[2nd pregnancy] 33w and counting..

12 Agustus 2017

Hello semester 3! udah masuk ke masa-masa masukin duit ke RS sebulan dua kali. hihihihi.. 2 minggu yang lalu pula, gua juga udah daftar kamar di RS Hermina. Cuma summit aja sih mau kelas berapa, gak pake DP untungnya. Plus kalo Daftar kamar, kita bisa free ikut senam hamil 2 kali, ada kelas laktasi, sama nanti dapet pijat bayi setelah lahiran. Lumayan sih. Berhubung kali ini, memang rencana mau caesar, jadi gak pake senam-senam hamil segala. Hahaha..

Seminggu sebelum setelah check up yang kedua.. gua mulai ngerasain nyeri hebat dibagi perut dan daerah pelvic. Nyeri banget. sampe-sampe gua gak bisa jalan. Huhuhu. Malah tepat saat itu si JP lagi dinas ke Bandung. Beruntungnya Clay hari itu kek ngerti banget keadaan gua. gua bilang sama Clay. Clay bobo yu sekarang, mami kakinya sakit gak bisa jalan. Dirumah-pun juga gak ada orang. kebayang kan cuma berdua aja sama clay. Tengah malempun clay gak bangun, Gua langsung ganjel 2 bantal kepala di bawah Pantat serta kaki biar agak sedikit naik. Pagi-pagi voila.. udah mendingan. gak sakit lagi.

Hari jumatnya jam 11 siang begitu lagi. Huhuhuhu. kali ini kontraksi. harusnya sih kontraksi palsu ya. Cuma bener-bener sakit gak tahan. sampe susah nafas. Maklum, waktu jaman hamil clay boro-boro ngerasain kontraksi. Perut kenceng aja juga kaga. Itupun sedikit cenat-cenut dibagian perut dan pinggang. sampe akhirnya gua mutusin tidur di ruangan boss. Abis itu rencana tobat naik motor. hahahaha..

Sabtunya memang kebetulan jadwal ke dokter, gak pake babibu, gua jelasin situasi dan kondisi gua seminggu kemaren. Dan di USG. ternyata kepalanya udah bener-bener dibawah. udah dileher rahim. itu yang bikin gua sakit dan gak bisa jalan. Tapi puji Tuhannya belum ada pembukaan. Ya ajegile masih 33w nakkkk. sabarrrr yaaaaaaa.

Dokter juga jelasin, kalau ketebalan gua bekas caesar hanya 0.5cm kemungkin besar gak bisa normal (minimal harus 1.5cm), karena takut beresiko pecah saat gua ngeden. Oke fine. gua juga gak ngoyo kok untuk normal. Karena berhubung gua akan di caesar, jadi gua tanya donk prediksi kapan bisa di caesar. Dokter langsung kasih note, bisa tanggal 6 sept. APAHHHHH. *gak siap*. hahahaha.. Itupun juga harus berat minimal 2.7 kg.

Sekarang gua dalam misi penggendutan bayik karena masih 1,861 gram. Panjang 43 cm Huhuhuhu.. Dikasih vitamin protein untuk diserap bayi. Dan makan es krim tanpa merasa bersalah. Untuk berat, sebenernya gak dibawah normal sih, tapi bener2 pas-pas-an. Dokter bilang kalau gua santai untuk di caesar, tetep ditunggu sampe 27 sept (40 minggu). Tapi ya gua harus extra hati-hati karena posisi anak udah dibawah banget. Dan yah untuk kedepannya gua bakalan ngerasain sakit-sakit yang sama yang gua alemin kek minggu-minggu lalu.

Yang masih belum bisa gua kurangin adalah gua masih naik motor ke kantor. Huhuhu. Harusnya udah sadar diri yaa. demi bayik gak cepet keluar. kan serem banget belum waktunya. huhuhuhu. Oke abis ini nge-grab atau uber deh. Janji. hihihihihi..

Semoga ucul keluar sesuai waktunya yaa dan gak prematur. semua baik-baik aja. doakan saya yaaaa. 🙂

Mamak Clay dan Cars..

DramaKumbara Pengasuh Clay

15 Juni 2017

Semenjak drama 8 bulan yang lalu.. gua belum cerita lagi tentang pengasuhnya Clay.

Baca : Balada ART dan Balada ART part 2

Jadi gak lama dari pemecatan ART yang berdrama, beberapa hari kemudian gua panggil lagi 1 mbak untuk di training.. *boleh di baca yang balada art part 2*.

kita sebut aja Mbak M. Mbak M sehari-hari diawasin sama oma. Sebagai oma pada umumnya oma termasuk kolot, dan ribet. LOL. kalo kata MIL sih kita harus sabar dan legowo kalo udah berhadapan sama oma. Oma Jp (dari FIL) bukan tipikal Oma-oma yang pikun loh yaa. dan bukan kerjaannya cuma dirumah doank, trus nonton india doank. Doi aktif pergi-pergi kemanapun. Diusianya yang kesekian *gak tau berapa*, doi masih naik turun angkot, naik busway, naik ojek *bahkan skrg punya aplikasi gojek/uber di HP-nya dan bisa order sendiri* cuma buat beli kancing atau kain ke Pasar baru. Iya oma suka terima pesanan jaitan baju2 yang sederhana.

Tapi namanya seorang oma yang katanya sudah makan garem, gula sama mecin.. Jadinya dia berasa banget menguasai rumah mertua. Dan seolah-olah tau yang terbaik buat semuanya. Okelah. Urusan domestik rumah, Oma turun tangan juga. Bagian masak, bagian belanja, bagian ngeliatin ART cuci gosok, dan termasuk Mbak M. Gua sebagai orang yang bekerja, ya otomatis juga terbantu lah, untuk mantau kegiatan Clay bersama mbak M ini kan. Dan gak cuma lewat Oma, guapun pasang CCTV di rumah mertua.

Gua orangnya gampang menaruh dan membangun kepercayaan, jadi selama kegiatan mantau di CCTV ini, mbak M selalu jujur. Barang-barang berharga dan duit yang sengaja gua tebar begitu aja, gak pernah pindah 1-pun. Diapun gak berani aneh-aneh. walau awal2nya gua berfikir ini mungkin pencitraan dia. tapi seiring dengan waktu, gua memang yakin, dia itu jujur. oke. Good point.

Selain jujur dalam hal gak ambil barang, dia juga jujur ngasuh clay. Kejedot, kepentok, gak mau makan nasi, Clay begini, Clay begitu, dia selalu cerita. Gak ada satupun yang luput. Clay gak sikat gigipun, dia aduin juga ke gua. Good point lagi.

Yang terakhir gak kalah penting buat gua adalah.. dia gak pernah ngeyel kalo disuruh melakukan sesuatu di luar kebiasaan dan gak pernah perhitungan kalo gua telat pulang kerja. Mbak M dateng setiap jam 7 pagi, dan pulang jam 6 sore. Sabtu minggu libur karena permintaan gua. Waktu itu Jumat – minggu jadwal gua pulang ke apartemen. jadi dia gua minta libur aja. Lagian gua berfikir, capelah tiap hari ngurus anak. Jadi biar dia istirahat, biar senin semangat lagi ketemu sama Clay.

Hari gini coba, kalo baca2 atau liat2 di FB, berapa banyak sih yang suka publish hal-hal nyeremin khususnya soal BS sama anak. Gak jaminan semua ART/BS pasti sama bagusnya walau di Yayasan yang bagus dan mahal sekalipun. balik lagi kalo memang mentalnya udah bobrok yah tetep aja bakalan bobrok untuk ngasuh anak. Jadi menurut gua 3 hal diatas aja, udah mengcover kalo Mbak M itu udah oke lah dimata gua. right?

Tapi emang pada dasarnya Oma yaaa.. kalo gak komen sesuatu yaaa gak seneng ati lah ibaratnya. Awal-awal, sempet protes-protes sederhana soal mbak, hal-hal remeh kaya dia minum air es, padahal badannya udah gemuk. (gak ada hubungan soal cara ngasuh anak), trus ikut tidur, kalau clay tidur. Gua udah jelasin, Mbak memang boleh istirahat kalo memang gak ada kerjaan. Ngasuh anak itu berat. Gua sendiri tau hal itu. Kalo kita juga kurang istirahat bawaan kita juga cape, kalo cape nanti ujung-ujungnya kita juga cepet emosi. waktu awal kerja, clay masih tidur 2 kali sekali tidur 2 jam. Jam tidur pertama, mbak nyuci dan gosok pakaian Clay, Nah jam tidur ke 2, biasanya mbak ikut tidur. Menurut gua Gpplah, asal memang beres. Toh selama ini, baju clay bener2 dicuci bersih, wangi tiap pagi, dan besok paginya, udah kelar digosok. tetep yaa oma bilang, si mbak kan dibayar bukan buat tidur.. tapi bisa buat bebenah rumah. Guapun jelasin.. Tugas utama mbak bukan buat bebenah rumah, bebenah rumah ada Mbak I (cuci gosok) dan biasanya jam 11 rumah udah kinclong lah, jadi gak ada alesan lagi sih Mbak M harus beberes rumah lagi, selain masukin jemuran di balkon. itupun kadang dilakukan dengan sukarela gak bersungut2 loh lakuinnya.

Oma punya kebiasaan jelek. Yaitu gampang banget nuduh orang. 😀 segala hal. Namanya mbak baru yaa. belum familiar, abis nyuci piring ini, atau pisau ini.. tarohnya dimana. jadi alih2 nanya, dia malah nuduh mbak gua ngambil. Mbak gua setipe sama gua.. suka speak up ya kalo memang merasa bener. Banyak hal yang udah sering dituduh ke Mbak M, sampe akhirnya mbak M gak tahan dan ngadu sama suami. Dan suaminya telepon Fil. semenjak itu Fil marahin Oma, dan oma mulai berkurang nuduhnya. Berkurang yaa bukannya ilang. ahahahahaa..

Sampe suatu saat, terjadi drama besar-besaran. Mbak gua ngambek, dan pergi kerumah emak gua naik sepeda sambil pake cukin. (Rumah Fil dan Emak gua kebetulan sama-sama 1 komplek). Siang itu oma telepon gua. nanya gua.. mama kamu telepon kamu gak? gua bilang enggak. emang ada apa?

Oma bilang.. tadi pagi, oma suruh mbak buatin jus buat clay dan jojo (adik Jp). tapi sama si mbak, cuma buat clay doank. Pas disuruh oma.. mbak ngejawabin.. saya cuma mau buatin buat clay doank. Trus oma bilang .. jadi orang jangan perhitungan. Saya kan suka bantuin kamu buat nasi tim buat clay. sekarang gantian lah, masa disuruh begitu doank kamu itung2an.

Gua yang udah tau oma kek apa.. gua telepon lah emak gua.. dan nyokap bilang iya, mbak ada disitu. Tadi dateng naik sepeda. belum juga turun, mbak nangis-nangis katanya kesel sama oma..

cerita menurut Mbak..

M udah buat jus clay duluan, trus oma bilang.. kok M gak buatin jus buat jojo? M bilang.. oma gak nitip pesen. trus oma bilang.. harusnya kamu liat di meja makan. kalo gak ada jus, kamu harus bikinin. Krn sehari2 gak pernah bikinin jus buat jojo yah si mbak ngomong.. saya memang cuma tugasnya untuk bikin buat clay aja. trus oma bilang lagi.. kamu jangan perhitungan bla bla bla.. at the end ngomong.. listrik tuh mahal kalo gak sekalian nge-jus. 😅

Pinternya oma yaaa. di telepon ke FIL, MIL, JP, dan gua.. nebar cerita dulu, biar beranggapan M yang bohong.

Trus Gongnya adalah.. kamu apa-apa kalo dibilangin suka nyautin yaa.. kamu disini tuh dibayar tau gak? jadilah mbak gua kesel dan pergi dari rumah.

Kalo mau dipikir lagi yaaa. bagus mbak gua masih baek, bawa pergi kerumah emak gua. Kalo dia udah kesel, trus jadi ngapa2in clay gimana? kalau clay di taroh dipinggir jalan gimana? kalo dia bawa kabur clay gimana? Kalau clay dijual gimana? Gak ada yang gak mungkin kan ya? Jaman gini gitu. hehehe.. Puji Tuhan memang gak kenapa. Cuma mbak diomelin sama FIL dan MIL. bilangnya sih.. kamu jangan nyautin oma, kurang ajar namanya. dan jangan naik sepeda sambil gendong Clay, nanti kalau jatuh dan clay luka gimana?

Kejadian ini tuh mendekati lebaran. Kira2 1-2 bulan deh. Lupa tepatnya. Pokoknya kejadian ini lumayan bikin M males-malesan.. cuma gua selalu bilang.. kamu kerja sama saya. Gak lama lagi saya lahiran. saya butuh kamu. Sabar-sabar aja sama oma. Gak usah terlalu dibawa pusing, buat saya yang penting kamu ngurus clay bener. Itu udah cukup. M sih saat itu iya-iya aja.

Sampe lebaran tiba dan gak balik lagi..

…..

Gua baper.

Pertamanya gua cukup sebel sama dia, karena dia gak bisa kasih kejelasan baliknya kapan, sedangkan gua kasih dia libur hampir 10 hari. Trus gua berasa banget dia WA trus sambil belagu gitu. hahaha.. Kalo non buru-buru cari gantinya saya saja. Ih. kesel. Gua masih bales dia. kalo memang mau balik yaa saya tungguin, kalo kaga ya saya cari yang baru. trus dia gak bales. trus gak lama.. dia bilang mau balik, cuma masih belum tau kapan. karena katanya masih ngurus KK dan KTP *alesan klasik sih*. Cuma karena memang hati gua masih sama dia.. ya wis lah.. gua tunggu. at least sampe akhir juli. Tapi emang pada dasarnya FIL tuh gak sabaran, doi langsung nyari mbak baru. Padahal selama gak ada mbak, ya yang jaga bukannya FIL, tapi nyokap dan bokap gua. wkwkw.. Gua malah seneng banget lah yang jaga bonyok, lebih aman jg kan ya.

Singkat cerita gua udah dapet mbak baru. Yang mana gua gak terlalu sreg, Agak jorok sih. dan Kerjanya harus selalu diingetin, harus cuci botol, nurunin baju, dll. Jadi setiap pagi gua kudu ngecekin apa-apa aja yang belum dikerjain. Pernah udah mendekati jam pulang ya dia langsung serah terima clay gitu aja, dan dia langsung pulang gitu aja. Gak pake cek2 lagi, ternyata termos air panas gak diisi, gak ditaroh lagi dikamar. botol susu 4 bijik boo di tempat cucian, berarti dari pagi dikumpulin gak dicuci. untung gua liat, kalo kaga bisa sampe besok pagi gak dicuci. Trus yang agak kesel.. gak telaten banget kasih clay makan. anak nolak, udah langsung nyerah. Yah salah gua juga, gua bilang kalo anak gak mau jangan dipaksa. tapi bukan 4-5 kali suap trus gak mau, lu udahan. ya usaha dulu kek. namanya clay yaa. jago ngeles. hahaha.. harus pinter2 lah ngadepinnya.

Trus yang paling zonk, di hari ke 3 kerja, dia mau pinjem 750rb donk sama gua lewat mbak cuci gosok.

HEH.

Cuma gua diemin sih. Gua bilang sama mbak cuci gosok, kalau dia mau pinjem, ngomong sama saya langsung.

Tapi yang membuat gua ya udah lah sama mbak ini.. karena clay gak drama sama dia. maksudnya cocok juga lah. Diajarin nyanyi, diajakin ngobrol, dll. ya semoga cocok sih, diluar dari yang aneh-aneh. Gua sih jujur aja, lebih baik no drama sih sama mbak, karena bulan depan kan lahiran. gua pastinya butuh banget mbak buat handel Clay. Apalagi mak gua Okt-Des pergi ke HK, karena sepupu gua merit. Jadinya siapa lagi cobak yang mau jagain clay. hahahahaa..

Cheers,

Mami Clay dan Cars yang punya udah punya Mbak.

[2nd Pregnancy] 29 Weeks 3 Days & Update Clay

15 Juli 2017

Maap postingan yang terlambat diakibatnya malesnya nulis. hihihihi.. kalau perhari ini, umur kehamilan sudah 31 weeks ya.

IMG_20170715_150301

*29 w 3 d*

Di tanggal yang sama, gua sengaja ajak clay ke Hermina juga karena sekalian Imunisasi ulangan ke 4, Polio, Dpt, HIB. harusnya sih ini waktu clay 18 bulan yaa.. Telat hampir 3 bulan karena kemalesan gua. hihihihi.. berhubung Clay gak punya Dsa di Hermina karena udah terlalu campur-campur ke Rs, Puskesmas dan ke Klinik, jadinya gua pake dokter yang ada. Toh tujuannya cuma imunisasi. Kebetulan Gua datengnya mepet di Jam periksa gua, jadi Clay imunisasinya setelah gua check up.

Beruntungnya saat itu gua dan Dewi check up di Hari yang sama, Padahal kita selalu beda yaa.. Dan bener-bener jodoh banget deh. Gua antrian nomor 17 dan dia nomor 18. *padahal ambil antrian ini melalui telepon loh* dan gua bahkan belum tau kalo dewi juga cek di hari sabtu. Di hari H sendiri.. ternyata kita sama-sama turun di lobby, bener-bener bersamaan. hahahahaa. Jodoh yaa *sungkem sama ceem*. Btw, sekarang ini antrian untuk dr. Budi udah lumayan membludak loh. Apa dr budi udah semakin terkenal yaa berkat postingan blog gua? *di sambit mesin usg*. hahahaha.. Kita antri hampir 2 jam. ish. Untung ada temen ngobrol, gak terlalu berasa ya.

BB sudah 61.6 Kg masih ada 2 bulan lagiiii, Tensi 120/80. Lucunya kan suster pas timbang tensi tanya keluhan gua apa.. Gua bilang daerah selangkangan gua sakit.. eh ditulis dong Kel : Selangkangan sakit. Duh sus.. gak ada yang lebih kedokteran gitu bahasanya? hahahahaa.. Tapi bener.. saat ini gua udah ngalamin ngilu dan terasa berat dibagian bawah. Dulu, gua inget banget, baru mulai ngerasain pas masuk bulan 9. sekarang masuk 7 bulan udah ngerasain. Kata dr budi, karena tekanan kepala Ucul. Posisi ucul sudah dibawah. 2 kali periksa tetep dibawah, gak muter lagi keatas. Tekanan paling berasa kalo gua dari bangun tidur, mau berdiri. Bahkan mau geser posisi dari miring kiri ke kanan aja, kudu hati-hati. kalau kaga ngilu banget. Huhuhuhu..

Berat ucul mencapai 1.333 Gram, Terima kasih untuk Dum-dum, Shine tea, Chat time dan Koi. Hihihihihi. Dokter bilang sehat, semua aktif, detak jantung normal sekitar 140 bpm. Aliran darah ke tali pusat juga lancar. gak ada masalah. Dan masih cowo jenis kelaminnya. Lah.. emang bisa berubah dok? hahaha.. Berhubung kali ini, gua merasa nih anak tiap hari gerak, pagi, siang, sore, malem, subuh… jadinya gua inisiatif tanya.. apakah ada lilitan dibagian tubuhnya. Ya ngeri aja kalo semisalkan ada. Ternyata kata dokter gak ada sama sekali. wah pinter ya Hihihi. 🙂 Kamu cuma goyang dombret aja ya didalem, bukan muter2 kek fidget spinner. hahahaha..

Kelar dari periksa gua yang keknya gak sampe 5 menit, gua pergi dadah babay cantik ke dewi, buat imunisasi Clay. Gua tadinya bakalan mikir drama dia gak mau ditimbang dan diukur tingginya.. Eh ternyata kaga. dia bisa loh berdiri sendiri ngukur berat badannya sendiri. Gak perlu bapaknya gendong, trus dikurangi BB bapaknya. Trus disuruh berdiri rapet tembok buat diukur, juga langsung. Hihihihi.. BBnya akhirnya 11 kilo. *tebar petasan banting*. Tinggi 79 cm. yang mana sebenernya agak mletat mletot berdirinya. cuma ya wis, anggep aja segitu.

Pertama-tama disuruh duduk diranjang, trus dikasih boneka bebek karet yang kaya buat mandi. Gua di tanya-tanya seputar tumbuh kembangnya clay. Harusnya.. diusia clay 21 bulan, clay sudah mampu ngomong minimal 20 kata (ini untuk ukuran 18 bulan). Gua bilang, clay masih belum mau. Untuk mama papa juga yaa semacam babling. bukan bener-bener manggil gua dan Jp. Dokter sih wanti-wanti kalau sampai 2 tahun belum ada perkembangan.. harus dibawa ke klinik tumbuh kembang. Cuma gua sendiri masih gak terlalu kawatir mengingat katanya anak cowo kan memang lebih lama ngomongnya. Trus gua sendiri targetnya 2.5 tahun kalo memang bener2 clay gak ada tanda-tanda perubahan. Kelamaan gak sih? Dr. juga tanya.. apakah udah ngerti perintah2 sederhana? Gua bilang keknya bukan sederhana lagi dok, udah ngerti mostly semua kata-kata gua. Tapi tetep dokter concern clay harus bisa ngomong at least 20 kata nanti diusia 2 tahun. *fixed gak balik lagi ke dokter ini*. hahahahaaha. eh tapi, dia udah kasih jadwal gua harus vaksin Cacar Air, Hep A, dan Typhoid di usia Clay 2 tahun. Dokter juga ingetin tentang Vaksin MR yang nanti bakalan ada di Agustus dan September. *jangan lupa juga ya manteman* penting banget loh!

Untuk imunisasinya sendiri clay cuma nangis bentar. Setelah dialihkan dapet sticker. *anaknya yah gitu deh kek emaknya, gampang dialihkan*. hahahahaha. tapi abis itu, gak mau diambil. mungkin katanya cih, cuma dapet Sticker. Hahahaha. *kek emaknya juga, mintanya Longchamp aja*. hahaha. Rugik juga sih, tadinya tetep kekeh mau gua ambil stickernya, tapi clay udah bener2 buang ke lantai. Duh, malu clay mamakmu ini.

Bagian pembayaran donkkk.. hihihihi.. Tugas Jp menuju kasir. ahhahahaa.. mana tau yaa.. ternyata gua dikasih Vaksin yang gak pake panas. hahahaha. Abis dokternya kan liat buku clay terdahulu, ternyata pernah di suntik yang merk Infanrix. Gua mah iya-iya aja kan. Gak mungkin pas udah mau suntik, gua nanya harga dulu itu berapaan. Hahaha.. tau-tau jeger hampir 800 rebu aja. belum termasuk biaya dokter, dan biaya suntik. hahahaahaha. Kata jp.. ini anaknya gak panas, kepala gua yang panas. hahahahahahaha.. dodol. Btw untung bisa di reimburse ke kantor jp. Hihihi

Begitulaaaah update kali ini.. next month gua udah 2 kali sebulan check upnya.. doakan lancar2 sampai hari H yaaa..

Adiosss..

Don’t Judge Yourself, Mom’s!

25 Juli 2017

Kalo orang judge orang laen.. keknya udah biasa yaa.. tapi yang gak biasa adalah Kalau kita judge diri kita sendiri.

Maap kalo postingan abal-abal ini sedang mengingatkan temen-temen khususnya yang baru punya anak.. Hidup sebagai emak-emak dijaman sekarang tuh susah loh. Semua serba bersaing. Saingan Lahir Normal, Saingan Asi ekslusif, Saingan Nyusu langsung atau Nyusu pake Botol, Saingan Milestone anak, Saingan Mau Full time mom, atau half time mom *eh emang ada yah?* hahahaha..

Gua terketuk banget nulis postingan ini, gegara ada beberapa temen yang share ke gua… sampe sedih banget keknya. Yang pertama.. dia nyesel lahiran caesar. padahal posisi anaknya sungsang loh! Dan udah mentok dipembukaan 10. Kalo ada temen gua yang baru lahiran (dan yang dia kenal), hal pertama yang dikomen doi adalah.. Lu lahirannya Normal apa caesar? P.A.S.T.I

Trus kalo dibales lahiran caesar.. pasti dia ngomong lu sakit gak? berapa lama sembuhnya? trus lanjut dia curcol, gila gua lama banget bisa 3 minggu gak bisa ngapa-ngapain. sedih gua. nyesel gua caesar.. Trus kalo dibales lahiran normal.. dia juga ngomong ih, hebat lu yaaa. gua nyesel caesar.. dan repeat lagi kek gitu jawabannya. HAIZ.

Lain lagi temen gua yang 1-nya, Doi nyesel campur anaknya Sufor. Padahal kondisi anaknya juga masuk NICU. Kejar-kejaran sama jadwal pompa. Stress. Asi dikit. Gua pun udah bantu menyemangati.. Gpplah sufor.. Mix aja.. nanti kalau sudah keluar NICU tinggal digenjot asinya. Toh, selama lu stress yah asi lu bakalan segitu-gitu aja. Trus beralih nyesel kalo gak bisa netein langsung. Doh. Kalo kek gini.. gua juga bingung balesnya apa. Hahahaha.. Mau gak bales, tapi yah dia butuh support yaa. tapi gua sendiri juga jadi jengkel semangatinnya. wkwkwkwkww.

Gua sampe nulis status ini di FB *berharap temen gua itu baca* :

Masih banyak emak-emak yang nyesel gak bisa lahiran normal dan harus pilih caesar.. trus masih banyak juga emak-emak yang nyesel kasih sufor karena asinya (mungkin) masih sedikit.

Apapun pilihan yang emak-emak buat.. itu mungkin terbaik buat kalian. Kalian caesar, pasti ada alasannya. Kalaupun gak ada alasannya.. no one can judge you! Kalo ada.. jait aja mulutnya. Kalian kasih sufor atau asi, itu sama-sama susu. Yang sufor, kebutuhan Gizi anak jg udah lengkap kandungannya. Kenapa musti kawatir sih? Duh. Hidup kita setelah punya anak itu paling gampang di judge. Jadi jangan judge diri sendiri lagi.

Yang caesar katanya pemulihannya lama? Gw kaga. Belom 24 jam, gw udah lepas kateter, duduk bersila, mandi bahkan keramas, sampe suster bengong pas anterin clay ke gw, gw udah back to jadi mamah cantik *dikepret pampers*.

Temen gw yang normal, mereka ada yang sakit sampe 2 minggu, malah jaitannya bernanah. Harus balik lagi, dan di jait ulang. See.. gak selamanya loh yang normal pasti enak, yang caesar pasti gak enak. Karena gak semua emak-emak punya toleransi rasa sakit yang sama. Kalo ada yang emak-emak takut masuk ruang operasi, gw lebih takut lahiran anak normal. Jujur. Gw takut gw gak kuat nafas dan gak kuat ngepush. Gw lebih percaya, caesar udah pasti aman buat gw dan anak gw.

Just trust your heart. Kalian terbaik buat anak-anak kalian apapun keputusan kalian. #edisiedukasiemakemakyangseringgalau

Gak sedikit emak-emak juga yang pada ngeraguin dirinya sendiri.. gegara omongan orang. Yang lebih parahnya sih.. gara-gara omongan sesama emak-emak. Jadi baper sendiri dan nyalahin diri sendiri. Dan keknya sekarang perlu banget, emak-emak klarifikasi ke sosmed kenapa kita nyusuin anak pake sufor trus pake botol. Trus kita klarifikasi kenapa kita gak bisa lahiran normal, seolah2 caesar itu nista banget. Gak menjadi seorang ibu seutuhnya. Duh plis lah. Kita gak berkewajiban kok kasih tau alesan kita kenapa kita begini or kita begitu. Mo anak lu dikasih susu kambing sekalipun itu urusan elo. Suer deh.

Come on lah… Tiap kita punya kehidupan yang berbeda-beda. Suami kita beda, anak kita beda, yang kembarpun juga bisa beda. So buat apa dengerin apa kata orang tentang diri kita. Ya boleh kalo memang itu masukan buat diri kita. Tapi gak usah 100% kita lakuin kalo itu gak cocok buat diri kita.

Contoh yaa.. gw udah siap lahir batin kalo anak ke 2 gw, harus gw pumping lagi asi gw. Siap bgt. Bahkan yah gw semacam ready aja ngejabaninnya.. dan gak sedikit juga yang bilang.. lebih enak nyusuin langsung.. less pritilan. Gak usah nyuci-nyuci tinggal buka lapak. Yes. Iya. Gw akuin iya. Tapi (dulu) setelah gw jalanin selama 1.5 bulan nyusuin clay.. gw ribet abis. Gw merasa hidup gw “terpasung” sama clay. Yah in negative way ya. Gw stress karena clay dikit-dikit nangis ngerasa gak puas nyusunya. Trus ditambah durasi clay nyusu agak jauh, sehingga gw tetep harus pompa biar gak kemeng. Gw gak bisa latch on sambil tiduran.. sehingga clay pernah jatoh ngeguling diranjang saking gw ngantuk dan lepas gendongan gw.

At the end nyokap gw sendiri yang nyaranin lebih baik pake botol. Anak cepet kenyang, kamu bisa istirahat. Oh my! Heaven!!!! Buat gw pompa 3 jam sekali lebih sempurna dari pada gw harus stress denger rewelan clay yang belom kenyang.

Gw tentu awalnya idealis takut bingung puting bla bla bla. Yah karena siapa? Karena gw kebanyakan nyekokin diri dengan metode parenting yang lebih sah nyusu langsung daripada nyusu botol.

Takut kalo anak gak bisa bonding dengan emaknya kalo gak nyusu langsung. Gak tuh. Bonding itu gak cuma sedeket nenen kita ke mulut anak. Kasian donk para bapak-bapak yang gak punya nenen. Eh bapak sih sih punya nenen ya, tapi gak ada isinya.. Hahaha.. pokoknya bonding itu ya lebih sekedar nenen deh. *Panjang kalo mau dijabarin*.

Jadi nyusu langsung gak oke nih poi? Oke banget kalo kalian bisa nyusu langsung. Go a head. Setiap ibu punya metode masing-masing yang sesuai dengan keadaan. Gak bisa disamaratain. Kalo gak kerja, tapi mau pompa yah silahkan. Kalo kerja mau nyusuin langsung yah silahkan (siapa tau kantor ijinin bawa bayi). Itu kan bagaimana bisa ngaturnya aja kan.

Sekali lagi jangan push diri kita terlalu berat. Yang terbaik buat A, belom tentu buat kita. Termasuk dengan segala milestone yang ada ya. Jangan dijadiin patokan anak A udah bisa jalan, anak gw belom gimana nih.. tunggu waktunya. Kalo perlu yah coba stimulasi. Gw udah kenyang banget deh kawatir soal BB clay. Sampe akhirnya gw mikir yang penting sehat aja. Titik.

1 hal lagi *gak abis2 poi* selain kita jangan judge diri sendiri.. ada yang lebih penting juga buat kita yang mungkin sudah melalui masa-masa itu.. jangan mentang-mentang kita bisa survived, kita malah jadi menggurui orang lain untuk ikut kek kita. Jujur ya. Kadang kita gak sadar juga, bahwa keadaan orang lain, belum tentu sama kek keadaan kita. Maksud hati mau share, tapi kek maksa juga jadinya. Hati2 loh!

Ada temen gua yang komen ngomong di Fb kek gini.. Banyak org yg kesannya ingin terlihat rendah hati, tapi akhirnya menyombongkan diri. Ada lg yg tujuannya menghibur, ternyata malah menyakiti hati.

Akhir kata. Sekian dan terima kasih.

We Survived!!!

Di libur lebaran kemarennnn.. LOL.

10 hari loh, bertigaan sama bapake ngurus Clay. Hahaha. sungguh pencapaian yang luar biasa. *Buat kita*. Gua sendiri udah libur dari tanggal 23 dan cuma sampe 27, berhubung mbak mudik, gua ambil cuti sampe tanggal 2 juli, dan 3 Juli kembali masuk. Tanggal 23, gua masih dibantu nyokap, karena gua pergi belanja bulanan dan sayuran buat survive selama 9 hari kedepan. Hihihi..

Gua mutusin untuk mudik ke apartemen. Hahaha.. keputusan yang nekad benernya.. Karena apa? karena deket apartemen ada 3 Masjid yang lokasi bener-bener deket sekaligus. Kalo orang staycation menjauhi Masjid, gua malah mendekati. Lol.

Lebaran kali ini, kita juga lebih milih dijakarta aja, lebih milih enjoy dan relax-in hati pikiran, dibanding ikut liburan ke Puncak, yang mana gua lumayan jiper kalo macet. Secara, perut udah lumayan gede, Clay mulai gak nyaman tidur dipangkuan gua karena terhalang perut. Dan Gua juga belum punya Carseat *nebar kode*. Hahahaha..

Hari-hari liburan selalu di mulai dari Mall to mall.. Gak lupa juga selipin jadwal Ke Ikea dan ke Scientia Park *gak ada postingan khusus tentang ini* lol. Trus tetep buat jadwal ketemuan sama para ibu-ibu blogger, karena kita kedatengan tamu dari Medan *colek mama ocean* dan main kerumah maria *colek mahmud biel* . hihihihi..

IMG_20170625_173317H-1, bersih-bersih dulu, tenang mami, no mbak, aku yang sapu..

Bukan sok gak mau difoto, tapi nih anak lagi tidur..

IMG_20170627_150907

Mejeng belanja di Ikea Abis itu langsung ke Scientia park

IMG-20170627-WA0004

Pergi ke sini, bareng temen gua, kita janjian dimari..

 IMG_20170627_170334

karena udah tau bisa kasih makan ikan, jadi kita bawa pelet dari rumah.

IMG_20170627_173059

Berani pegang kerbau.. 😀

Happy face banget yaa maen bubble nya. hehehehe. 😀 Padahal gak tidur siang. ckckck.

IMG-20170630-WA0003

Main kerumah maria.. 🙂

Sisa-sisa liburan kita habisin aja, ke Green Pramuka Square (GPS) dimana tinggal ngesot aja.. Lumayan tiap siang numpang hemat listrik apartemen ngadem, sambil maen di Fun world. Dan cuci mata di lotte mart.

IMG_20170701_131122Mancing mania.. lol

IMG_20170701_204115Gak lupa juga untuk beli kerak telor, makanan wajib 1 tahun sekali.. 😀

10 Hari kemaren, gua sukses full masak. Hahaha. *berasa skill upgrade*. padahal sih menu masaknya yaa itu2 aja. lol. Tiap libur, gua bangun jam 8 atau 9 *tutup muka*. Jp dan Clay udah bangun entah dari jam brapa. Pagi-pagi udah jadwal Jp ngemong clay, kasih sarapan buah atau biskuit, trus mandi, sementara gua gerilya didapur. Kelar masak, gua mandi, trus kasih Clay makan siang sambil jalan-jalan ke GPS. lumayan juga sih, kalo makan sambil jalan-jalan gini, anaknya lebih less drama. hap hap hap. Habis. lol. Kelar makan, jalan-jalan bentar, trus balik ke apartemen untuk tidurin bocil bobo siang. Abis itu lets go to another mall. Hahaha. gitu aja terus khususnya di 3 hari terakhir sebelum masuk kerja. Hihihihi..

Bukan karena terpaksa, tapi karena enjoy aja sih jalaninnya. Cape? Banget. Repot? Pasti. tapi hati seneng, bisa bener2 24 jam sama clay dan bapake.

Another story after Holiday is.. MBAK TUH PHP! hahahahahaa.. Mbak gua belum balik, bahkan sama sekali gak bisa kasih kepastian kapan. -___-” Klasik banget lah alesannya. Bikin KK dan KTP untuk urusan anaknya sekolah. Gak mau banyak argumen benernya.. cuma sebagai ibu-ibu bekerja, gua juga butuh kepastian kan. seminggu. 2 minggu, atau gak balik sama sekali. Yang bikin BT adalah.. dia bales.. kalo non gak sabar, cari aja penggantinya. zzzzzz. ih. pengen bejek.

Jujur gua tuh udah sreg banget sama Mbak gua yang skrg, Hampir gak pernah ada drama yang berarti lah. tapi ketika gua diginiin, gua berasa dicampakan banget deh. KZL. Kok gua berasa kebaikan gua selama ini kek disalah artiin. Kalo kata rangorang sih.. yah kebanyakan ART kalo masih ada Duit yah gitu. tiba-tiba belagu. Dan seolah-olah gak butuh duit kita. Ish.

Jadi sekarang clay ada di Amah Daycare. hahahaha.. Terpaksa jadwal hidup gua juga berubah, tiap malem, packing buat kebutuhan besok, Bangun jam 6 pagi, siapin sarapan clay, trus siapin keperluan gua, dan mandi. abis itu ngurus anak, dan langsung boyong ke rumah nyokap.

IMG-20170703-WA0012

maen mobil-mobilan di Amah daycare

Doakan semoga cepet ada penggantinyaa yaaa.. soalnya gua rencana, Gua gak bakalan Contact dia. Dan kalo dia balikpun mungkin gua udah males pake dia lagi. hahahahahaha..

Mami galaw di PHP-in Mbak.

Update Ucil dan Ucul..

21 Juni 2017

Libur.. tlah tiba.. libur tlah tibaaaaa.. 😀

Benernya mau dijadiin 2 postingan.. tapi ah males, Hawa liburan udah merasuk sampe relung hati.. dan gua harus terima kenyataan, NO ART yang bantu ngurus Clay. hahaha.. Seumur-umur, gua akhirnya merasakan rasa kawatir dan sedih ditinggal ART, Jadi gini yaa rasanya. hahahaha.. Gua sih agak gak takut Mbak gak balik yaa, karena memang bilang bakalan balik. *lipet jari kaki*. Awas aja sampe kaga. hahaha. *ngancem*.

Tentang Ucil..

21 Bulan 2 Hari

Ape yaaa. gua berasa gak terlalu signifikan sih, tapi yang berasa banget, pembendarahaan tentang benda-benda disekitar, dia lebih banyak tau. Tiap sore, abis gua kelar me time *mandi*. lol, gua ajak dia maen lego, gua biarin dia pasang-pasang sesuka hati, trus maen block, abis itu belajar buku yang gua beli di BBW. Hihihihi.. Cara belajarnya gampang sih.. gua sebut, dia nunjuk, secara dia belum bisa mau ngomong. Kalo gua kelamaan gak sebut bendanya, bisa-bisa dia ganti haluan, dia yang nunjuk, suruh gua yang sebut. hahahahaha.. berasa banget gua di “setir” sama dia, gua harus ngomong sampe dia ganti tunjuk ke benda laen. Ish.

Kalau nih anak mood bagus, gua seneng banget deh. Bisa maen ciluk baa gitu dibelakang gua, sambil elus-elus rambut gua. Disuruh apapun juga gampang. Kalo mood jelek, siap-siap aja semaput, dikit-dikit merengek. Tiba-tiba for no reason, berdiri dipojokan dengan muka meringis. trus kek serba salah gitu, diri salah, duduk salah, guling-guling juga salah. Gua tanya mau susu, kaga. ganti baju, kaga. ganti pampers, kaga. Tidur, kaga. mau poop, kaga. mau maen, kaga. Kalo lagi kek gini, rasanya pengen cepet-cepet dia tidur aja dah, biar beres urusan. hahaha.. *trus emaknya bisa chatting*. hahaha..

Urusan makan, so far gak ada kendala sih. Nasi juga udah bisa makan. Kalo makanan yang dia kurang suka, biasanya sih makannya lebih lama. Kalo doyan, gak usah dipanggil di nyamperin minta aaaaa gitu.

Soal berat dan tinggi, gua gak tau. hahahaa. Gua belum imunisasi DPT, HIB, Polio lanjutan lagi. Padahal udah mau 2 tahun batas terakhirnya. hahaha.. Kalo berat, harusnya sih udah nembus 12 kilo ya. *ini sih keinginan emaknya ya*. hahaha.. karena selain memang berat, badan clay memang termasuk yang sekel. Kalo foto memang keliatannya kurus. Tipe badan bapaknya sih, kalo gendut gak maju kedepan perutnya, tapi melebar kek jalanan. hihihihi..

IMG_20170521_114424

*Ngadem dilantai*

IMG_20170603_165905_HDR

Tentang Ucul..

17 Juni 2017 Sudah 25 w 3 d. Berat badan gua 61.30 Kg. Tinggi.. i wish gua bisa naik 2-3 cm. hihihihi.. Pas di USG, Kepala sudah dibawah. Kaki, tangan, sampe pantat, gerak-gerak aktif, sampe mau di cek panjang badannya aja susah. Gak heran memang, gua tiap saat, pagi, siang, sore, malem, bahkan subuh, berasa nih perut kek ajojing muluk.

Tinggi Ucul saat ini diperkirakan 31cm dengan berat 660 gram. Air ketuban juga banyak. Kata dr Budi, sudah sesuai ukuran. Yang kemaren katanya masih agak sedikit kurus. Sekarang udah normal sesuai kurva. Si Ucul juga masih konsisten memperlihatkan kelaki-lakiannya. *ketauan masih berharap*.

Kelar USG, gua ada tanya-tanya soal Spiral. Apakah bisa dipasang langsung apa harus nunggu? kata dokter, kalau nanti lahiran caesar, bakalan langsung dipasang setelah anaknya diangkat, dilihat dulu panjang rahimnya, lalu dimasukan spiral, baru dijahit. Kalau normal, harus nunggu 1-2 minggu, baru bisa dipasang.

Jauh sebelum gua mikir tentang spiral, gua malah terlintas mau steril dan malah hampir fixed ya. Kenapa poi? pertama biar gampang juga kan pas caesar, bisa langsung ditindak. Tingkat keberhasilan gak hamil lagi 100%. Jujur gua takut kalo jadi lagi anak ke 3. Bukan karena trauma masa-masa hamil yaa. tapi berasa banget, takut gak sanggup Menjaga, mendidik, dan tentu balik lagi ke keuangan. Gua sendiri rencana gak mau kerja lagi kan setelah punya 2 anak. *walau belum tau kapannya*. Bukan gua gak mempercayai keberadaan Tuhan yaa, memang ada anak, ada rejekinya.. tapi tetep lah gua juga harus berfikir logis dan bijaksana. Buat gua, 2 anak aja, gua udah mikirin gimana nanti bagi waktu, ngurus, dan keuangan khususnya tentang sekolahnya.

Yang kedua, berasa Kdom, Kb yang Suntik maupun Pil (dan ini ribet bgt, buat orang kek gua yang suka cuek, bisa aja gua lupa jadwal suntik dan minum pilnya), mungkin masih ada chance untuk bisa hamil. Jadi gua hindari. Yang ketiga, Spiral sebenernya pilihan ke 2 setelah steril. Karena gua takut bagian dipasangnya, dan beberapa yang gua baca, ada yang bikin pendarahan juga. kan jadi takut. huhuhuhu. Dan spiral walau o koma berapa persen gak mungkin hamil, tetep aja, temen gua yang pake spiral juga hamil. 😀

Jadi awal-awal gua cukup fixed bakalan steril, paling tinggal konsultasi aja sama dokter. biasanya beberapa dokter pasti gak kasih, karena dibilang usia macem gua ini, masih muda dan produktif. Ya eya sihh. tapi masalahnya kan diatas. Kecuali, kalo jadi lagi.. ada yang mau subsidi dari newborn sampe kuliah? hihihihihi.

Kalo dibilang steril dilarang sama agama.. gua gak mau panjang kali lebar, untuk meng-iyakan atau meyanggah ya. Apalagi kalo dibilang sebenernya kita membunuh bakal janin. Doh. Pokoknya kalo soal agama kembali kepada diri sendiri aja yaa. Toh KB atau kagapun itu urusan masing-masing. Pasangan yang buang di luar, itu juga urusan masing-masing. Mau ada yang punya anak banyak, atau kekeh cuma mau punya anak 1, juga urusan sendiri. Jadi jangan bilang kebanyakan anak gak bagus, punya anak 1, kita juga ngomong kasian ih nanti sendiri. Balik lagi, itu keputusan orang tuanya.

Punya anak 1, 2, 3 atau bahkan 5 sekaligus, menurut gua mungkin orang bakalan sanggup-sanggup aja yaa.. cuma bagaimana memberikan yang terbaik. menurut gua ini yang lebih penting. Contoh aja yaaa.. waktu gua anak 1 mungkin gua bisa sebulan 4 kali makan ippeke komachi. tapi waktu gua punya anak ke 2, sebulan cuma bisa makan 2 kali. Kalo anak 5, boro-boro ke ippeke, mungkin ke Mall aja gua mikir. hahaha. *analogi apa sih ini*.

Maksud gua contohnya tentang sekolah. Mungkin kalo anak lu 1, kita bisa kasih yang terbaik, sekolah mungkin bisa di international, trus bisa jadi kuliah nanti di luar negri yaa. Kalo anak 2, mungkin harus cukup dengan sekolah di National Plus aja. Tapi ini memang balik lagi ke masalah keuangan yaa. kalo memang gaji suami mumpuni, bisa jadi memang semua anak masuk ke sekolah International. Tapi sekarang ini, gua melihat keadaan gua, yah memang jadi ada standart hidup yang tadinya “lumayan” menjadi “lebih sederhana”.

Hahaha. abaikan curcol singkat gua. lol. Doakan yah semua baik-baik dan sehat-sehat sampai menjelang Hari H, bahkan kedepan-depannya. hehehe. 😀

IMG_20170615_074544

*Penampakan 25w*

Mami Ucil dan Ucul

Tiga tahun..

14 Juni 2017

Gak kerasa 3 tahun sudah, gua sudah menjalani rumah tangga dan dikasih kesempatan menjadi seorang mama dari 2 anak laki-laki. hihihihi.. 😀

Tentu bukan rumah tangga yaa kalo semuanya adem ayem aja. Kita juga masih suka berselisih paham, suka marah-marah (gua sih banyakan), suka ngeyel, suka keras kepala dan suka mau menang sendiri. hehehe.. Pokoknya kita masih belum bisa di bilang #weddingrelationshipgoal lah. *ngasal*.

Tapi jauh dibanding tahun-tahun sebelumnya, kita bisa dibilang sudah jauh lebih kompak. Dalam urusan menjaga & mendidik anak, berbagi tugas rumah tangga, bisa dibilang gua lebih gak tarik urat lah sama Jp. hahahaha.. maklum dimari orangnya perfeksionis sih liat rumah rapi. lol. Kita udah gak perlu sama-sama saling nyuruh, trus gua udah gak merasa cape sendiri dalam ngurus clay. Apalagi hamil gini yaa. Mager banget.

Kita juga lebih kompak dalam visi misi kita kedepannya. walau tentunya gak semulus yang kita rencanain. Semakin kompak memang biasanya semakin di uji, Dan kita berdua lagi ngerasain hal itu saat ini. Cuma sayangnya aja, gua lagi hamil, hormon baper merajalela. Cuma kita berdua berusaha buktiin dan terus semangat, percaya badai akan berlalu.. hehehe. 😀

Semoga terus semakin kompak, semakin mesra, dan terus menjadi berkat untuk orang lain. 🙂

IMG-20140521-WA0004