembangan, bakalan dilanjutin lagi..

Adioss
Sapi ^^v
Advertisements

Thank you for your comments :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s